CerpenSex

Cerpen sex versi Indonesia

Angel 2

Cerpen Sex Angel

Cerpensex | Pagi hari
di sebuah rumah mewah yang megah…

“bangun..! bangun..!” teriak seorang pria tua buruk rupa sambil mendorong-dorongkan kakinya pada tubuh mulus seorang bidadari yang sedang terkulai lemas di bawahnya.
“ayo bangun..!” kembali Pak Empet mendorong kakinya lebih keras ke punggung wanita cantik itu sehingga ia pun segera terbangun dari tidurnya. ya.. bidadari cantik itu adalah Angel.
“auuh..auuwww…” jerit Angel saat dirinya terbangun
Selangkangannya masih terasa cukup sakit akibat siksaan Pak Empet pada anus dan vaginanya kemarin. Ia memicingkan matanya sedikit berusaha mendapatkan pandangan yang lebih baik karena dia baru saja bangun dan kamar Pak Empet memang gelap sehingga sulit untuk mendapatkan cahaya. Tak ada satupun celah ventilasi atau jendela terlihat di temboknya.
“tubuhmu kotor seperti pelacur habis digarap rame-rame, ayo! sekarang waktunya memandikan anjing kesayangan..! hahahaha..” kata Pak Empet cekikikan
Pak Empet kemudian menarik rantai kalung Angel lalu membimbingnya menuju ke kamar mandi atas. Kamar mandi atas itu adalah kamar mandi yang berada di kamar Angel dan Edwin. Setibanya disana Pak Empet lalu melepas jeratan kalung anjing yang melilit leher Angel dan borgol yang mengunci kedua pergelangan tangan Angel.
“ni gue bebasin lu cuman buat sementara waktu aja! Sekarang ayok masuk ke bak mandi, trus idupin airnya buruan!” perintah Pak Empet pada Angel
Angel menuruti perintah Pak Empet tersebut setelah Pak Empet juga telah masuk ke dalam bak mandi itu. Sebenarnya yang dimaksud Pak Empet bak mandi adalah bathub. Maklum Pak Empet yang hanya seorang gembel rendahan dari kampung tentu tidak mengenal benda yang tergolong mewah tersebut. Air hangat mulai mengalir mengisi bathub itu saat Angel menghidupkan kerannya.
“sekarang lu mandiin gue..!” perintah Pak Empet
Angel menjawabnya dengan anggukan lemah. Pak Empet membiarkan saja hal itu. Angel mulai menuangkan sabun yang biasa dipakainya untuk berendam ke dalam bathubnya. Kini tempat itu mulai berbusa. Aroma wangi semerbak dari sabun mahal yang dituangkan Angel menghiasi ruangan tersebut. Mencium aroma wangi sabun mahal tersebut otomatis membuat Pak Empet langsung naik birahinya dan ingin segera menikmati keindahan tubuh indah yang berada didepan wajahnya kini.  Pak Empet mendekati tubuh pasrah Angel. lalu dipeluknya tubuh itu hingga kedua payudara Angel menempel pada dadanya. Ia lalu menempelkan bibir dowernya pada bibir Angel. Ia menciumi bibir tipis itu dengan buas, lidahnya memaksa masuk ke dalam mulut Angel. Wanita itu membuka mulutnya sedikit membiarkan lidah Pak Empet berkuasa. Bukannya Angel menikmati atau menginginkannya, tapi ia tau kalau ia tidak melakukan itu maka pria itu pasti akan menyiksanya lagi. Kini seolah Angel sudah menyadari apa yang harus ia lakukan untuk melayani dan memuaskan dahaga Pak Empet pada tubuhnya. Lidah Pak Empet menyapu seluruh isi mulut Angel dengan liar. Ia menangkup lidah Angel yang menjulur pasrah, mengulumnya dengan rakus bahkan menggigitinya hingga membuat Angel mengerang terkejut. Sementara kedua tangannya memegangi kepala Angel agar tetap tetap berada diposisinya. Lama juga Pak Empet masih terus mengerjai bibir majikan mudanya itu. Lama-lama Angel pun mulai terhanyut menerima olesan lidah kasar Pak Empet secara terus-menerus pada lidah dan bibirnya. Ia pasrah saja membiarkan mulutnya diobok-obok oleh lidah Pak Empet. Dalam hati kecilnya ia juga menikmati perlakuan Pak Empet kali ini pada bibirnya. Terkadang Angel juga menggerakan lidahnya untuk menyambut jilatan lidah Pak Empet dalam mulutnya. Rasanya begitu geli dan hangat. Kedua lidah insan yang berbeda jauh dari segi golongan dan kelas sosial itu bergumul hebat, lidah mereka saling menjilat dan melumat seolah mereka sedang berusaha bertukaran air ludah mereka masing-masing. Ludah mereka terus bertetesan membasahi dada mereka yang kini saling menempel satu sama lain. Pak Empet menarik bibirnya, terdengar suara kecapan yang cukup keras saat ia menarik bibirnya dari bibir mungil Angel.
“bibir lu gurih banget sih moy, jadi makin kesengsem gua sama lu..” kata Pak Empet sambil cekikian.

Pak Empet lalu turun dari bathub itu, dia kemudian membaringkan dirinya sendiri disamping bathub dengan kedua permukaan tangannya direkatkan ke belakang kepalanya dan digunakan untuk menyangga kepalanya sambil kedua kakinya mengangkang. Sementara penisnya mengacung tegak membuat Angel sedikit bergidik ketakutan meski ini bukan pertama kalinya ia melihat penis itu.
“sini! gosokin badan gue pake sabun lu..” kata Pak Empet melanjutkan.
Angel menuruti perintah tersebut. Dia lalu turun dari bathub, terlihat wajahnya meringis menahan ngilu yang masih terasa di selangkangannya. Angel mengambil sabun mahal yang biasa dipakainya mandi. Dia membukanya lalu menuangkan isinya ke permukaan tangan halusnya, lalu mengosokan tangannya.
“ahh kelamaan, udeh lu tuangin aja sabunnya kebadan gue trus lu gosokin badan gue!” bentak Pak Empet tak sabar.
Kembali Angel mematuhi perintah tuannya dengan patuh. Dituangkan sabun itu keperut buncit Pak Empet, kemudian Angel duduk disebelah Pak Empet yang sedang terbaring mengangkang, ia lalu meratakan sabun cream itu dengan kedua tangannya pada perut Pak Empet lalu mulai menggosoknya. sabun yang dituangkan di perut Pak Empet cukup banyak, ia lalu meratakannya hingga ke dada Pak Empet sampai ke bagian ketiaknya yang terbuka. Angel menggerakan tangannya dengan lembut tetapi kuat seperti gerakan memijat. Ia menggerakan tangannya dengan luwes meskipun tangannya bergetar ketakutan. Dia berniat membersihkan tubuh Pak Empet sebersih-bersihnya agar ia tak perlu mencium bau busuk dari tubuh Pak Empet lagi, setidaknya untuk hari ini saja. setelah beberapa waktu kemudian Angel kembali mengambil botol sabunnya dan menuangkannya isinya di paha dan lutut Pak Empet yang mengangkang. Ia lalu menggosok paha Pak Empet hingga bagian dalamnya sekitar anus dan buah pelir Pak Empet lalu dilanjutkan terus turun hingga ke kakinya.
“sayang, gimana menurut mu kontolku?” Tanya Pak Empet santai.
Angel hanya diam saja mendengar kalimat itu. Ia tau Pak Empet berusaha melecehkannya lagi dengan berusaha membuatnya mengatakan hal-hal yang ia tidak inginkan. Wajahnya terlihat kebingungan sementara tangannya masih menggosok daerah kaki Pak Empet.
“kok diem aja sih lu?.. hemmmmm pagi-pagi gini mlintir susu sapi enak kali ya.. suara jeritannya… wuaahhhh pasti mantap..” kata Pak Empet santai dengan nada menyindir dan senyum licik menyungging di wajahnya.
Angel pun langsung tau bahwa itu adalah ancaman untuknya, ia teringat saat Pak Empet memelintir dadanya kemarin, rasanya sungguh perih tak tertahankan. Angel ketakutan, ia bingung bagaimana harus menjawab perkataan Pak Empet soal penisnya tadi.
“mmm.. penis tuan besar dan panjang” kata Angel lirih, hanya itu kata yang terpikirkan dalam otaknya untuk menjawab pertanyaan Pak Empet.
“hahaha..” Pak Empet tertawa. “gimana, lu suka kan?” kata Pak Empet melanjutkan. Wajahnya terlihat sangat mesum saat itu.
Angel langsung mendelik, ia kaget sekaligus bingung mendengar pertanyaan itu. Pertanyaan Pak Empet tadi jelas ditunjukan untuk melecehkannya. Dengan berlapang dada dan pasrah, Angel mengangguk pelan.
“iya tuan, saya suka.” jawab Angel dengan wajah yang terlihat terpaksa.

