CerpenSex

Cerpen sex versi Indonesia

Komputer Error

Comments Off on Komputer Error

1843

CerpenSex | Kantor dimana aku kerja berada diperumahan. Sebenarnya gak boleh, tapi karena gak pasang papan nama kantor ya gak da yang usilan. Di kantor itu cuman ber 3, termasuk bosku. Aku yang paling junior sehingga semua kerjaan administrasi jatuh ketanganku, artinya kerjaan yang paling banyak aku yang kerjain. Ya gak apa lah, katimbang kudu kerja kantornya di kawasan industri, jauh lagi dari tempat aku kos.

Lagian range gajinya sama aja mo kerja di pabrik pa di kantor mini itu. Karena cuman bertiga, ditambah pembantu 1, rumah itu terasa longgar. Beberapa rumah, termasuk kantorku, dibangun oleh developer yang sama, sehingga bentuknya dan pembagian ruangannya pasti sama. Rumah yang dipake kantor itu terdiri dari 3 kamar yang berderet mengambil setengah dari ruangan yang tersedia, Satu yang paling besar ada kamar mandinya, mungkin ini merupakan kamar tidur utama, sedang diantara 2 kamar lagi ada kamar mandinya.

Setengah lagi 1 ruang besar yang bisa jadi merupakan ruang keluarga dan ruang makan, kalo ini rumah tinggal. Dibagian depan ada ruang tamu kecil. Trus ada dapur, kamar mandi pembantu. Ruang tidur pembantu berada diatas kamar mandi pembantu, sekalian ada tempat kosong, mungkin untuk jemur cucian. Ada garasi dan car portnya.

Ruangan dipake oleh bos dan asistennya, sedang aku kerja di ruang besar didepan 3 kamar tadi. Lega, makanya dikasi satu meja besar yang bisa diapke untuk miting atau kalo makan siang. Aku katering ja karena repot nyari makanan diperumahan kaya gitu, baiknya dibayarin ma kantor. Sebenarnya bosen juga kerjaan rutin dan administatif kaya gitu, rasanya cuma kaya robot, tiap ari ngerjain yang itu2 aja, kaya gak usah mikir lagi. Tapi ya mo gimana, dah bagus ada kerjaan, katimbang nganggur kan.

Disebelah kantorku tinggal bapak2, aku sering ketemu ma tu bapak kalo aku datang atau pulang, paling cuma manggut dan senyum. Pernah amprokan di bank, si bapak negur duluan,

“jalan kaki ya kemari”. Banknya ada dibagian paling belakang dari perumahan itu, jauh kalo jalan kaki, mungin 3/4 jam an lah, ngapain juga siang2 jalan jauh gitu, bisa kringeten gak karuan.
“Gak kok om, pake mobil kantor”.
“O bisa nyetir toh”.
“Dianter sopir, duluan yuk om”.

Karena aku dah selesai urausan bankingnya ya aku pamit, si bapak baru mo ke bank. Kadang kalo amprokan mobil kantor dan mobilnya aku suka dadah dadah ja ma si bapak. Kayanya dia tinggal sendirian dirumahnya, dan jarang kliatan pergi kerja. Ya bukan urusankulah, cuman aku seneng ja liat tu bapak. Mungkin 40an umurnya, keren orangnua, gak gendut lagi, artinya dia rutin olahraga sehingga badannya masi tetep bagus.

Sampe satu sore, bos dan asistennya dah pulang. Aku harus menyelsaikan satu dokumen yang akan dibawa oleh asisten bos besok pagi. Karena dadadakn dikasinya ya terpaksa aku kerjain juga walaupun dah waktunya pulang. Lagi aku kerjain di komputer, dadakan komputernya hang, wah mana belon di save lagi. Aku taunya make komputer, kalo bermasalah gitu biasanya asisten bos yang kutak katik.

