CerpenSex

Cerpen sex versi Indonesia

Sang Penjaga Perpustakaan

Comments Off on Sang Penjaga Perpustakaan

cerpensex.com

Cerpensex | “Loh pak Samsul, gmana sih?? Kemarin Bapak bilang, Kartu perpustakaan saya sudah beres hari ini, skarang bilang besok lagi…Gmana sih pak ??? Kerja koq ga bener gitu sih???”

“Yak maaf Dek Karen, Pak Bambang Gak masuk hari ini jadi kami ga bisa minta tanda tangan persetujuan-nya…” Kata pak Samsul, penjaga perpustakaan, berambut tipis setengah baya itu, dari seminggu yang lalu dia selalu bilang besok,….lusa,..Cape dech..

“Pak, saya sudah ngurus ini dari sebulan yang lalu, masa ga beres-beres pak, saya butuh data-data skripsi besok, saya harus menyerahkan-nya besok pak…Gmana sih??? Skarang saya Foto-copy ga boleh…Gmana sya mau buat skripsi saya?? Bapak mau bikinin??? Pasti gak bisa kan bapak…??” Cape aku membentak-bentak orang ini, memang susah menghadapi orang-orang tak berotak seperti dia…

“Ya terserah non, skripsi-skripsi non, kenapa saya yang musti mikir, ” sambil berlalu untuk istirahat makan siang…Aku hanya bisa mengumpat karena perlakuannya…

Aku pun meninggalkan perpustakaan itu, bnar-bnar pusing aku, gara-gara kehilangan dompet bulan lalu benar-benar menghambat skripsiku, padahal besok deadline kerangka skripsi,…
Aku pun menelepon sahabatku, Sherly..Dari ujung telepon sana dia mengatakan kalau dia ada di FoodCourt Kampus, aku pun segera beranjak menemuinya..

Oh iya Nama-ku Karen, ya ada nama lengkapnya sich, tapi itu aja ya..Hehehe.Mungkin beberapa dari kalian pernah melihatku di majalah-majalah remaja ibu kota, aku memang seorang Model, Dengan wajah oriental dan tubuh sexy-ku, aku pikir aku memenuhi syarat itu koq,..Soal kehidupanku, kalian tahulah kehidupan model, bener gak???

Tak lama aku pun sampai di foodcourt, setelah memesan Jus Lemon kesukaanku, aku menuju ke tempat Sherly, Kebetulan Ben ada disitu, dia cowo Sherly, Ganteng ma Keren banget dech, sayang dia ga jadi nembak gue, ga PD katanya padahal gue sih mau aja ma dia..

Ben baru lulus dari sini juga, tahun lalu sekarang dia kerja di satu perusahaan terkemuka di Indonesia..Lumayan sih, jadi aku bisa nanya-nanya skripsi sama dia…

Sambil menemani Sherly makan siang, aku pun meneguk Jus-ku, kemudian kami mulai bebincang-bincang ringan, aku pun mencurahkan kekesalanku pada mereka,…

“Lu tau gak, Kartu perpus gue belum beres juga, padahal lu tau sendiri gue butuh buat besok, masa bikin gitu aja udah sebulan ga beres-beres, kacau gak…Bikin SIM, STNK, KTP, Ma Card aja seminggu beres, ini..bener-bener dech..” Kataku kesal, “Udah Ren, lu ngapain marah-marah gitu sih, mang lu ga da bahan sama sekali, oh iya lu mang butuh kerangkanya ya..Gue sih ngopy punya Ben, lu sich bikin Topik aneh-aneh” Jawab sherly menenangkan-ku, bukan jadi tenang malah makin kesal aku dibuatnya..Dia sih enak nah aku harus usaha sendiri,…

“Udah Ren, lu catet aja singkat di perpus entar, ya lu catet aja, bentar juga beres, tar lu pulang lu ketik dech, beres kan besok..” Ben memberi saran, “Ya iya sich Ben, Tapi gue ga da temen cewe lu nich, tar pake kuliah segala, kan males sendiri, Temenin ya???Hehehe” pintaku, sambil menggodanya.. Sherly yang memang pencemburuan segera memotong pembicaraan, sambil mencubit Ben dia berkata, ” Gak,gak Lu bilang mau balik Kantor entar “.. Lucu banget reaksinya..Ben yang takut ma ceweknya itu, langsung menjawab “Iya Ren, Gue kerja ntar, gak bisa,” Sambil kesakitan, hehehe, mereka memang lucu banget..