Pak Empet pun memperhatikan wajah Angel saat menjawab dengan geram, ia seolah tak terima dengan ekspresi wajah Angel saat menjawabnya. Ia merasa tersinggung dengan sifat Angel tersebut. Tangan Pak Empet lalu meraih wajah Angel yang saat ini masih sibuk menggosoki kakinya, ia mengelusnya pelan sambil menatap wajah Angel dengan wajah yang terlihat menahan murka. Angel diam saja sambil terus melanjutkan pekerjaannya, tapi ia merasa sangat gugup dan ketakutan dengan tatapan mata Pak Empet yang terlihat sangat mengerikan baginya, seperti tatapan seekor harimau yang akan menerkam mangsa!. Tubuhnya sedikit bergetar karna takut dan Pak Empet dengan jelas bisa melihat dan merasakan ketakutan Angel saat itu.
“sumpah, habis ini gue bakalan abisin lu kalo lu masih ga bisa ngehormatin gua! Lu tadi bilang suka kontol gue tapi lu ngucapinnya keliatan terpaksa! Gue pengennya lu ngucapin pake muka tulus! Senyum kaya biasanya, brengsek lu!” Pak Empet mengucapkannya dengan pelan namun nadanya terasa begitu murka
Pak Empet memang begitu murka saat itu, sepertinya ia benar-benar tersinggung dengan penolakan Angel barusan. Ia lalu berdiri, diraihnya kepala Angel bagian belakang lalu kemudian ia memutar kepala Angel hingga menghadap bathub yang berada di depannya. Ia menjambak rambut Angel dengan cukup kuat
“aaaaaaaagghhhhhh..!!!!” jerit Angel yang merasa sakit akibat jambakan kasar pria itu
Sekilas timbul perasaan menyesal yang amat dalam pada dirinya sendiri, kenapa ia tadi tidak mengucapkan kalimat itu dengan wajah yang tulus… ohh tidak, itu bukan salahnya, ia harusnya menyesali semua ini, kenapa ia bisa sampai menjadi budak rendahan dari pria tua yang seharusnya menjadi kacungnya itu! sejenak ia merasa menyesal pernah dilahirkan di dunia ini… malang sekali…

Baca JUga Cerita Sex Lain nya di CeritasexTerbaru.Net

“aahhh.. lepasin Pak…sakit” erangnya
“mampus lu, makannya jadi orang tau diri!” bentak Pak Empet sambil melepaskan jambakannya pada rambut panjang wanita itu.
Pak Empet memandangi tubuh mungil bidadari muda itu dengan perasaan marah yang bercampur gemas. Dia hampir meninggalkan tubuh mungil majikannya. Tapi karena melihat Angel tampak begitu lemah dan tak berdaya timbul niatnya untuk kembali menyiksa tubuh mungil majikannya itu. Kembali, tua bangka bejat itu memecuti punggung mulus Angel dengan sabuk kulit yang dibawanya.
“Aaaawww…jangan Pak….aahhh…ampun!!” menerima pecutan pria itu pada punggungya, Angel hanya bisa menangis dan menjerit-jerit kesakitan, ia berusaha melawan namun sama sekali tak ada gunanya, terlihat sekali betapa jauh perbedaan kekuatan di antara mereka.
Tubuhnya tersungkur kelantai dan semakin terpepet ke pinggiran bathub. Sekarang entah bagian tubuh mana saja yang terkena pecutan Pak Empet dengan posisi seperti itu. Setelah beberapa lama kemudian Pak Empet menghentikan pecutannya. ia masih memandangi tubuh bidadari yang kini terkapar meringkuk dengan wajah penuh emosi. Bidadari itu sudah berhenti berteriak dan meraung, suara tangisannya pun terdengar padam. Tampaknya ia benar-benar sudah tak berdaya akibat penyiksaan yang dilakukan kacungnya barusan. Nafasnya terengah-engah.
“dasar lonte sialan..” kata Pak Empet sambil mengambil sabun mandinya.
Ia lalu kembali melanjutkan mandinya sendirian. Sementara tubuh mulus bidadari itu masih meringkuk lemah di samping bathub dengan penuh bekas pecutan memerah. Setelah selesai ia lalu mengambil handuknya lalu kemudian menggunakannya untuk mengeringkan tubuhnya.
“sampai kapan mau tiduran terus kaya gitu! Buruan lu lanjutin mandi lu, gue tunggu lu diluar! Gertak Pak Empet sambil memunguti kalung dan borgol Angel lalu berjalan keluar.
Ia meninggalkan tubuh Angel yang sudah tak berdaya di kamar mandi sendirian. Sekuat tenaga Angel berusaha bangkit dan meneruskan mandinya. Tak lupa ia juga menggosok giginya seperti biasa. Setelah selesai dan mengeringkan tubuhnya Angel lalu keluar, ia berjalan gontai dengan kaki masih mengangkang dan sedikit sempoyongan karena tubuhnya terasa sakit dan lemas.

Ia sedikit kaget saat melihat Pak Empet sudah menunggunya di kamar dengan kondisi sudah telanjang. Ia sebenarnya sudah menduga kalu Pak Empet menunggunya di luar, tapi tetap saja ia merasa terkejut, semua penyiksaan dan pelecehan Pak Empet kepadanya membuatnya trauma sehingga selalu membuatnya ketakutan saat melihat sosok Pak Empet. terlihat Pak Empet membawa sebuah mangkuk berisi bubur dan segelas susu yang diletakan di samping ranjang tempat Pak Empet duduk.
“sini makan nih udah gue bikinin bubur buat lu..”
Angel lalu berjalan tertatih menghampirinya.
“duduk”
“iya tuan..”
“giliran gue suapin lu sekarang..” kata Pak Empet sambil tersenyum-senyum. “buka mulut lu..”
Angel pun menurutinya, dia membuka mulutnya tiap si pria tua itu menyuapinya. Angel memang selalu menyiapkan stock bubur siap saji yang bisa dibuatnya dengan mudah untuk cemilan di dapurnya agar tidak repot jika sedang malas masak dan bosan dengan makanan delivery. Pak Empet masih terus menyuapi majikannya tanpa melakukan hal-hal kasar atau pelecehan seperti sebelumnya. Hanya saja Pak Empet menyuapi Angel dengan sedikit terburu. Angel merasa sedikit lega karna ternyata pria tua itu masih mempunyai sedikit perasaan lembut dan belas kasihan padanya, paling tidak untuk saat itu. Ia bisa merasa tenang walaupun hanya sejenak, itu lebih baik daripada tidak sama sekali. setelah menghabiskan buburnya, Angel lalu kemudian juga menghabiskan segelas susu yang disodorkan Pak Empet padanya. Sebenarnya ia sedikit merasa curiga kalau-kalau pria tua itu mengerjainya dengan memasukan sesuatu kedalam makanannya,  tapi yasudahlah.. ia sudah tak punya pilihan lain, tubuhnya sudah sangat lapar dan meminta untuk segera diisi. Dengan lahap ia meneguk susu itu.
“terimakasih tuan makanannya..” kata Angel lirih setelah meneguk habis susunya
“udeh sana lu dandan dulu, pake parfum yang banyak! Pokoknya lu musti tetep rawat badan lu biar gue ga bosen sama badan lu, biar lu tetep bisa ngrasain kontol gue juga.. sama-sama enak kan..hahahaha..”
“gue mau ke dapur cuci ini dulu.. bukannya gimana-gimana.. gue cuman ga pengen aja tangan lu jadi kasar gara-gara keseringan cuci piring, biar lu tetep bisa nyervis kontol gue pake tangan mulus lu setiap hari! hahahahaha..” seru Pak Empet sambil tertawa lebar
Pak Empet pergi keluar kamar meninggalkan Angel sendirian. Angel berjalan menuju cermin besar yang terdapat di samping ranjangnya. Dia segera berdandan merias diri seperti yang diperintahkan Pak Empet. dia menyisir merapikan tiap helai rambutnya yang halus dan sangat wangi. dia memakai deodorant dan menyemprotkan parfum mahal koleksinya pada tubuh indahnya. Dia juga merias wajahnya sendiri dengan menggunakan make up mahal yang biasa ia gunakan. Ia merias wajahnya seperlunya saja, tapi itupuun sudah bisa membuat wajah Angel terlihat sangat cantik layaknya bidadari idaman semua pria. Ia menatap wajahnya sendiri, ia mengagumi kecantikan wajah dan tubuhnya sendiri untuk sejenak. Sempat  muncul sedikit rasa penyesalan dalam hatinya memiliki wajah dan tubuh seindah itu, coba kalau tidak.. dia tidak perlu mengalami nasib buruk seperti sekarang ini, menjadi budak sex pribadi seorang pria tua bejat yang tak lain tak bukan adalah seorang  pembantu di rumahnya sendiri! Setelah beberapa lama kemudian Pak Empet kembali masuk kamar menemui Angel. wajahnya terlihat sangat mesum saat melihat tubuh telanjang Angel yang masih terlihat ‘segar’ karna Angel barusaja merias wajahnya menggunakan make up mahalnya dan membuatnya terlihat sangat anggun dan cantik, apalagi saat ini tubuhnya telanjang tanpa ada sehelai benang pun yang menutupi keindahan tiap lekuk tubuhnya, ditambah aroma tubuh Angel yang sangat menggairahkan semua kaum pria saat menciumnya membuat Pak Empet semakin kegirangan. Terlihat senyum licik menyungging di wajahnya.