Aku jadi panik, mana tu dokumen dah mesti selesai sore ini lagi, kalo komputernya hang gini, mo minta tolong ma sapa. Aku matiin komputernya dan nyalain lagi, tetep aja gak response, jadi mo nangis rasanya. MO minta asisten bos balik ke kantor gak mungkin, karena dia dan bos lagi ke bogor untuk urusan bisnis. Kringeten aku mijit2 key padnya, tapi tetep ja komputernya gak respon apa2. aku kesel, ngangin ja keluar kantor, kebetulan si bapak baru pulang.CerpenSex

Dia senyum ma aku,

“belon pulang”, sapanya.
“Belon om, masi ada kerjaan, belon slesai”.
“Rajin amir”. “Kok amir om”, aku gak ngarti,
“ia, amat kan lagi nyupirin bos kamu kan”, jawabnya sambil tertawa.
“Om, bisa aja”, jawabku sembari tertawa juga.
“Mo dibantuin biar cepet selesai?”
“kebetulan ni om, komputernya hang, Inez gak bisa ngutak ngatiknya, mana dokumen yang mesti dikerjain blon di save lagi. Om bisa tolong liatin gak”.
“Aku juga gak ngarti komputer, sapa tadi namanya, Inez?” Aku ngangguk,
“iya”. “Nama cantik buat seorang bidadari cantik”.
“Ih gombal ni si om”. “beneran, kamu tu cantik banget”.
“Om berlebihan deh, bisa bantuin Inez gak, dokumen ini kudu dikasi ke bos besok pagi”
“Gini deh, kalo kamu gak keberatan, kerja ditempatku aja, komputerku gak kena virus hang kok. Bawa ja berkas dan usb kamu”.
“boleh ya om, trima kasi banget deh”.

Segera aku membereskan komputer tadi, kumatikan, berkas2 yang kuperlukan kumasukan ke map dan kubawa usbku.

“Dah mo pulang ya non”, sapa pembantu yang nunggu kantor, dia tidur dikantor.
“Iya pak”, jawabku sambil meninggalkan kantor dan masuk ke rumah si bapak.
“Rumah om sama ya pembagian ruangnya”.
“La iyalah, yang mbangun sama orangnya, tu komputernya da di kamar, gak apa kan kerjanya dikamar aku”.

Dia menggunakan satu kamar yang kecilan untuk ruang komputer. Seegera aku ngebut ngerjakan kerjaanku dari awal, dia telaten sekali ke aku, aku disediain minuman dan makanan kecil,

“santai aja, kalo perlu nanti aku anter kamu pulang, gak usah buru2″.

Aku senyum ja mendengarnya, seneng juga diperhatikan orang ganteng kaya gitu. Dia nonton tv diruang keluarga sedang aku dikamarnya ngerjakan dokumen yang diperlukan bosku. Cukup lama aku ngerjakan dokumen itu karena aku mula lagi dari awal, akhirnya selesai juga. aku tenang aja karena si bapak mo nganter aku pulang.

“Di print ja skalian disini, jadi besok kan tinggal dikasi bos kamu”.

Dia membantu aku ngeklik printah ngeprintnya, aku gaptek banget deh buat urusan yang satu ini. Selesai semuanya, aku mo pamitan.

“Dah malem Nez, makan dulu yuk, nemenin aku”.
“Ya deh om, inez juga dah laper”. Dia mengajak aku ke mal deket rumahnya. Sambil makan, kami ngobrol aja, dia nanya bisnis bos aku, trus nanya2 deh pribadi aku.
“Kamu kos dimana Nez”.
“Gak jauh kok om, (aku nyebutin lokasinya), nanti Inez pulang ndiri aja biar gak ngerepotin om”.
“Ya enggaklah, masak bidadari secantik kamu pulang malem2 sendirian, ntar sayapnya copot satu kan repot”.

Baca Juga Cerita Hot Lain nya di Kontrak Kerja Akhir Tahun

Dia humoris juga, aku ketawa aja.
“Pacarnya gak jemput?”
“Gak da pacar om, jomblo ni”.
“Jablay dong”.

aku senyum ja, cowokku memang tugas keluar pulau, lama banget aku ditinggal ndirian, jablay juga si.

“Om tau aja”.
“Ya tau dong, aku yang ngeblay mau gak”.
“Na om kok ndirian dirumah, mangnya kluarga dimana”.
“Kluarga ada disebrang”.
“Sebrang mal maksudnya?”
“Bukan sebrang laut, (dia nyebutin lokasinya)”.
“Napa kok tinggal jauhan om”.
“Ya pada gak mau tinggal disini, macet katanya”.
“wah bisa jadi odol tu om”, aku mulai nyrempet2 ngomongnya.
“Paan yang jadi odol”.
“Kalo gak dikluar2in kan jadi odol nantinya om”. Panya si”.
“Ah om pura2 deh, Inez jadi malu”.
“Serius gak ngarti ni”.
“Tau ah”.
“Eh kamu yang mulai ngomong, aku gak ngarti kok ngambek si”.
“Bukan ngambek om sayang, Inez malu ja”, sengaja aku kasi embel2 sayang.
“Wah seneng banget aku disayang ma bidadari cantik dan sexy”.
“Wah Inez sexy juga toh”.
“Iyalah, bodi kamu kan bagus, proporsional, makanya sexy”.