Kami pun berbicara santai lainnya, sampai waktu menunjukan pukul 1 siang, istrahat siang sudah selasai, Sherly segera bergegas menuju kelasnya, sebelumnya dia masih sempat menyium Ben..

Tak lama giliran aku dan Ben yang meninggalkan Tempat itu, kami berjalan bersama, sampai gedung depan, ya perpustakaan memang ada di gedung depan lantai 10, mobil Ben juga di parkir di depan, Kami pun ngbrol-ngbrol di perjalanan singkat itu, setelah terpisah di lift, dia masih sempat berkata Gud Luck padaku,..Tampaknya dia masih ada hati padaku, hehehe..

Setelah sampai di depan perpustakaan, aku hanya bisa terdiam, Perpustakaan masih tutup, ah, hari jum’at lagi ingatku, saatnya mereka ngaret bukanya…Ah dasar, dengan kesal aku kembali turun ke bawah, ah lebih baik aku ke mall saja, lagi juga cuma di sebelah kampus…

Setelah sampai, aku berjalan sendirian disana, BT banget, setelah berjalan-jalan sebentar, langkah-ku terhenti di sebuah outlet, Tas-tasnya lucu banget, lagi diskon lagi…Tanpa pikir aku melangkah masuk toko itu..

Aku segera menyatu dengan kerumunan orang yang sedang memilih-milih sandal dan tas itu..Lucu-lucu loh…Setelah bergulat cukup lama, aku pun memilih 1 tas pink, dan 2 sandal santai, heh untuk tas itu aku sempat berebut dengan ibu-ibu loh..Ga tau malu, masa dah tua gitu mau pake tas gini,..Ga matching Donk…

Setelah membayar aku pun melihat jam-ku, ya ampun sudah hampir setengah 3, aku pun bergegas menuju Kampus, dan menuju mobilku untuk menaruh belanjaanku, dan segera menuju perpustakaan,..Untung masih buka…

Setelah menaruh tasku di loker, aku melangkah masuk namun langkahku kembali dihentikan,…” Maaf Dek, Ga boleh bawa bulpen , ma kertas, Ditaruh di dalam loker saja..” Kata seorang petugas berkumis lebat, bernama Dahlan, ya dia memakai badge namanya, makanya aku tahu…

“Aduh pak, ini ga boleh, itu ga boleh, Saya mau bikin skripsi pak, masa dipersulit terus sich…” Bentaku padanya…”Ya maaf Dek tapi itu peraturan dari Dekan,…” Suara itu kukenal, pasti itu si Bandot Samsul…Dia tamapk duduk di meja peminjaman buku itu,…Dengan emosi ku lempar pulpen yangkupegang, Tepat menegnai jidatnya yang licin, lucu sekali, dia tampak kaget dengaan kelakuanku…

“Ya panggil pak, Tuh Dekan, Kalo perlu Rektor Ma Pudek sekalian biar pada tahu, kerjaan bapak yang ga becus,”Sentak-ku, bentakan ku, tampak memancing beberapa mahasiswa lain yang berada disana, mereka tampak mengiyakan tindakanku, pasti karena mereka pernah mengalami masalah seperti ku,.Merasa diatas angin aku kembali menyentak mereka,..

setelah berdiskusi mereka akhirnya mengizinkanku untuk membawa paper dan bulpenku, Sambil mengembalikan pulpenku pak Samsul berkata..”Yawda non, tapi jangan samapai ketahuan ya,,” Aku pun berlalu meninggalkanya, menuju tingkat 2 tempat arsip-arsip Skripsi…

Setelah mengambil Arsip bertopik sama denganku, aku pun mulai mencatat poin-poin pentingnya…Ternyata banyak dan melelahkan juga ya…
tak terasa 1 jam berlalu, aku pun mulai mengantuk, sambil melepas jaketku, aku menggunakan-nya untuk menjadi bantal-ku untuk menyender dimeja…Dasar bodoh, aku malah ketiduran…

Aku pun terbangun, kulihat jam tanganku, Sial udah jam setengah 7, kenapa ga da yang bangunin gue…..Beberapa lampu ruangan sudah dimatikan, aku pun segera menelepon mamiku, untuk memberitahu pulang terlambat, aku ga mau membuat mamiku yang single parent khawatir…Sebelum menutup telepon dia sempat memintaku untuk berhati-hati…