“aduh kamu cantik dan sexy banget sayangkuu..!” kata Pak Empet gemas sambil mencubit dada Angel dengan gemas.
“aachhh..” desis Angel lirih.
Tubuhnya langsung merinding menerima cubitan itu pada kulit payudaranya. Gesekan kulit mulusnya dengan kulit tangan Pak Empet yang sangat kasar menimbulkan sensasi kegelian tersendiri. Bulu-bulu romanya serasa berdiri dan tubuhnya serasa merinding, saat itu Pak Empet mencubit dadanya dengan gemas tapi tidak kasar seperti biasanya sehingga Angel pun bisa sedikit menikmati sensasinya.
“nih pake ini lagi.. habis ini jangan lupa minum obat yang kemaren gua kasih..” kata Pak Empet sambil berusaha memakaikan kalung anjing itu lagi lalu dilanjutkan dengan borgolnya.
Angel menurutinya pasrah. Dia tau tak ada lagi gunanya melawan, dia hanya bisa pasrah sambil menunggu mungkin suatu nanti akan ada keajaiban yang menolongnya lepas bebas dari tua bangka bejat itu untuk selama-selamanya. Setelah itu Pak Empet membawa majikan mudanya kekamarnya untuk meminum ketiga obat yang ia berikan kemarin. Lalu kemudian setelah itu kembali mengikatnya ditembok kamarnya seperti kemarin. Saat itu Pak Empet sudah memakai pakainnya, ia memakai celana jeans panjang dan kemeja lengan pendek yang sedikit lusuh.
“lu baik-baik disini ye, gue pinjem mobil lu sebentar buat jalan-jalan..hehehehehe..”
“Glek!” Pak Empet menutup pintu lalu meninggalkan tubuh Angel sendirian di kamarnya dengan kondisi yang tidak berdaya. Angel hanya bisa mendesah lirih sambil tatapannya sayu saat Pak Empet meninggalkannya. Ia sedang meratapi nasibnya sendiri, menjadi seorang budak jongosnya sendiri. Dia benar-benar terpukul. Air matanya kembali meleleh saat mengingat betapa menyedihkannya dirinya kini yang sudah tak berharga lagi di depan pembantunya yang kini berubah menjadi tuannya. Sementara itu Pak Empet sedang asyik-asyiknya berkeliling ibukota dengan menggunakan mobil mercy milik Angel. Pak Empet memang mempunyai keahlian menyupir sehingga dia bisa mengendarai mobil mewah itu dengan mudah. Dia berjalan-jalan menyusuri tiap sudut ibukota yang terlihat menarik baginya, ia sungguh merasa percaya diri saat memasuki tempat-tempat yang ia kunjungi, bagaimana tidak, dompetnya tebal penuh berisi uang ratusan ribuan yang masih baru dan kartu kredit Angel yang kini sudah dikuasainya. Ditambah mobil mewah yang digunakannya saat itu bisa membuat seseorang yang menaikinya merasa sangat bangga dan percaya sendiri bahkan sombong. Tapi sebenarnya kebanyakan orang yang melihat Pak Empet turun dari mobil itu adalah normal, mereka berpikir bahwa Pak Empet hanyalah sopir biasa yang sedang ngeksis saja dengan mobil majikannya. Ya! Semua orang yang melihatnya juga pasti berfikir seperti itu. Tak terasa waktu sudah beranjak sore, langit juga juga mulai terlihat gelap. Sementara itu langit terlihat mendung menandakan akan segera turun hujan. Saat itu Pak Empet sedang melintasi kawasan jalanan yang cukup sepi diwilayah pinggiran Jakarta pusat. Tiba-tiba Pak Empet merasa mobilnya sedikit oleng, ia merasa ada sesuatu yang aneh di bagian bawah. Kemudian ia menghentikan mobilnya lalu turun untuk mengechecknya.
“brengsek! Bannya bocor! Mana gue ga bisa ganti ban lagi, udah mendung juga.. aduh gimana nih…” keluh Pak Empet, wajahnya terlihat panik dan kebingungan.
Saat Pak Empet sedang bingung tiba-tiba sebuah tepukan mendarat dibahunya, ia pun melonjak kaget.
Rupanya seorang tukang ojeklah yang menepuk bahunya, tukang ojek itu masih berada di atas motornya saat menyapa Pak Empet.
“woi kenapa bos mobilnya, bocor ?” tanya tukang ojek itu dengan suara serak.
Pak Empet menoleh ke belakang. “iya nih bos, lu bisa ganti ban gak? Tuh di bagasinya ada ban serepnya kok.. ntar gue bayar tenang aja..”
“wih gaya lu bos, sok sok mau bayarin sgala.. baru pake mobil majikan aja udah belagu, tanggung kalau cuman mobilnya aja yang dipake, sekalian dong sama majikannya.. hahahaaha..” kata tukang ojek itu dengan nada bercanda sambil tertawa
“Sori nih bos gua kaga ngarti yang beginian, lu bawa aja ke bengkel motor di belokan itu, cuman deket kok.. nggak nyampe 100 meter dari belokan… oke gua tinggal dulu yee..udah mau ujan nih..” sambung tukang ojek itu sambil menepuk bahunya lagi lalu beranjak pergi dengan terburu.

Pak Empet mengangguk lalu kembali masuk ke mobil dan kembali menghidupkan mesinnya. Mobil itu masih sanggup berjalan beberapa ratus meter walaupun bannya bocor, Pak Empet mengendarainya dengan perlahan. Dari kejauhan terlihat ada sebuah gubuk yang memang terlihat seperti bengkel pinggir jalan pada umumnya. Jalanan itu memang sepi, tak ada satupun bangunan di sekitar situ kecuali bengkel itu. Akhirnya ia sampai juga. Pak Empet lalu turun, dia memperhatikan bengkel itu begitu juga dengan orang-orang yang berada di sana. Terlihat hanya ada 3 orang ditempat itu, yang satu sedang mengotak-ngatik sebuah motor bebek yang sudah tampak tak layak layak pakai lagi. sementara 2 orang lainnya sedang duduk-duduk sambil meminum sesuatu di sebuah kursi panjang yang berbentuk seperti ‘amben’ di sana. Juga terdapat 2 becak reot disana, sepertinya orang yang mengotak-atik motor itu adalah pemilik tempat ini dan itu adalah motornya sendiri karna Pak Empet tak melihat ada orang lain selain ketiga orang tadi. Dan 2 orang yang sedang duduk berbincang itu adalah tukang becak yang sedang mampir, mungkin mereka bertiga adalah teman akrab. Batin Pak Empet yang sepertinya sudah mulai mengerti.
“ada yang bisa dibantu bro?” kata sang pemilik bengkel itu santai karna ia menganggap Pak Empet adalah seorang sopir saja, seorang yang kelas sosialnya tak jauh beda dengan dirinya. Ia masih sibuk dengan motor bututnya saat menanyakan itu.
“gini nih bang, mobil majikan gue bocor nih.. ada ban serepnya, tapi gua kaga bisa gantinya.. abang nih bisa gantinya nggak? Kalo bisa tolong gantiin ye..” kata pak Empet menjelaskan
“ohh itu sih gampang bro, mane ban serepnya?” kata orang itu sambil mendekati Pak Empet.
Pak Empet lalu menunjukannya, pria tua pemilik bengkel yang bertubuh kurus itupun segera mengambilnya dan segera menunjukan keahliannya.
“udeh duduk dulu aja coy, minum dulu coy!” kata seolah seorang pria tukang becak itu sambil menunjukan botol yang sedang dipegangnya ke atas seolah sedang mengajak bersulang. Rupanya yang diminum 2 orang tukang becak itu adalah miras! miras murahan tentunya. Salah seorang tukang becak itu berbadan kurus sama seperti si pemilik bengkel itu, sedangkan tukang becak yang satunya berbadan gemuk dengan perut buncit mirip seperti Pak Empet. mereka bertiga berkulit hitam legam, berpenampilan lusuh dan wajahnya tak beraturan jauh dari kata tampan persis seperti Pak Empet. sepertinya mereka adalah satu golongan, sama-sama berasal dari golongan rendahan yang selalu hidup tersingkirkan dari dunia ini dari orang-orang yang memiliki kantong lebar.
“wah lagi asyik nih kayanya..boleh dong gabung..” kata Pak Empet menjawab
“iya ayok buruan gabung sini coy…!”
Pak Empet lalu duduk disamping mereka, tapi dia tidak ikut minum. Dia anya memperhatikan saja sambil ikut tertawa. Terlihat beberapa botol yang masih belum dibuka tergeletak di atas ‘amben’ itu. Sementara itu pemilik bengkel itu masih sibuk mengerjakan tugasnya.
“uaaahh..! gile tadi pas dijalan gue liat ada amoy, wuiihhh… bodynyaaa… gila coy, mulus banget! Putih kaya susu sapi! Hahahaa.. kapan yee kita bisa nyicip yang begituan… cekcekcek… gue pengen banget tuh remes-remes susunya trus gue kenyot putingnya ampe kempot… bayangin aja nanti rintihan amoynya, ahhh…iihhh..uhhh..ooohhhhhhh…ampun bang kontol abang kegedean..atit…buahahahaa” kata tukang ojek yang bertubuh kurus itu sambil menirukan suara seorang wanita ketika sedang disetubuhi dengan nada melecehkan. dia pikir suaranya sudah cukup mirip dengan wanita yang sedang tak berdaya saat sedang disetubuhi. Ia tertawa lepas
“hahahaha.. kenape kaga lu perkosa aje yok.. orang kaya kita ini ga bakalan bisa nidurin amoy kalo nggak kite perkosa dulu, mana amoynya, perkosa aja trus kalo udah selesai kita bunuh.. ntar mayatnya kita potong-potong habis itu kite makan rame-rame coy! Daging amoy pasti rasanya gurih kaya memeknya! Bwahahahhaa..!” balas  seorang tukang becak satunya. Mereka semua tertawa termasuk Pak Empet saat mendengar itu.
“woi tanggung jawab dong kalian! Liat nih tombak gua ampe ngaceng gini gara-gara ocehan kalian!” seru si pemilik bengkel itu sambil menunjukan selangkangannya yang saat itu hanya menggunakan celana pendek saja. Terlihat tonjolan yang berukuran cukup besar di bagian tengahnya.
“alah.. nih, ngga ada memek, botolpun jadi. hahaha” Kata tukang becak tambun itu sambil menunjukan botol miras kosong yang isinya telah habis diminum mereka berdua.