Aku saat itu memang pake jins ketat dan t shirt yang ketat juga sehingga ngepas di bodiku. enaknya kerja di kantor kecil gitu gak usah formal, lagian aku kan gak ketemu klien. Aku seneng deh disanjung gitu.

“Yang jadi odol paan siNez, beneran aku gak ngerti”.
“Om kan ndirian, jadi kan gak da penyaluran, kalo gak disalurkan kan ngendel didalem om, lama2 jadi odol kan”.
“O gitu, ya gak apa kalo jadi odol, bisa dipake buat sikat gigi kan”.
“Ih, bau kan om”.

“Kamu dah pernah nyicipin toh, kok tau kalo bau, punya cowoknya ya, tadi bilangnya gak da cowok”. Wah ketauan deh aku boong, aku cuman senyum2 aja,
“enak ya Nez maen ma cowok kamu”. Pembicaraan beralih deh.
“Sering ya Nez”, aku diem aja.
“Kok diem si,
“Nez aku mo minta tolong ke kamu, gantian”.
“Paan om, kalo Inez bisa ya pasti Inez bantuin”.
“pasti kamu bisa deh, kan sering ngelakuin ma pacar kamu”. Aku dah ngira kemana arah omongannya.
“Bantuin aku dong biar gak jadi odol, lagian kamu kan jablay katanya, kita bisa slaing ngeblay kan. Gimana”.

Aku terdiem, gak nyangka si bapak ngajakin ngent0t gitu.

“Dimana om”.
“Ya dirumahku lah, kamu besok pagi2 aku anter pulang, ganti pakean dan balik lagi ke kantor, mau ya, aku dah ngebet ni”.
“Kok ngebet si”.
“Iya aku slalu napsu kalo liat kamu, sexy banget si kamu dimataku”.
“masak si om, lebay ah si om”.
“Suer, skarang ja dah ngaceng, mo pegang?”
“Masak di foodcourt si om”.
“Ya udah, dirumahku aja ya”, si om ngedesek trus,
“kan kita kudu tolong menolong, aku dah nolongin kamu biar kerjaan kamu slesai sore ini, skarang kamu juga nolongin aku biar gak jadi odol, mau ya say”.

Terpaksa aku ngangguk didesek gitu, lagian aku dah lama banget gak ngrasain nikmat sejak cowokku tugas keluar pulau berbulan2 gitu. Lagian aku suka banget ngeliat si bapak, tipeku banget. Cowokku juga umurnya 40an, cuman blon kluarga. Diperjalanan pulang, aku terdiem.

“Kok diem Nez, gak mau ya”.
“gak apa kok om, cuma surprise ja”.
“Kok surprise”.
“Iya, minjem komputer dikasi nikmat”.
“Kok taunya bakan nikmat ma aku”.
“Ya harusnya, eh om nanti pembantunya liat Inez”.
“Gak lah, pembantu datengnya seminggu cuma 2 kali, bebersih, dan nyetrika kalo ada”.
“Nyucinya?”
“Aku laundry kiloan, jadi seminggu sekali paling cepet, kadang 10 hari sekali. Ndirian kan cucian gak banyak”. Kalo terpaksa baru nyuci pake mesin cuci”.

Aku dan si bapak duduk bersebelahan di sofa, si bapak nyolokin external harddisknya ke tv.

“Wah tv om canggih ya, bisa disambung ke harddisk, jadi bisa liat isinya di tv ya om”.
“Ya, kalo liat di komputer kan kecil, kalo di tv kan gede. Dia muter bokep nipong.
“Wah om koleksi ya”.
“Ya ndirian dirumah aku suka ngedonlod ja. Kan bytenya gede2, jadi aku tinggal ja sampe slesai donlodnya, biasanya malem aku donlodnya, sampe ketiduran, kebangun biasanya donlodnya dah slesai. Kalo masi ada ya didonlod lagi, trus ditinggal bobo, besoknya ka dah slesai”. Makanya koleksinya banyak gitu ya om”.