Aku pun segera menyelesaikan tugasku secepatnya, akhirnya selessai juga…Saat itu sudah hampir jam 8 malam, segera kubenahi peralatan-ku,..Setelah mengembalikan Data skripsi itu, aku pun beranjak dari situ dan turun ke bawah, 2 sosok orang tampaknya sedang menungguku,…

Ternyata pak Samsul dan Pak Dahlan,…”Dah beres non, baru mau kita temenin ya Lan,” Kata pak Samsul, “Non Lagi, udah lu pada diem aja gue mau pulang nich..!!!”..sesaat setelah melewatinya, tiba-tiba sebuah lengan kuat mencengkram leherku…

“Apa-apaan nich pak” Seruku kaget…”Kita orang mau ditemenin ma non donk..”kata Pak Dahlan..” Ya kapan lagi ngbrol ma model kaya non” lanjut pak Samsul…Bulu kuduk ku berdiri, ketika pak samsul mendorongku kedinding dan membuka jaketku…

Dia mulai menjilati leherku, Jijik aku dibuatnya…Pak Dahlan pun tidak ketinggalan dan mulai memainkan dadaku,…”Sinting kalian semua” sambil berusaha meronta melepaskan diri..Namun sebuah tamparan, mendarat di pipiku, aku pun tertegun sesaat..Air mata mulai membasahi mataku…

Kini aku hanya pasrah saja ketika pak Dahlan emsaki bagian dalam TankTop-ku dan menarik lepas Bra 36B ku lepas…Dengan kasar dia memainkan putingku, sambil menjilati putingku dari luar Tank-topku…Kini putingku tercetak jelas di Tanktop putih itu..

Baca Juga Cerita Lain nya di Winning Eleven

Tak sabar pak Samsul melepaskan pakaianku itu dengan kasar, untung saja tidak sobek…Kini Payudara-ku yang putih padat itu, dengan sepasang puting coklat kemerahan…Menjadi pandangan mereka,…”Hahahaha, memang Toketnya model beda..” Kata pak Dahlan,..”iya liat aja tuch pentil dah keceng, mank model rata-rata perek,” Ejek pak Samsul, Dalm kata-katanya aku merasa ada nada dendam dari kata-katanya..

Dengan kasar mereka memperlakukan bibir dan dadaku,sesekali mereka menarik putingku, dan menekan-nekanya dengan kasar…Tak terbantah, aku sesekali merasakan kenikmatan diperlakukan seperti itu.Setelah berbincang-bincang, tampaknya pak Samsul mendapat giliran pertama mengarapku..Dia membuka pakaian dinasnya dan mulai menjilati leher dan mencumbu bibir mungilku..

Tanganya dengan kasar menarik-narik putingku, dan merajahi dadaku dengan kasar…Dengan kasar dia menarik putingku, tampaknya dia ingin melihatku menjerit-jerit kesakitan…

“Aaaahh..Aduh pak ampun pak..Maafin saya..Pak adududuh…” Aku menjerit dengan air mata yang sudah meleleleh di pipiku..”tadi segitu galaknya non” jawab pak Samsul singkat..TAnpa ampun dia terus mengerjaiku…Bosan dengan dadaku, dia mulai menjarah bagian bawah tubuhku, sungguh aku sangat ketakutan, tak dapat kubayangkan apa yang akan dia lakukan..

Setelah melepas celana jeans-ku, Pak Samsul mulai menjilati kemaluan-ku yang masih terbungkus oleh, celana dalam merah-ku…Sesekali dia mengorek-nya..Perasaan itu sungguh menjijikan namun memberikan rasa nyaman bagi-ku..Tak lama bermain dengan kemaluan-ku yang masih terbungkus celana dalam itu, Tampak-nya dia tak sabar untuk melumat kemaluanku, dia menarik lepas celana dalam-ku yang sudah basah oleh air liur, dan mungkin sedikit cairan Vagina-ku…

“Gila si enon, Putih amat, Bulunya sexy lagi…” Kata pak Dahlan yang diikuti oleh pak Samsul yang masih terdiam menyaksikan kemaluanku, Oh tidak aku baru ingat kemarin baru saja aku mencukur bulu kemaluanku melintang keatas…Sungguh aku hanya coba-coba karena menyaksikan film porno yang kupinjam dari teman-ku…” Biar bayaran-nya naik ya Non??” Ejek pak Samsul yang tadi terdiam sejenak…Berengsek pikirku, memang dia pikir gue cewe apaan???