Kunjungi JUga CeritaSexHot.Org

Sementara Pak Empet hanya bisa memperhatikan saja sambil cekikikan.
“brengsek lu, emang lu pikir kontol gue sama kaya punya lu apa! Cuma seuprit doang kaya sedotan! Mana muat kalo lubangnya cuman segitu doang.” Balas si pemilik bengkel itu sambil berdiri. “udeh beres nih bro, gua kasih gratis dah buat lu mumpung hari ini gua lagi baik hati, tuh buktinya Waluyo sama Giman aja gua traktir” sambung pemilik bengkel itu sambil menunjuk si tukang becak yang berbadan kurus lalu menunjuk si gemuk.
“oiya kenalin, gua Supri bro.. mereka berdua ini bisa dibilang anak buah gua.. lu siape?” kata si pemilik bengkel sambil mendekati Pak Empet
“nama gue Empet bro, salam kenal ye semuanye..” jawab Pak Empet santai
“wah jadi kaga enak nih gua udah ngrepotin gini masa dikasi gratisan.. mmmm.. ya udah gini aja deh, nih kan udah sore, langit juga udah mendung.. tutup aje bengkel lu.. gimana kalo kalian nginep di rumah majikan gue malam ini, disana asyik lho.. mau apa aja juga ada.. dijamin mantap deh.. becak sama motor kalian masukin aja ke dalem biar ga ilang.. “ kata Pak Empet menjelaskan
“wah serius lu? jadi majikan lu lagi pada ga ada dirumah? yaudah ayok sekali-kali gapapa kan nginep di rumah orang kaya.. kita bisa minum sepuasnya disana.. hahaha” kata pak Giman antusias
“gua setuju!” timpal Waluyo semangat
“wah ide bagus tuh, ehh majikan lu cantik nggak? Gua mau ambil bekas CDnya.. buat alat bantu kalo lagi coli laah.. hahaha” kata pak Supri yang diikuti dengan tawa teman-temannya.
“ahh gampang kalo soal itu, kalian ikut aja dulu deh.. sekarang cepet beresin dulu motor sama becak lu lu pade!”
Akhirnya pak Supri pun segera bergegas merapikan gubuknya, motornya dimasukan dan disimpan di dalam gubuk itu begitu juga dengan kedua becak milik kedua temannya. Mereka sudah bersiap, Pak Empet lalu mengajak mereka bertiga masuk ke dalam mobil mewah itu dan bergegas pergi meninggalkan tempat itu. cerpensex.com Tak lupa mereka membawa serta botol-botol minuman keras murahan mereka bersama mereka. Di dalam mobil mereka saling bercanda lepas, mereka berbicara hal-hal jorok dan amoy. Tapi Pak Empet sama sekali tidak membicarakan soal Angel saat mereka saling bercanda lepas khas bercandaan orang-orang kampung yang pada umumnya pembicaraan mereka menjorok pada hal-hal jorok dan amoy. Diperjalanan hujan pun mulai mengguyur kota itu, berawal dari gerimis hingga semakin kencang lalu menjadi hujan lebat. Suara petir menyambar dimana-mana terdengar begiu mengerikan. Sementara itu Angel merasa sangat ketakutan berada di dalam kamar Pak Empet yang sangat gelap karena mendung dan hari memang sudah mulai beranjak malam. Ditambah suara petir yang terus menyambar selalu saja bisa membuatnya kaget hingga menambah suasana semakin menyeramkan. Jantungnya berdegub sangat kencang. Karna sangat ketakutan, Angel merasa seperti mendengar suara-suara aneh dari balik pintu kamar Pak Empet yang sebenarnya hanya merupakan halusinasinya saja. Sejenak dia ingin agar Pak Empet untuk segera pulang, lagi pula perutnya sangat lapar, ia ingin meminta makanan pada Pak Empet untuk mengisi perutnya. Akhirnya hujan semakin menjadi, angin juga berhembus sangat kencang disertai suara petir yang terus menyambar menambah kesan dramatis pada malam itu. Akhirnya, pukul 06.30 rombongan Pak Empet tiba juga di depan rumah Angel, salah seorang dari mereka turun dari mobil lalu berlari menuju ke arah gerbang untuk membukanya, setelah mobil Pak Empet masuk lalu orang itu yang ternyata adalah pak Waluyo segera menutupnya kembali lalu berlari mengikuti mobil itu kearah garasi.
“wah sialan.. gua jadi basah kuyup nih..” kata pak Waluyo sambil memeras bajunya sendiri yang masih menempel pada tubuhnya.
“udeh lu tenang aja Yo, ayok kita masuk dulu aja..” kata Pak Empet mempersilahkan seolah dialah tuan rumahnya.
Mereka masuk ke dalam rumah itu, penampilan mereka terutama Pak Supri , Giman, dan Waluyo terlihat sangat kontras dengan kondisi dalam rumah mewah yang sangat rapi dan berkelas itu. Mereka terlihat seperti lalat kotor yang menempel pada sebuah ice cream mahal. Mereka bertiga berdecak kagum melihat intrerior rumah tersebut, otak mereka langsung meresponnya dengan membayangkan bagaimana jika seandainyamereka memiliki rumah mewah sama persis seperti ini. satu persatu lampu dalam rumah Angel dan Edwin itu dihidupkan oleh Pak Empet.

“uwaahh.. gila..! rumah apa istana nih.. mewah amat.. rumah gua aja kalo dijual paling juga ga lebih mahal dari pintunya hahahaha..” kata pak Giman sambil tertawa terbahak begitu juga dengan yang lain.
“nih beneran majikan lu kaga ada di rumah kan..?” Tanya pak Supri berusaha memastikan
“kalo yang laki sih iye, tapi kalo yang cewe ada.”  Kata Pak Empet santai
“hah? Serius lu?!”
“iya.. tapi tenang aja.. dia udah jadi gundik gue kok.. “ jawab Pak Empet sambil cekikikan
“gundik? Serius lu? wah gile lu! mane coba gua pengen liat, “ mereka bertiga begitu terkejut dan sedikit tidak percaya saat mendengar perkataan Pak Empet tadi. Mereka pikir Pak Empet hanya sedang bergurau saja.
Mereka tiba di depan pintu kamar Pak Empet
“nih dia ada dikamar gue, nih amoy bodynya mantep bener coy! Pengantin baru! Kulitnya… wauuuwwww muluss…!!! Putting sama memeknya aja warnanya pink bener-bener kaya bidadari turun dari surge.. umurnya baru 20 tahun, wuaahh mantap deh pokoknya!!” Pak Empet sangat antusias saat menjelaskannya.
Mereka bertiga yang mendengar itu jantungnya berdegub kencang, jika yang dikatakan Pak Empet itu tadi benar, di dalam hati mereka timbul perasaan seolah iri dan bertanya-tanya kenapa bukan mereka yang mendapat kesempatan seperti Pak Empet bisa meniduri wanita seperti itu. Pak Empet membuka pintu kamarnya lalu menyalakan lampunya. “Glek!” Angel terbelalak begitu juga dengan ketiga pria tua lusuh yang menatapnya kini. Mata mereka bertiga melotot seolah mau lepas, mereka benar-benar tak percaya dengan pemandangan yang berada di depan mereka, seorang bidadari tergolek lemas tak berdaya denga kalung anjing melilit lehernya dan kedua tangannya terborgol ke belakang! Seketika itu penis dari masing-masing ketiga pria tua itu langsung mengacung berdiri tegak menantang seolah ingin segera mencari pelampiasan.
“si..siapa kalian..” desis Angel lirih karna sungguh terkejut.
Ia melihat wajah Pak Empet menyeringai kejam. ini pasti teman-teman Pak Empet, ia benar-benar tak menyangka Pak Empet akan melakukan ini padanya. Ia bergetar ketakutan. Selain itu udara memang sangat dingin dan menusuk malam itu.Cerpensex
“ckckckck.. jadi ini majikan lu Pet. Wahwah kalo gini mah siapa yang nggak betah kerja disini.” Kata pak Supri cengengesan
“wah gila lu Pet, lu apain ini pake borgol sgala..  ckckckckck anjing lu emang galak ya? Hahahaha” timpal pak Waluyo yang terbahak
“udeh, ini buat kita kan Pet? Boleh kan kita pake? “ kata pak Giman ikut menimpali sambil meloloskan baju dan celananya sendiri lalu melemparkannya seolah tak sabar ingin segera menancapkan batang kemaluannya di liang vagina Angel.
Melihat pak Giman hanya tinggal menggunakan CD saja membuat Angel bergidik panik, perutnya buncit dan kulitnya hitam legam persis seperti tubuh Pak Empet. ia semakin panik saat melihat kedua rekan pak Giman juga ikut melepaskan pakaian mereka masing-masing hingga hanya menyisakan CDnya saja.
“ayok saatnya kita main genjot-genjotan sama amoy teman-teman!” seru pak Supri yang diikuti tawa teman-temannya.
“ehh tunggu dulu..” sahut Pak Empet
Pak Empet lalu mendekati Angel yang sedang ketakutan. Ia melepaskan kalung anjing yang melilit pada lehernya dan juga borgolnya. Pak Empet lalu meraih lengan Angel dan menariknya berdiri.
“jangan disini bro, kalian mainnya di atas aja.. di kamar dia biasa main sama suaminya.. hahaha..” kata Pak Empet sambil menarik Angel keluar kamar menuju kamar atas yang biasa ia gunakan bersama suaminya.
Mereka bertiga pun mengikuti Pak Empet dan Angel. tiba juga mereka di ruangan tersebut. Pak Empet lalu melemparkan tubuh Angel ke arah ranjang yang ada di sana.
“tolong jangan pak.. ampuni saya..” Angel menangis tersedu-sedu, dia kebingungan bagaimana harus memohon agar dilepaskan. Tapi ia tau, itu tidak akan ada gunanya, mereka tidak akan peduli dan akan tetap memperkosanya dengan brutal dan tanpa ampun.