Seperti biasa bokep nipong slalu rame denga ahuh ceweknya, dan tipikal cewek nipong toge serta jembut lebat. Maennya ma bule, kont0l si ble gede panjang lagi kluar masuk di meme3k ceweknya yang peret banget kayanya, aku napsu juga ngeliatnya.

“Suka liat bokep Nez”.
“Jarang om, gak da komputer si di kos”.

Dia tau aku dah terangsang, aku dipeluknya, rambutku yang pendek dielus2nya, pipiku diciumnya, mesra banget deh. Itu yang aku suka dari lelaki 40an, slalu mesra kalo m maen, gak grasa grusu. Kemudian dia mencium bibirku lembut, lidahnya menyusup masuk ke mulutku, segera kubelit dengan lidahku. Kami berciuman mesra, hidung kami sempat beberapa kali terantuk, sedotan dibalas sedotan, lama2 kami berciuman dahsyat hingga menimbulkan bunyi aneh sewajarnya orang berciuman hebat. Lidah kami saling bersilangan seraya berciuman itu, liur kami sudah saling tertukar.

“Nez, kamu pinter banget cipokannya, mrangsang banget”.
“Om ni trangsang mulu ni, bukannya tadi lagi makan dah trangsang liat Inez”.

Aku menarik tangannya untuk mengapai dadaku, segera dia menunaikan kewajibannya meremas tokedku yang masi terbungkus pakean. aku sedikit mendesah diantara ciuman kami. Dia memainkan tokedku, meremasnya, menekannya dan menggesek2kan tangannya diarea pentilku. walaupun masi tertutup pakean, kerasa banget gesekan jarinya dipentilku, sehingga napsuku makin berkobar saja. Ougghhh..aku mendesah nikmat.

Dipeluknya tubuhku sambil berciuman, sambil menggesek pentilku. Tangannya yang memelukku itu .menyelinap masuk ke bagian blakang jinsku, trus menyusup ke cdku meremas bongkahan pantatku.“Ih… om nakal ya,..” Aku menghentikan ciumanku, sambil tersenyum aku berdiri dihadapannya.

“Lepasin semuanya dong om”, rengekku manja. Dia tersenyum menatap wajahku itu.
“Dah napsu banget ya Nez”.

Dia menjulurkan kedua tangannnya, menarik tshirtku keatas, melepaskan braku, menurunkan ritsluiting jinsku, sekaligus dengan cdnya diplorotkan kebawah. gundukan jembutku yang tak terlalu lebat namun tertata rapi itu menimbulkan sebuah aroma.

“Wah, kamu mrangsang banget deh Nez, bodi kamu napsuin banget”.
“Kan Inez gak toge om”.
“Tapi proporsional, bodi kamu bagus banget, pinggang ramping, pinggul brisi, aku napsu banget ni”.

aku kembali dalam pelukannya dengan mengangakang.

“Terusin om”, pintaku.

Tentu saja dia tidak menyia2kan kesempatan baek ini. Dia segera memeluk aku. Dia mencium aku di bibir, balik ke kening terus turun kebalik telinganku, diisep2nya telingaku, sesekali lidahnya disisipkan di lubang telingaku. Ahhh, ahhh om,..enaaaak Akupun gak tinggal diam, aku meraba2 dadanya yang bidang, menjepit pentilnya yang dah mengeras (sama kaya prempuan ya kalo napsu pentilnya ngaceng).

Sekarang giliran Inez ya om. Kancing bajunya kubuka pelan, kulepaskan bajunya. Lidahku merangsang pentilnya, menjilatnya sambil menyedot-nyedotnya membuat dia mendesah kenikmatan, “Enak om?” tanyaku sambil tersenyum. Dia membalas dengan senyuman. aku meletakkan tangannya diselangkanganku, dia menggerakkan jempolnya menempel di itilku, sedangkan telunjuknya digerakan di depan bibir memekku. Owhh, Enak,.. om…ahhh.. memekku sudah mulai basah, dia menggerakkan jemarinya makin cepat naik turun dipermukaan bibir memekku. Aku mendesis, sembari tak henti menjilati pentilnya. Dia kemudian meremas tokedku bergantian dengan mengilik itilku. Kurasakan permukaan memekku bertambah basah, Omâ gak tahan, jangan di depan ajah.. ahhh, om masukin pintaku.

Dia menuruti kemauanku, telunjuknya mulai ditusukkan kedalam memekku. Terasa memekku mengejang kemasukan jarinya.