Dengan menahan malu, aku pun kembali berusaha melepaskan diri namun Pak Dahlan memegang bahuku, dan menekannya keras ke lantai,…Dia yang kini telah melepas pakaian dinaskerjanya itu, sehingga tampak perut buncitnya yang hitam…Dia mulai menciumi tengkuk-ku, sambil sesekali melumat bibir-mu, perlakuan-nya itu bukan berarti Pak Samsul menghentikan aksinya..Dia kini sudah meraba-raba Vaginaku, sambil sesekali memainkan dan memncet Cliktorisku…

“Aaaah, Pak, jangan pak,…” Sebenarnya perasaan itu sungguh nyaman namun aku harus menahan harga diriku juga…Dia kini mulai mengorek-ngorek Vagina-ku, tanganya yang kasar itu, menerobos Vaginaku yang masih sempit, Tampak dia mulai menjilati kemaluan-ku agar cukup basah, sehingga memperlancar jarinya untuk meluncur masuk,…

Setelah dirasa cukup basah, dia memasukan jari tengahnya, perlahan, namun membuat vaginaku nyeri, tentu saja Jari tanganya yang panjang itu tidak muat seluruhnya dalama kemaluan-ku,..Tampak-nya pak Samsul
tidak puas dengan itu, dia terus berusaha mengorek masuk…

“Aduh pak, udah pak cuma muat segitu pak…Jangan dipaksa lagi mmmmm” Ucapan-ku terhenti karena Pak Dahlan melumat bibirku, permainan lidahnya sangat kasar, namun mampu membuatku menikmatinya…Aku mulai membiarkan pak Samsul mempermainkan vagina-ku, aku sudah terlanjur melayang oleh permainan Lidah Pak Dahlan…

Aku terhnti menikmati permainan Pak dahlan, karena pak Samsul menusukan tangan-nya dengan kasar, dengan sekali tusuk dia menembus Vagina-ku, Aku pun berteriak sekuat-nya, samapai-sampai Pantatku terangkat dari Lantai, Namun bukan rasa kasihan yang kudapatkan, malah pak Samsul berkata…”Tuh masuk kan Non,,Kata siapa ga muat, Yang disambut tawa pak Dahlan..

Kini pak Samsul mulai memaju mundurkan jari-nya, beberapa saat kemudian
aku mulai terbiasa dengan ukuranya itu, dan mulai menikmatinya..”uhhh, pak pelan-pelan pak, sambil sesekali melayani lidah pak Dahlan,.. Birahi-ku mulai mendesak keluar, kemaluan-ku yang mulai basah menimbulkan sedikit bunyi karena serbuan tangan pak Dahlan itu…

Tampaknya tubuhku mulai tak tahan menahan sensasi nikmat ini…Dengan nafas terburu, Aku mulai merasakan tubuhku mengeras..Ohh..Permainan kasar pak Dahlan dan Pak samsul membuat tubuhku mengejang sesaat, Tak tertahan lagi aku pun merasakan Organsme-ku yang pertama hari ini…

“Liat si enon, tadi jerit-jerit gak mau, sekarang enjoy juga..Hehehe” Tawa pak Samsul sambil menarik keluar Jarinya dari vaginaku,..Kini aku hanya bisa melihat kesudut ruangan yang hampa,…

“Heh non jangan bengong aja…” Aku pun menengok, Tampak Pak dahlan dan Pak Samsul yang sudah membuka seluruh pakaian-ny, kini mereka sama telanjang bulatnya denganku, Sambil berkacak pinggang pak Dahlan berkata..”Sepongin kita donk Non,..Model kaya non kan demen nyepong kan???”Yang disambut tawa pak Dahlan…

Cerita Sex Indonesia – Kemaluan Pak Samsul memang lebih kecil dari Pak Dahlan..Tapi tetap saja ukuran kemaluan mereka membuat mata ku terbelalak, Penis-penis hitam itu tampak kokoh berdiri ditempatnya…Dengan perasaan bergidik aku hanya bisa terjongkok menyender ke dinding..Mereka yang tak sabar menungguku mulai mendekatiku…

Pak Dahlan dengan kasarnya menarik rambutku, Dia menepak-nepakkan kemaluannya ke wajahku, Bau sekali, perlakuanya yang tidak wajar itu sungguh menakutkan bagiku,..Dengan terpaksa aku mulai meraik kemaluanya, dengan tanganku aku mulai mengosok-gosok kemaluanyya yang berukuran lebih besar dari kepalan tanganku,…Sungguh menggaetkan,, secara tiba-tiba pak Samsul memasukan kemaluanya itu ke mulutku yang terbuka itu,…sambil gelagapan aku berusaha untuk menrima penisnya di mulutku,…”Isep non jangan di emut aja…”Perintah pak Samsul dengan nada tinggi..Aku pun berusaha semampuku, karena mulutku tak mampu menerima seluruh kemaluannya..