Cerpen Sex Angel

Angel bergidik, tubuhnya yang bergetar terlihat jelas dan ekspresi wajahnya yang sangat ketakutan dan panik menjadi kenikmatan tersendiri bagi keempat pria tua buruk rupa itu. Sensasi liar berkobar-kobar dalam diri mereka, ingin rasanya mereka ‘memeras’ tubuh wanita cantik itu habis-habisan sampai ia tak berdaya lagi atau mungkin sampai mampus, dan itu akan bisa menjadi kepuasan tersendiri bagi mereka yang hanya seorang gembel rendahan bisa ‘menghabisi’ wanita secantik Angel yang berasal dari kalangan atas. Mereka berempat cekikikan, senyum lebar menyungging diwajah mereka. bagi mereka khususnya pak Supri , Waluyo dan Giman ini adalah hal yang pualing menyenangkan yang pernah ada di dunia ini selama mereka hidup. Mereka berkesempatan ‘mengeksekusi’ seorang bidadari seperti Angel sepuas hati.
“udeh kalian nikmatin aja nih betina satu ini, gua ngga ikut.. gua mau nonton TV aja ntar ada bola soalnya..hehehehe”
“hah? Serius lu? wah tengkiu dah bro!” seru Waluyo dengan sangat riang sambil sok menggunakan bahasa asing
“ahahaha lu pasti udah bosen sama ni amoy gara-gara keseringan lu garap kan..” timpal Giman
“wah ga mungkin kalo dia ampe bosen ama ni amoy, amoy beginian mah mau dipake berapa kali aja juga ga bakalan bosen gua..ahahaha”  celoteh pak Supri kegirangan
“pokoknya kalian nikmatin aja deh sepuasnya, gue keluar dulu yee..” kata Pak Empet keluar kamar sambil menutup pintunya. Tinggalah di ruangan itu 3 monster buruk rupa yang siap mengeksekusi seorang bidadari muda nan sangat sangat cantik yang sedang tak berdaya di depan mereka.
“ayo langsung aja kita habisin nih amoy ini” kata pak Supri sambil membuka celana dalamnya sendiri.
Kedua rekannya mengikutinya membuka celana dalam mereka masing-masing. Tubuh mereka terlihat sangat dekil, terutama tubuh pak Supri yang sedari tadi belum mandi sehabis menghabiskan waktu dibengkelnya. Kontras dengan tubuh Angel yang sangat putih mulus dan terlihat sangat menggiurkan itu. Kontol mereka berukuran cukup besar, dengan diameter antara 15 cm – 17 cm. sepintas penis mereka terlihat sama, namun jika diperhatikan lebih detail penis pak Supri lah yang paling panjang sedangkan milik Waluyo lah yang paling besar. Terlihat tonjolan urat mengelilingi penis hitam mereka yang menambah kesan ‘sangar’, dan juga rambut kemaluan mereka bertiga terlihat begitu lebat berbeda dengan milik Pak Empet yang hampir tak memiliki jembut. Angel terlihat sangat panik melihat tubuh mereka terutama bagian selangkangan mereka yang begitu menakutkan bagi Angel. penis itu begitu besar dan tidak hanya satu tapi tiga! Dan semuanya akan saling bergiliran memaksa masuk ke dalam vaginanya bahkan mungkin ada yang memaksakan masuk ke anusnya! Angel benar-benar panik, digarap oleh satu orang seperti Pak Empet saja sakitnya luar biasa apalagi ketiga monster biadab ini yang mungkin lebih brutal daripada Pak Empet. Belum lagi kini perutnya sangat lapar, Pak Empet baru memberinya makan satu kali hari ini pagi tadi.. rasanya lemas sekali.. tubuhnya menggigil, kepalanya menggeleng kekanan-ke kiri karena panik. cerpensex.com Tercium bau yang sangat menyengat hidung Angel, rupanya itu adalah bau keringat ketiga begundal bejat itu. Tubuh kotor mereka belepotan keringat setelah seharian memeras tubuh mereka masing-masing untuk mengais rejeki untuk kelangsungan hidup mereka, bau itu menimbulkan aroma menyengat yang luar biasa busuk dan begitu menyiksa hidung Angel. ia hampir muntah. Ia menggunakan kedua tangannya untuk menutupi hidung sekaligus mulutnya.
“sialan ni cewe, belagu amat lu pake tutup idung sgala!”  bentak pak Giman murka
Ia lalu berlari ke arah ranjang lalu menerkam tubuh Angel yang terbaring disana. Pak Supri menyusul begitu juga dengan pak Waluyo. Pak Waluyo meletakan botol-botol miras yang dibawanya ditepi ranjang. Pak giman memeluk tubuh mulus Angel yang sudang telanjang, ia meremasi setiap inci dada Angel dengan gemas dan brutal.
“rasain lu! mampus lu!” seru pak Giman gemas saat meremasi dada mungil Angel
Angel tak diam saja, tangannya berusaha berontak dan mencoba menepis tangan gempal pak Giman yang masih saja mengerjai dadanya dengan gemas. Tapi apa daya tenaga seorang gadis mungil sepertinya menghadapi tenaga pak Giman yang seperti babi hutan yang sedang mengamuk. Pak Supri meraih tangan Angel lalu meletakannya di atas kepala Angel, kemudian ia memegangi kedua pergelangannya dengan tangan kirinya sementara tangan kanannya ikut mengerjai dada Angel. ia mendapatkan jatah yang sebelah kanan sementara yang kiri untuk pak giman. Angel benar-benar terkunci dalam posisi itu, hanya kakinya saja yang bebas dan terus menendang-nendang kesana-kemari sambil terus menangis tersedu-sedu. tiba-tiba seseorang memegangi kakinya, orang itu adalah pak Waluyo! Pegangan itu rasanya kuat sekali hingga Angel tak bisa menggerakan kakinya lagi apalagi dengan tenaganya yang seolah belum terisi secara penuh seperti sekarang ini. pak Waluyo menyelipkan wajahnya disela-sela pahanya sambil menghirupi selangkangannya.
“busyettt dah.. ini memek apa kembang tuju rupa wangi benerrr!!” slurrppp..!! Waluyo mulai menjilati seluruh permukaan vagina Angel dengan sangat rakus layaknya seorang manusia yang mendapatkan air di tengah gurun pasir yang sangat panas. Gerakan lidah pak Waluyo menyeruak mulai memasuki bagian dalam vagina Angel. terasa sensasi kenikmatan luar biasa saat lidah pak Waluyo masuk ke dalam bagian dalam vaginanya dan lidahnyya bersentuhan langsung dengan kulit dalam vagina berwarna merah muda dan sangat halus. Kenikmatan itu tak dapat diungkapkan dengan kata-kata sehingga membuat pak Waluyo semakin gemas saat menjilati vagina itu sambil didalam hatinya merasa sangat puas bisa melakukan ini terhadap betina secantik dan sekelas Angel. seringa licik bercampur kemenangan menyungging diwajahnya, juga diwajah kedua rekannya yang saat ini sedang ‘bertugas’ untuk mengeksekusi sepasang dada milik korbannya.