“Ini baru kemasukan jari ja dah ngempot memekmu”.

Telujuknya masuk makin dalam, Terus om, enak Aku terus menceracau, akhirnya telunjuknya mentok juga, sesaat didiamkan, aku tampak menarik nafas panjang, sebelum akhirnya dia menggerakan telunjuknya kluar masuk memekku. Owwww, ahhh omâ, Aku menceracau, berusaha memagut bibirnya, kami berciuman mesra sementara telunjuknya terus keluar masuk menjelajahi memekku.

Aku membalas kenikmatan yang dia berikan, kuurai ikatan celananya, kupelorotkannya, kuremas kontolnya yang besar dan sudah sangat keras itu.

“Ih besarnya”.
“Mangnya kont0l cowok kamu kecil ya”.
“Gede juga si, tapi kont0l om lebi gede lagi”.

Dia makin memacu telunjuknya keluar masuk memekku, sementara aku membalas dengan mengocok kontolnya. Desah nikmat kami terdengar diantara ciuman napsu, beberapa menit kami berpacu dalam keadaan itu, hingga akhirnya tubuhku menggelinjang hebat, menggelinjang panjang disertai desahan dasyat, tubuhku mengeras, aku terhantam gelombang organsme dahsyat, membuatku tak karuan mendesah, dia merasakan memekku yang seolah menyedot telunjuknya sebelum cairan memekku merembes keluar, Awhhhhh Oughhh Aku memeluknya mesra saat Orgasme itu tiba, nafasku tersengal sengal.

Dia mengambil air minum, diberikannya ke aku, segera aku menenggaknya, “om.. hebat banget deh, baru pake tlunjuk Inez dah klojotan..” celetukku.

“mandi yuk Nez”, katanya sambil menarik aku bangun dari sofa. dia mematikan tv, kami segera masuk ke kamar mandi yang terletak diantara 2 kamar tidur itu, bukan yang dikamar tidur utama. . Dia mengambil sabun cair, menuangkan ketangannya dan membalurkan ke badanku, Lama sekali dia meraba2 badanku, yang pasti dia meremas gemas kedua tokedku gantian, pentilku diplintir2 sampe aku menggelinjang. Kemudian tangannya mengarah ke jembutku, digosoknya jembutku sampe berbusa, kemudian aku diminta mengangkang, dan itilku menjadi sasaran berikutnya. Napsuku sudah memuncak,

“Om Inez dah pengen dimasukin deh”.

Segera aku dimintanya membelakanginya, menyandarkan badanku ke tembok dan mengangkangkan pahaku, dari belakang dia menempelkan palkonnya yang sudah keras banget, perlahan digesek-gesekannya sepanjang garis memekku, terutama diitilku, aku melenguh hebat menikmati ransangan yang diberikannya, “Oughh, om..enakk..” aku terus melenguh. Akhirnya dia menekan kontolnya masuk dalam memekku, tiap centimeter kontolnya melangsek masuk, “Awwwh,..ahhhh aku pun tak kuasa mendesah.

“Nez, peret banget memekmu”, dia ikutan melenguh.
“Abis baru skali mem3k Inez kemasukan kont0l segede kont0l om”.
“Tapi nikmat kan Nez”.
“Bangetz”.

Dia menekan dan mendorong kontolnya masuk lebih dalam. Dia meringis merasakan remasan otot-otot memekku. Akusendiri hanya merem melek saja, menikmati tiap detik kontolnya masuk lebih dalam, sempat mentok beberapa kali, namun dia menarik pinggulnya lagi mencari ruang agar dapat menekan kontolnya masuk lebih dalam lagi. Ahhh, om,..dalem banget.. awwhhh.. rintihku, saat kontolnya akhirnya tertanam semua dalam memekku. Memekku yang peret terus berdenyut seolah memijat kontolnya yang berada di dalam sana. Digengamnya pinggulku sebagai tumpuan, digoyangnya kontolnya keluar masuk dalam memekku dengan kecepatan yang terus meningkat.

Tokedku berguncang kesana kemari mengikuti enjotannya. bunyi tabrakan bokongku dengan selangkangannya menimbulkan bunyi yang cukup nyaring tapi kami tak perduli lagi. “Uhhh, owghhh,..ahhhh aku terus mendesah, sementara dia terus menyodok kontolnya sekuat tenaga. Sesekali tangannya menggapai tokedku yang menggantung dan meremasnya, membuat aku kembali melenguh erotis, lenguhanku rupanya membuat dia kian bernafsu untuk mengocok memekku, Srettt, Srettt, Plak, Plak,.. bunyi-bunyian yang sering terdengar karena sentuhan tubuh kami, belum lagi cairan memekku yang terkadang merembes keluar melumasi kontolnya yang memungkinkan dia untuk mengenjot aku lebih cepat lagi.