Sambil bersimpuh dilututku, Kini aku mulai bisa mengendalikan keadaan sekarang,sambil sesekali menjilat dan memainkan bolanya, tampak Pak Samsul merem melek dengan permainan-ku.. ” Sialan lu, gw yang minta duluan jadi lu yang disepongin, gmana sih,..” Protes pak Dahlan, “Udah lu cobain aja memeknya tuh, wangi banget..” Jawab pak Samsul, Pak Dahlan pun hanya mengiyakan temannya itu, dan merengangkan Lututku, aku sudah tak perduli lagi, terus terang ini adalah penis terkeras yang pernah kuoral, aku tak perduli lagi, walau penis ini bau dan milik orang yang tidak selevel denganku, namun nafsuku tak bisa berkata tidak…

Pak Dahlan, mulai mengesek-gesekan jarinya dimulut Vaginaku, dia tampak menikmati sekali reaksi wajahku, dari belakan sambil sesekali menjilati leherku, dia mulai memasukan perlahan-lahan, permainan-nya yang lembut mulai membutku terbuai, berbeda dengan pak Samsul yang kasar..Dia tampak sungguh gentle, mempermainkan-ku..

“Non, Jangan bengong aja donk, sepongin nich, Gmana sih,” seru Pak samsul yang tak sabar karena aku terhenti menghisap penisnya, Sambil menyodok-nyodokan penis hitamnya itu…

Permainan jari pak Dahlan membuatku sungguh melayang, tanpa disadarinya aku sudah berorgansme 2 kali,…Sungguh aku sangat malu mengakui-nya,,Betapa bitchynya diriku, menikmati diperlakukan seperti ini,..Vagina-ku yang sudah banjir itu, membuat pak Dahlan tak sabar lagi menggarap-ku…

Dia menundukan tubuhku secara tiba-tiba, yang membuatku, melepaskan hisapan penis pak Dahlan, dengan nafsu yang mengebu dia mulai mengesek-gesekan kemaluanya yang kokoh itu pada mulut vagina-ku…Sambil memejamkan mataku, aku berusaha menyiapkan otot-otot kemaluanku untuk menerima roket itu, sungguh aku tak tahu apa aku sanggup menampung penis itu,…

Perlahan pak Dahlan, memasukan penisnya, walaupun bagian depan Vagina ku sudah becek, namun bagian dalamnya masih cukup seret, dan menimbulkan rasa perih yang menikmatkan…”Aduh pak, pelan=pelan pak, sakit,…”Pintaku padanya, “tenang aja Non, Ga nyangka sempit ma seret banget ya…”, jwabya…”Mank gitu memek Cina, Lan, enak kan, seponganya juga asoy banget, tar lu cobain dech..” Kembali Pak Samsul yang tampak dendam padaku itu, mengejeku, Namun aku sudah terbuai oleh penis di Vaginaku itu…

Perlahan-lahan, akhirnya Dengan usaha yang cukup keras Penis Pak Dahlan sanggup aku tampung seluruhnya, Setelah sesaat merasakan denyut kemaluanku, dia mulai memaju mundurkan penisnya itu…”aaah, pak aaahh, pelan pak, pelan,..” Aku kembali berkata sambil mendesah, sungguh walaupun penis itu sudah masuk seluruhnya, namun vagina-ku masih belum bisa menerimanya,..ukuranya benar-benar menjadi masalah untuk Vaginaku.

Pak Samsul yang tak sabar menunggu kin kembali meminta service oral dari-ku,..Dengan terpaksa aku yang sedang terbbuai dengan permainan Pak Dahlan menyanggupinya…Belum sempat aku memasukan penis pak Samsul dalam mulutku, tubuhku kembali mengelinjang,..aku tak mau menahanya,..Aku ingin merasakan kenikmatan dalam tiap organsme ku… Aku pun memasarahkan diriku menerimanya…

“aaaaaahhhh, pak berenti sebentar pak…” Aku memohonnya, untuk mengistirahatkan sesaat Vaginaku, namun berbeda dengan biasanya, Pak Dahlan kini tak menuruti permintaanku, dia terus memompoku, makin lama, makin cepat,…Aku benar-benar kewalah dibuatnya, belum lagi pak samsul yang tak sabar memasukan mulutnya ke mulutku, yang sedan mendesah..
Aku sudah tak perduli lagi, dengan penuh nafsu aku mengoral penis itu, Sungguh nafsuku tak tertahankan kini,…