Mereka tertawa terbahak-bahak mengekspresikan betapa senang dan bahagianya mereka saat ini bisa mengerjai tubuh bidadari molek seperti Angel, sekaligus menunjukan betapa buas dan kejamnya diri mereka yang terpancar dari tawa mereka. Pak giman semakin gemas melihat Angel yang kini sudah tak berdaya menerima serangan birahi yang ia lancarkan bersama kedua rekannya. Menerima serangan bertubi seperti itu pada dada dan vaginanya lama-lama timbul juga rasa nikmat kegelian yang menjalar diseluruh tubuh Angel. tubuh Angel semakin bergetar saat pak Giman mulai mencucupi dadanya dengan gemas. Bibir tebal pak Giman menciumi dan juga mencupangi dada kiri Angel dengan sangat rakus seperti seekor anjing yang sedang menjilati makanannya. Tubuh Angel melenting ke samping saat pak Giman mulai mengeluarkan lidahnya lalu mulai menjilati permukaaan dada dan puting Angel yang sejak tadi sudah mengeras itu dengan sangat gemas, sambil sesekali tangan kanannya mencubiti dada mulus itu dengan liar. ‘sluuphh..sluuphh..’ , suara pak Giman saat mengenyoti putting dada Angel, ia menangkup putingnya dengan bibir tebalnya lalu menariknya ke atas lalu melepaskannya, ia juga mengelamuti balon dadanya dan tak lupa ia berusaha meninggalkan bekas cupangan di setiap sisinya. Nikmat sekali… pak Giman sungguh menikmati ‘kegiatannya’ saat ini. sementara itu pak Supri mendekatkan mulutnya pada ketiak kanan Angel, ia lalu menghirup aroma ketia mulus itu dengan sepenuh hati. Angel kaget dan merasa kegelian merasakan desiran nafas pak Supri di belahan ketianya. Ia ingin menutupkan ketiaknya tapi tak biasa karena pak Supri masih memegangi kedua tangannya ke atas.
“huuaahhh.. keteknya wangi bener man! Hahahaha..” seru pak Supri pada pak Giman sebelum akhirnya ia melumat ketiak itu dengan lidahnya
Pak Giman pun hanya membalasnya dengan senyuman kecil, bibir tebalnya masih ‘sibuk bermain’ dengan ‘mainan kenyalnya’ itu. Dalam hati ia juga berniat untuk melakukan hal yang sama seperti pak Supri menjilati ketia Angel tapi nanti setelah ia selesai dengan dadanya, tak hanya ketiak! Seluruh tubuh bahkan pak Giman tentu saja sudi untuk menjilati dan melumatnya! ia tidak akan keberatan untuk ‘mencicipi’ setiap sisi tubuh bidadari muda dan sangat cantik itu! Cerpensex
“aahhhh… jangan..! lepaskann saya tolong…” jerit bidadari itu sambil sesunggukan saat pak Waluyo memasukan 2 jarinya ke dalam vaginanya, sementara bibirnya masih asyik menjilati bibir vaginanya.
Pak Waluyo menggesekkan 2 jarinya dengan gerakan yang sangat cepat dan semakin cepat. Perlakuan mereka membuat Angel semakin kewalahan menahan birahinya yang semakin membuncah. Tubuhnya mengejang-ngejang dan terkadang melenting, sementara bibirnya mengeluarkan desahan-desahan kenikmatan di sela-sela permohonannya untuk dilepaskan. Pak Waluyo makin gencar menggesek vagina Angel dengan jari dan lidahnya, kejangan Angel semakin kuat dan akhirnya….
“aahnnghhh…..!” pekik Angel lirih saat cairan cintanya menyembur dari dalam rahimnya.
Dia telah mencapai orgasme pertamanya! dia benar-benar merasa malu pada ketiga pemerkosanya itu karna telah mencapai orgasmenya. Itu artinya tubuhnya telah menerima dan menikmati serangan birahi yang dilancarkan ketiga bandot tua itu! Ia gelagapan menahan malu, pada akhirnya ia hanya bisa memejamkan matanya untuk menahan rasa malunya itu. Tubuhnya masih bergetar, dan sesekali masih mengejang setelah orgasme pertamanya tadi. Cairan cintanya diseruput habis oleh pak Waluyo, bibir pria tua itu menangkup seluruh permukaan vagina Angel sehingga saat orgasme tadi seluruh cairan cinta Angel menyembur di dalam mulutnya dan mengalir menuju tenggorokannya. Ia masih menggerakan 2 jarinya di dalam vagina Angel untuk ‘memeras’ sisa-sisa cairan cinta Angel sementara lidahnya masih menjilati vagina Angel dan menyeruput habis sisa-sisa cairan cinta Angel yang tertinggal disana. Angel benar-benar tersiksa, selain karena perbuatan ketia pria tua bejat itu juga karna bau badan mereka bertiga yang semakin menjadi. Ia sampai harus bernafas lewat mulutnya agar tidak mencium bau badan mereka atau paling tidak itu bisa menguranginya sedikit.

Pak Waluyo menarik keluar kedua jarinya yang telah basah kuyup oleh cairan cinta dari vagina Angel lalu menjilati dan mengulumnya sambil menatap wajah Angel dengan pandangan dan senyuman menjijikannya.
“huehehe… peju amoy emang beda ya… gurih!” seru pak Waluyo , “kenapa liat-liat? Mau?” pak Waluyo mendekatkan tangannya pada bibir Angel, Angel hanya menggelengkan kepalanya. “makan nih!” seru pria tua kurus itu sambil menyentakan kedua jarinya ke dalam mulut Angel.
“mmmmfff…!!” Angel mengerang kaget saat kedua jari pria tua itu masuk ke dalam mulutnya dan memainkannya disana.
Pak Waluyo mengeluarkan masukan jarinya di dalam mulut Angel, Angel hanya bisa mengerang pasrah menerima pelecehan itu. pak Giman menghentikan aksinya dan tertawa terbahak-bahak melihat pelecehan itu, jari-jarinya lalu meraih putting dada kiri Angel yang sudah basah kuyup oleh ludahnya sendiri lalu memelintir dan menariknya dengan sangat keras!
“hiiyyaahhhhhh..!!!” Angel mengerang kesakitan, sementara mulutnya masih tersumpal oleh jari-jari nakal pak Waluyo.. “aaahhhh…!!!!!” Jerit Angel dengan sangat kencang, nafasnya tak beraturan. Tubuhnya melenting kesana kemari mencoba melepaskan diri sementara kedua tangannya masih dipegangi oleh pak Supri yang saat ini juga sudah menghentikan aktifitasnya pada ketia Angel dan tertawa terbahak melihat korbannya sedang dipermainkan oleh kedua rekannya, dan kaki kirinya dipegangi oleh tangan kiri pak giman yang saat ini berada disamping kirinya sedangkan yang kanan dipegangi oleh pak Waluyo yang kini tepat berada ditengah selangkangannya dan sedang asyik mengobok-obok isi mulut Angel dengan jari-jari tangan kanannya. Pak Supri pun ikut bergabung, ia meraih putting kanan Angel dengan tangan kanannya lalu memelintirnya sekuat mungkin! Angel semakin tak berdaya, ia hanya menjerit-jerit kesakitan sekeras mungkin. Namun sekeras apapun jeritan Angel percuma tidak akan ada siapapun yang mendengarnya karna teredam oleh suara hujan lebat dan petir yang terus menyambar malam itu. tubuhnya sangat lemas akibat lapar dan orgasmenya tadi hingga ia tak sanggup lagi melenting-lenting untuk berontak. nafasnya megap-megap, dan matanya merem-melek seperti orang yang sedang tenggelam karna tak kuat menerima siksaan pada kedua dadanya.
“huuaahahhaahahhahhh..!!!! udah euy lepasin aja kasian nih lonte ampe ngis-ngosan gini! Duh duh duh sakit ya???! Sukurin..!!!!! hahahahahahha..!!!!!” seru pak Waluyo pada teman-temannya yang disambut dengan tawa terbahak dari kedua rekannya
Mereka pun akhirnya menghentikannya
“iya nih kasian ampe mau mampus gini! Hahahahah…. Kalo mau mampusin, ntar aja! Sekarang kita nikmatin dulu sepuasnya baru kita mampusin! Hahahahahahh….” Timpal pak Supri tertawa lebar dan diikuti kedua rekannya, mereka tertawa terbahak-bahak melihat kondisi Angel yang sudah sangat kepayahan kini, nafasnya masih terengah-engah dan tangisannya malah makin menjadi.

Baca JUga Cerita Sex Tukang Pijit

“moy gue nyusu boleh ya” kata pak Supri  cekikikan lalu meraih dada kanan Angel dengan bibirnya kemudian melumatnya.
“gue pengen cobain nih kete amoy kaya apa..hehehe” ujar pak Giman sambil menghirup ketia kiri Angel dalam-dalam lalu kemudian menjilati dan melumatnya dengan sangat rakus, terdengar suara berkecipak disana begitu juga saat pak Supri memainkan dada kanan Angel dengan llidahnya, diciumi, dikulum putingnya, dicupangi, dijilati seluruh permukaannya dan terkadang digigitinya bongkahan daging kenyal itu dengan gemas. Sementara itu pak Waluyo mundur ke belakang dan membiarkan kaki Angel tetap mengangkang di depannya. Ia mengambil sebotol miras yang ia bawa tadi lalu membukanya, ia meneguk isinya sebagian hingga tersisa setengahnya, botol miras itu sendiri berukuran kurang lebih sebesar botol minuman cola ukuran sedang. Angel ketakutan dan panik saat melihat pemerkosanya membawa botol-botol miras dari sela-sela selangkangannya yang terbuka, entah mengapa ia tidak merapatkan kedua pahanya saat itu.
“ngoplos miras yuk moy! Bwahahhahahha..!!!!” seru pak Waluyo dengan penuh semangat
Ia menyentakan ujung botol itu ke dalam vagina Angel! Angel terbelalak! Kakinya meronta, tak hanya Angel, pak Supri dan pak Giman pun terbelalak melihat aksi keji temannya yang di luar dugaan mereka, mereka melirik ke arah selangkangan Angel sambil terus melanjutkan ‘kegiatan’ mereka masing-masing, birahi mereka semakin terbakar saat melihat aksi keji temannya itu. kaki Angel meronta-ronta sehingga membuat pak Waluyo kewalahan. Pak Waluyo lalu menampar wajah Angel, plak!
“brengsek! kalo lu nggak mau diem gua tarik puting lu kaya tadi!” bentak pak Waluyo dengan sangat marah