Awwhh, om..Ahhhh… tubuhku mengejang hebat, memekku mengejang lebih hebat lagi meremas kontolnya yang sedang mengaduk2 memekku sampe ke dasarnya, dan akupun kembali klimaks. Terasa semburan hangat cairan memekku yang menyentuh kepala kontolnya, terus membasahi batangnya hingga merembes keluar. Beberapa detik aku menutup mata dengan tubuh yang bergetar.

“Oohh.. Inez nyampe om”.

Setelah nafasku gak ngos-ngosan lagi, Aku jongkok dihadapannya, meraih kontolnya, kugenggam dan kuremas2. Kontolnya kujilatin, biji pelernya juga kulalap, kuisap dan kusedot2. Sesekali bijinya kutarik tarik memberikan kenikmatan sambil terus mengocok kontolnya. Ahhh, ahhh… dia mendesah kenikmatan sesaat kontolnya masuk kemulutku, mulai kusedot2 kontolnya, Aghhh.., dia mengelinjang nikmat. Kepala kontolnya kuisap sementara tanganku aku henti mengocok batangnya.

“Lanjutin diranjang yuk Nez, kamu hebat banget ngemutnya”.

Ujang membantu memindahakn semua peralatan ke kamar tidur. Dian menset lighting dan letak cameranya, sementa

“Om juga kuat banget, gak ngecret2″.
“Ngecretnya didalem mem3k kamu dong, bole kan”. Aku cuma ngangguk.

Dia membawaku ke kamar tidur utama, segera aku dan dia sudah berada di tempat tidur. Dia kembali mencium bibirku, tangannya kembali merangsang bibir memekku yang mulai basah, “Oughh, om aku mendesah. Dia menelusuri daguku, leherku sehingga aku kembali menggeliat2, sampe akhirnya mengulum pentilku. Tangan satunya digunakan untuk mengilik2 itilku sehingga aku kembali melenguh melampiaskan kenikmatan atas rangsangan yang diberikannya.

Jemarinya sesekali disisipkan lagi dalam memekku sementara terus diciuminya toked dan pentilku. Dikunyahnya pentilku pelan, dijilatinya seluruh bagian dari tokedku, Ughhh, om..ahhhh aku terus melenguh yang rupanya menambah naik napsunya juga. Pinggulku bergoyang erotis menikmati rangsangan dari jarinya, memekku kian basah, aku dapat merasakan otot-otot memekku berkedut meremas telunjuknya didalam sana.“Hahhh, ahhh, hahhh… aku mendesah dengan nafas yang memburu, Enak om..

tak perlu komando dariku, begitu punggungku yang sempat terangkat saat orgasmeku yang kesekian, langsung ditancapkannya lagi kontolnya kedalam memekku, langsung di keluar masuk kan sehingga aku kembali mendesah. Terus digalinya memekku beberapa menit, tak secepat tadi memang namun sekarang hanya dengan penetrasi pendek, hanya kepala kont0l dan sebagian kecil batangnya yang masuk.

Ini cukup membuat aku blingsatan dan berusaha menggoyangkan pinggulku keatas, menginginkan penterasi yang lebih dalam. Ahhhh, ahhhh, om.. jahat ahhh… Rengekku, namun dia tak tak perduli karena dia pengen mendapatkan kepuasan maksimal dariku, jadi dia gak mau buru-buru keluar. Diciuminya lagi pentilku, diremas dan ditarik-tariknya, kemudian dijilati, diisap sambil sesekali dikunyahnya. Aku langsung menggelinjang nikmat begitu lidahnya menjelajah tokedku bagian bawahnya, sementara dia terus saja menggenjot kontolnya kluar masuk memekku. Ughhh, om..ahh,… aku terus melenguh keenakan sambil merem melek itu.