Tubuhku mulai tak kuasa menerima ini semua, Organsme demi organsme menderaku, belum lagi aku dikejutkan dengan sperma Pak Samsul yang meledak di mulutku, “Telen non telen kalo ga saya gampar!!!” Perintahnya, sperma kental itu sungguh sulit kutelan namun rasa takut dan nafsu membuatku menelanya, Sialnya sperma itu sungguh banyak, dengan terpaksa aku menelanya, setelah selasai dia memintaku untuk menjilati penisnya yang sudah agak loyo itu sampai bersih,…

Beberapa menit kemudian giliran Pak Dahlan yang meledak, untung dia menarik penisnya, sehingga tidak meledak di dalam, dia meledak di punggungku, Setelah itu dia kembali memintaku menjilati penisnya seperti yang kulakukan pada pak Samsul,…

Belum sempat aku beristirahat, kini giliran pak Dahlan menjajal Vaginaku, dengan sekali tusuk kasar dia mengamblaskan Penisnya yang sudah kembali menegang itu ke vaginaku,…Permainanya yang kasar, berbeda dengan pak Dahlan, namun memberikan rasa nikmat yang tidak kalh, Penisnya tidak sebesar pak Dahlan, namun dia tahu bagaimana menggunakanya dengan tepat, aku benar-benar kagum dibuatnya, sambil terus mengenjotku, dia tidak pernah absen memainkan putingku dan clitorisku, menamabah rasa nikmat yang kurasakan…

Belum sampai 10 menit aku kembali organsme dibutnya, Kini pak Dahlan yang tadi istrahat kembali mengerjaiku, dia memintaku untuk mengoralnya, aku yang sudah tenggelam dalam birahi ini hanya menganggup sambil melumat penisnya tanpa diminta,…

Kenikmatan yang kurasakan membutku tak tahu lagi sudah berapa kali organsme, aku terus mengerakan mulutku dan pinggulku, aku benra-benar tenggelam dalam birahi ini, desahanku memenuhi perpustakaan kosong ini…

Setengah jam berlalu, tubuhku mulai kelelahan menerima pelajaran dari mereka, tidak ada sedikitpun tanda-tanda mereka akan meledak,dari mana mereka mendapat stamina ini di usia setengah bayanya… aku hanya bisa mendesah dibuatnya…Ini semua terasa lebih buatku,…

Dengan satu sentakan kuat, tiba-tiba pak Samsul meledak didalam kemaluanku, Untuk kesekian kalinya aku dibuatnya Organsme,..sial Bagaiamana kalau aku hamil, aku mulai menghitung-hitung, untung ini bukan jadwal suburku…Aku bisa merasakan sprema pak Samsul meluncur disela-sela penisnya, dan keluar dari kemaluanku

Belum sempat aku berlega hati, giliran pak Dahlan yang meledak,..aku kembali dipaksa untuk menghisap seluruh sperma yang meledak itu…Untung tidak terlalu banyak, setelah itu untuk beberapa saat kami beristirahat, tubuhku kelelahan, vagina-ku sudah sangat ngilu,..

Setelah beberapa saat beristirahat mereka mulai mengenakan bajunya lagi,…”Maksih ya non puas banget nih kita,…Lain kali boleh nich diterusin,…”Ejek pak Samsul,..”Iya Non, tadinya pengen nyobain Pantat non, Tapi Haram, hehehe” Sambung Pak dahlan,..”Sialan lu, Mang gue apaan!!!” hardik ku kasar, namun tak dapat dipungkiri aku-pun merasakan kenikmatan yang Ingin terus kuulangi, tapi tidak saat ini, Aku benar-benar tidak sanggup lagi sekarang…

“Ah tadi ampe kelojotan gitu…, Dasar perek” Bentak pak Samsul sambil berlalu meninggalkan-ku, tergolek di lantai dingin ini, kupingku merah dibuatnya, namun harus kuakui, aku menikmatinya walau itu memalukan,…Cerpensex

Setelah beristirahat sejenak, aku membereskan barangku, mengenakan kembali pakainaku, untuk pakaianku tidak terkena sperma mereka…Aku pun meninggalkan perpustakaan itu…Sambil memikirkan Judul Skripsiku yang lain…