Mendengar hal itu Angel langsung ketakutan dan kebingungan, ia mengingat betapa sakit dan tersiksanya ia saat kedua putingnya di plintir tadi.. ia lalu menyerah, ia ketakutan.. akhirnya ia memutuskan untuk menghentikan rontaan kakinya, malah ia membuka pahanya lebar-lebar dan memperlihatkan selangkangannya seolah akan mempersembahkannya pada tuannya.
“mampus lu!” seru pak Waluyo sambil menyodokan botol itu keras-keras dalam vagina Angel
Angel meresponnya dengan meringis dan tubuhnya menggigil, Angel sendiri bingung dengan apa yang dirasakannya sekarang ini. pak Waluyo lalu sedikit menengadahkan pinggul Angel agar sedikit mendongak keatas, ia lalu menyentak-nyentakan batang botolnya yang sudah berada di dalam vagina Angel, ia sedang menuangkan miras itu ke dalam vagina Angel!
“huahahhahahhaaa..!!!” tawa pak Waluyo terbahak-bahak saat melakukannya, terlihat sekali ia sangat menikmati ini, mengerjai vagina seorang bidadari habis-habisan sesuka hati!
Setelah dirasanya cukup pak Waluyo lalu menarik botol itu dari vagina Angel, kini isinya sudah habis tak tersisa! Seluruh isi botol itu telah berpindah kedalam rahim Angel! Dengan gesit pak Waluyo lalu menjejalkan kedua jarinya ke dalam vagina Angel sedangkan mulutnya menangkup vagina Angel seluruhnya sambil lidahnya menjilati bibir vagina Angel. ia menggesekan-nggesekan jarinya lebih gencar dari yang tadi, perilaku tersebut membuat Angel semakin kelojotan menahan gejolak birahinya yang semakin membuncah.
“aahh..aahhhh..aaahhhhh..aaahhhh!” Angel mengerang-ngerang menerima serangan jari dan lidah pak Waluyo pada vaginanya ditambah pak Supri yang masih asyik mengenyoti susunya dan pak Giman yang kini sedang asyik menjilati lengannya menambah sensasi kenikmatan tersendiri bagi tubuh Angel.
Terdengar bunyi kecipak dari selangkangan Angel, sepertinya ia sebentar lagi akan orgasme! Pak Waluyo makin gencar menggesekan jarinya dalam vagina Angel.. croottt…akhirnya untuk yang kedua kalinya Angel kembali orgasme, dengan cepat pak Waluyo menarik kedua jarinya dan memegangi pinggul Angel yang mengejang-ngejang kenikmatan sementara mulutnya menangkup vagina Angel rapat-rapat. Cairan cinta Angel bercampur miras menyembur kedalam mulut pak Waluyo dengan sangat kencang! Semburan itu tepat menuju tenggorokan pak Waluyo sehingga memudahkannya untuk menelannya, semburan itu sangat kencang dan sangat banyak. Tubuh Angel mengejang-ngejang menandakan seberapa besar kenikmatan yang ia dapatkan akibat ulah mereka bertiga pada tubuhnya, terutama ulah pak Waluyo pada vaginanya yang tak wajar itu. sementara mulutnya mengerang tak jelas mengekspresikan kenikmatan yang baru saja ia dapatkan pada tubuhnya, ludahnya sampai menetes dari tepi bibir mungilnya. Semburan cairan cinta Angel bercampur miras murahan itu kini sudah berhenti, tapi pak Waluyo masih menjilati vaginanya untuk menjilati sisa-sia ‘miras oplosannya’ yang tersisa di liang kemaluan Angel.
“huehehehehe… Gimana rasanya miras dioplosa sama peju amoy, yo?! Tanya pak Supri kegirangan
“muanteepp coy! Gurih pisan euy..!! bahahahaa! Jawab pak Waluyo yang keliatannya mulai terkena efek dari minuman keras itu.
“gila nih jadi mabok kan.. lu musti cobain coy, jangan ampe nyesel! Bwahahahahhaaa..!”
Tatapan Angel kini seolah kosong, tubuhnya sangat lemas dan semakin tak berdaya, entah sampai kapan ia sanggup mempertahankan kesadarannya, rasanya benar-benar lemas
“huehehehe… amoy kita udah lemes nih, mau mampus kayanya.. buahahahahaha….!” Timpal pak Giman sambil menepuk-nepuk pipi Angel yang kini sudah lemas tak berdaya
“moy, lu jangan mampus dulu ye.. kite-kite belum sempet ngrasain memek lu hahahahaha…!”
“hahahahhhahahahahhahh….!” Mereka bertiga tertawa terbahak-bahak dengan seringai menjijikan yang tersungging diwajah mereka, mereka benar-benar puas bisa menghabisi seorang wanita cantik dan berkelas seperti Angel. tak pernah terbayangkan sebelumnya mereka akan bisa melakukan hal seperti ini, hal yang selalu mereka idam-idamkan untuk menjadi kenyataan. Dan kini mereka mendapat kesempatan itu maka mereka tidak akan menyia-nyiakannya! Mereka akan menggarap tubuh bidadari mulus ini habis-habisan! Terbayang beribu ide gila untuk menyiksa wanita malang ini di otak kotor mereka, sama seperti Pak Empet waktu pertama kali berhasil menidurinya. Perasaan berkuasa dan kepuasan yang berlebih membuat mereka gila akan nafsu hewani. Bagi mereka raut wajah Angel yang putus asa dan teriakan kesakitannya adalah surga yang sesungguhnya! Surga yang mereka bisa buat sendiri kapanpun mereka mau! Mereka benar-benar sudah ketagihan dan menginginkan kondisi seperti ini terus berlangsung, kondisi dimana mereka berkuasa sepenuhnya atas tubuh seorang bidadari yang sangat cantik dan bisa berbuat apapun padanya semau mereka. Menyenangkan sekali seandainya ada lebih dari satu bidadari yang mereka bisa kerjai sepuasnya… pikiran mereka sampai ngelantur kemana-mana dan membayangkan yang tidak tidak.Cerpensex

Pak Giman meraih rambut Angel lalu menjambaknya keras
“aaaaghhhh.!” Pekik Angel karna terkejut
Pak Giman lalu menarik kepala Angel dan mengarahkannya ke selangkangannya, Angel merinding saat melihat penis pemerkosa telah mengacung tinggi menantang langit.
“buka mulut lu! isep buruan!” bentak pak Giman sambil menampar-namparkan penisnya pada pipi Angel.
Dengan patuh Angel membuka mulutnya, tanpa ragu lagi Angel lalu melahap penis hitam kekar yang berada di depan wajahnya, ia lalu menggerakan kepalanya naik turun dan lidahnya menjilati batang penis berurat itu dari dalam, sesekali ia menghisap ujung kepala penisnya. sepertinya mereka sudah menaklukan Angel dan membuatnya tunduk sepenuhnya pada perintah mereka, mereka telah berhasil membuat Angel berfikir bahwa ‘jika aku melawan tetap tidak akan ada gunanya, justru mereka malah akan menyiksaku dengan keji dan pada akhirnya aku tetap akan melakukan apa yang mereka perintahkan padaku, lebih baik aku menuruti mereka saja tanpa harus disiksa terlebih dulu’. Begitulah, mental dan keberanian Angel seolah sudah hancur porak poranda akibat pelecehan dan penyiksaan yang dilakukan oleh keempat bandot-bandot tua itu padanya secara keji dan terus menerus, entah sampai kapan ia akan sanggup bertahan menghadapi siksaan keji mereka terutama dari Pak Empet. sementara itu pak Supri sudah memposisikan tubuhnya di antara kedua paha mulus Angel, dia sudah siap melakukan penetrasi pada lubang kemaluan Angel.
“sori ye yok, gue duluan.. hehehe…” kata pak Supri sambil mengoreki vagina Angel dengan jari-jarinya
“sialan lu, gue yang ‘manasin’ lu yang make ckckck yaudahlah! Silahkan genjot tuh memek ampe ancurr!! Hahahaha!” seru pak Waluyo
“udah kelamaan lu Pri, buruan tusuk aje..” pak Giman menimpali di sela-sela desahannya menikmati servis oral Angel pada penisnya. ia memejamkan matanya dan kepalanya mendongak ke atas untuk meresapi kenikmatan yang ia dapat dari mulut Angel
“oke! Siap-siap ya moy! nih rasain! Mampus lu!” seru pak Supri sambil mendorong penisnya masuk ke dalam vagina Angel.
Vagina itu sudah sangat licin akibat miras yang dituangkan pak Waluyo bercampur dengan cairan cinta Angel, sehingga memudahkan penetarsi penis pak Supri . Penisnya sudah berhasil masuk dan menguasai liang vagina Angel, ia mendiamkannya sesaat untuk meresapi kenikmatannya dalam tubuhnya yang bersumber dari batang penisnya.
“sssttttt…aaghhhhhh… anjrit ni memek seretnyaa…! Ouugghhhhhh… mantapp!” gumam pak Supri keenakan, mulutnya terus mendesis untuk mengekspresikan kenikmatan pada kemaluannya yang ia dapatkan dari kemaluan sang nyonya rumah.
“ati-ati lu pri, tuh memek rasa miras! Bisa mabok kontol lu ntar hahahahaha!” celoteh pak Waluyo sambil cekikikan
Mendengar itu pak Supri dan pak Giman yang sedang menikmati kehangatan lubang-lubang Angel hanya bisa tertawa geli.
“yah biarin aja mabok, sekalian biar operdosis yok! Hahahaha” balas pak Supri sambil menyeringai mesum
Pak Supri menarik penisnya perlahan lalu mendorongnya lagi, ia terus melakukan itu dan semakin lama gerakannya pun semakin cepat, hingga gerakannya membuat tubuh Angel terpental-pental, mulutnya mengerang-ngerang kesakitan namun juga bercampur dengan kenikmatan. Angel jadi tidak bisa fokus mengoral penis pak Giman, hingga pak Gimanlah yang harus menggerakan penisnya sendiri keluar masuk mulut Angel. Angel masih tetap berusaha menjilati penis tua Bangka itu agar ia tidak mengecewakannya, ia takut kalo sampe ia mengecewakan tua bangka itu ia akan kembali disiksa dan dilecehkan habis-habisan seperti tadi. Cukup lama mereka bertiga bertahan dalam posisi itu, sementara pak Waluyo hanya bisa melihat sambil terus berkata-kata kotor untuk menghina dan meruntuhkan mental Angel dan memberi semangat kepada kedua rekannya.
“terus Pri! Terus genjot memeknya ampe ancur! Pecun murahan kaya gini emang hobinya ngentot! Nggak tahan die kalo udah ngeliat kontol bawaannya pengen ngentot mulu! Kalo ngga ada kontol manusia kontol sapi pasti juga dimbat! Ayo gasak memeknya!” sepertinya ia sudah dalam kondisi setengah mabuk.