Setelah dirasakannya sedikit sudah tenang dia menyodokan kontolnya dalam-dalam , kali ini dengan seluruh tenaga, aku langsung melolong dahsyat, memekku kembali mengejang, lelehan cairan memekku kembali menerpa kontolnya. tubuhku bergetar, meski tak sehebat tadi, aku kembali mencapai puncak kenikmatannya. Remasan yang seolah memijat kontolnya di dalam memekku, membuat kontolnya seketika meledak, memuncratkan peju angetnya dalam memekku. Banyak sekali, aku merasakan hantaman kecretan pejunya dalam memekku.

Dia mendiamkan kontolnya dalam memekku hingga kembali mengecil dan keluar dengan sendirinya, sementara aku hanya diam menatap langit-langit menikmati yang barusan melanda tubuhku untuk kesekian kalinya. “Stok peju brapa lama tu om, banyak banget si ngecretnya”.

“Nikmat gak Nez”.
“Banget om, mana kont0l om gede banget lagi, sesek deh mem3k Inez kalo ambles semuanya, bisa ketagihan kont0l om ni Inez”.
“No problemo, kapan ja Inez pengen kontolku, aku siap kok ngentotin kamu Nez, mem3k kamu peret banget, kedutannya brasa banget, baru skali deh aku ngrasain diempot kaya gini”.

Di halaman belakang yang gak bgitu luas, si bapak membuat pool buat brendem, disinari lampu taman yang temaram,

“Kita maen di kolam yuk Nez”, ajaknya.
“Mangnya om blon puas”. “Blonlah, baru skali ngecretnya”.
“Kuat banget si om, Inez bisa lemes ni om entotin trus2an”.
“Tapi nikmat kan”.
“iya si, banget”.

Dia berbaring di matras yang ada dipinggir pool sambil menikmati memekku yang naik ke wajahnya, sementara aku sibuk melayani kontolnya dengan mulut dan lidahku, posisi 69 gitu deh. Semakin dikulum kontolnya semakin keras dan berdenyut, itu dilakukan sepuluh menit lamanya.

“Om perkasa banget deh, baru ja ngecret segitu banyaknya, Inez emut bentar dah keras banget ngacengnya, dimasukin lagi ya om”.

Dia ngangguk dan menarik aku supaya berada diatas badannya. Aku naik ke selangakangannya dan memasukkan kontolnya ke memekku. Uuugghh..!” desahku saat kontolnya kembali menusuk ke dalam. Dia juga mendesah merasakan jepitan memeku terhadap kontolnya. Liarnya goyanganku membuat dia makin seru melenguh. Tangannya dijulurkan ke atas meraih kedua tokedku, diremasnya sambil terus menyedot pentilnya.

“Ahh.. Ohh.. om”, desahku sambil menggeliat-geliat.

Aku menggoyang pantatku memutar sehingga kont0l besarnya trus2an menggesek itilku, sehingga gak lama aku dah nyampe lagi.

“Cepet banget Nez, aku blon apa2″.
“Abis nikmat banget si digesek ma kont0l om yang besar keras gini”.

Setelah itu kami ganti posisi. Kali ini aku nungging dimatras dan dia menusukku dari blakang. Sambil mengenjot, tangannya mulai merayap di tokedku yang berguncang2 seirama dengan enjotannya, memilin pentilnya dan memijatinya. Aku kembali gakbisa menahan lebih lama lagi, sesuatu yang mau meledak dalam diriku, aku mengerang panjang saat mencapai puncak. Genjotannya masih berlangsung dengan liar dan cepat. Aku berusaha menggeolkan pantatku mengiringi enjotannya.CerpenSex

“Yeeaah, gitu om.. Terus..Yahh.. entotin Inez sampe om puaz!” desahku menghayati setiap enjotan kontolnya.

Akhirnya tubuh kami sama2 menggelinjang diiringi erangan yang sahut-menyahut. Pejunya kembali menyembur dahsyat didalem memekku, diiringi dengan ledakan orgasmeku untuk kesekian kalinya. Dia mencabut kontolnya dari memekku dan segera kukocok, menjiati dan mengisap kontolnya yanga belepotan peju dan cairan memekku.

Aku terus mengocok-ngocoknya hingga tetes terakhir, pemiliknya sampai berkelejotan dan melenguh nikmat akibat perbuatanku. Kami akhirnya terkulai lemas, tubuh kami sudah berkeringat, nafas pun sudah putus-putus.

“Hebat ya om bisa bikin Inez klimax trus2an. Om puas gak ngentotin Inez”.
“Banget sayangku, weekend ini kamu nginep disini ja yuk, kita bisa maen sampe letoy”.