Disi lain pak Giman sedang terengah-engah karena kenikmatan yang dirasakan penisnya akibat oral Angel, ia semakin cepat menyodok-nyodok mulut Angel dengan penisnya. penisnya tak muat masuk seluruhnya dalam mulut Angel, hanya sekitar setengahnya saja. Berkat itu Angel tak harus membenamkan wajahnya ke selangkangan pak Giman yang dipenuhi bulu kemaluan yang berbau busuk tiap pak Giman menyodokan penisnya dalam mulut Angel, meskipun begitu ia tetap bisa merasakan bau selangkangan pak Giman yang seperti kotoran babi busuk itu. Bau busuk itu ditambah bau ketiga lelaki tua itu benar-benar menyiksa Angel selain siksaan batin dan fisik yang ia dapatkan. Kepala pak Giman mendongak ke atas sambil mulutnya mengerang-ngerang sedangkan gerakan penisnya dalam mulut Angel semakin cepat sebelum akhirnya, ‘crroott!’ pak Giman menumpahkan seluruh isi spermanya di dalam mulut Angel, spermanya menyembar tepat ke dalam tenggorokan Angel sehingga terpaksa Angel harus menelan semuanya.
“wwuuaahhhhhhh..! gila ni mulut rasanya ajibb bener dahh! Baru pernah gue nyicipin mulut amoy.. esssttttttttt.. aaahhhhh…” kata pak Giman sambil mengerang kenikmatan, ia meresapi benar kenikmatan yang didapatkan penisnya berkat oral Angel.
“isep peju gue sampe abis moy! Sayang kan kalo dibuang..hehehehe…”
Mendengar perintah itu Angel menurut saja, dalam kondisi vaginanya masih disodok-sodok oleh penis pak Supri  ia menjilati sisa-sisa sperma pak Giman yang masih tertinggal di batangnya dan menghisapnya sampai habis. Matanya terbelalak, ternyata banyak juga yang berjatuhan di bagian rambut kemaluannya, ia bingung, ia tidak mau menjilati rambut kemaluan bandot tengik itu tapi… tapi jika tak melakukannya ia akan… akhirnya ia menguatkan dirinya, ia melepaskan penis kekar itu dari dalam dari mulutnya lalu mendekatkan bibirnya pada bulu kemaluan pak Giman.. lalu.. ia mulai menjilati bulu kemaluan itu, awalnya ia melakukannya dengan ragu.. akhirnya ia pasrah juga, tak hanya menjilati bulu kemaluannya, Angel juga mengelamutinya dan menghisap lalu menelannya sampai habis tak berbekas. Kini penis itu semakin melembek, seluruh batangnya ditambah bulu kemaluannya basah oleh ludah Angel.
“aahh…aaahhhh..aaahhh.. aaanngghhh..!!” kini Angel bisa bebas mengerang dan mendesah setelah penis pak Giman berhenti menyumbat mulutnya.
Pak Supri sangat gemas melihat tubuh Angel yang terpental kesana kemari saat ia menhujamkan penisnya ke dalam liang vaginanya, ditambah suara erangan Angel yang bernadakan kenikmatan sekaligus rasa keputusasaan yang amat sangat makin menyiksa birahi pak Supri .
“eesssstttt…oouugghhhhh…ookhhhh….” Desis pak Supri gelagapan kenikmatan yang didapatkan penisnya dari kehangatan vagina Angel yang kemudian menjalar keseluruh tubuhnya hingga ke ubun-ubunnya.
Saking gemasnya ia dengan rasa nikmat yang ia rasakan, pak Supri kemudian menyodok-nyodokan penisnya sekuat tenaga yang ia bisa bahkan ia melakukannya sekencang mungkin seolah ingin melampaui batas kekuatan yang ia miliki, dia benar-benat kelojotan akibat rasa nikmat yang berlebih pada penisnya! dia ingin meledak!. Sementara Pak Giman mengistirahatkan dirinya ditepi ranjang berukuran lebar itu sambil meneguk minuman keras yang dibawa pak Waluyo tadi. Sedangkan pak Waluyo bangkit dan merangkak diatas ranjang menuju samping kiri Angel sambil membawa sebotol miras, ia lalu membukanya.

‘Glek!’
“mmmemmffffh..!” Angel mengernyit kaget saat tiba-tiba pak Waluyo membalikan botol itu lalu menjejalkan ujung botolnya ke dalam mulut Angel menuju tenggorokannya. Matanya terbelalak, dan kepalanya menggeleng-nggeleng kekanan-kekiri berusaha berontak. Mengantisipasi itu, cerpensex.com pak Waluyo lalu menjambak rambut Angel dengan tangan kanannya dan menariknya keras hingga membuat seolah kepala Angel terkunci dan tak bisa bergerak bebas lagi.
“glek..glek..glek…!” terdengar suara seperti itu saat cairan yang berada didalam botol itu mengalir deras turun kedalam mulut Angel lalu terus turun melewati tenggorokannya. Wajah Angel yang terlihat yang sangat gelagapan dan kepayahan membuat ketiga pejantang kampung itu tertawa terbahak-bahak, selain mendapat kepuasan pada penis mereka masing-masing nanti, mereka juga akan mendapat kepuasan batin yang luar biasa sekaligus menjadi kenangan terindah dalam hidup mereka karena telah berhasil ‘memainkan’ tubuh seorang bidadari sesuka hati dan menjadikannya seolah seperti mainan yang bebas mau diapakan saja.
“telen moy! Ayo habisin! Kita pesta! Hahahahahaa!!”seru pak Waluyo sambil menjejali paksa botol minuman kerasnya ke dalam mulut Angel, cairan itu sampai meluber didalam mulut Angel dan mengalir keluar dari mulutnya.
Angel sampai tersedak dan terbatuk namun pak Waluyo masih belum menarik keluar botol minuman yang mengandung kadar alkohol cukup tinggi itu dari dalam mulut Angel. apalagi ini baru pertama kalinya bagi Angel meminum minuman haram seperti itu, terasa sangat pahit dilidahnya dan panas saat cairan itu mengalir melewati tenggorokannya. pak Giman tertawa terbahak melihat kondisi Angel yang sedang teraniaya tak berdaya seperti itu, tawanya sangat keras dan terdengar begitu memuakan di telinga Angel namun tetap saja suara desiran air hujan di luar meredam suara tawanya. Baginya itu adalah tontonan dan hiburan terbaik yang pernah ia dapatkan selama hidupnya. Begitu juga dengan pak Supri , melihat kondisi itu membuatnya tak kuasa menahan gejolak birahi liarrnya yang semakin menggebu-gebu, ia mempercepat sodokan penisnya. tiba-tiba tubuh bidadari itu mengejang hebat, tubuhnya menggigil, sepertinya sebentar lagi dia akan mencapai orgasme lagi!
“oohhkk..ogghhh..ohhogghhff…!” suara desahan Angel terdengar sangat aneh karena mulutnya terhalang botol minuman keras.
Kejangan tubuhnya semakin hebat, dan akhirnya….
“oouughghhhnngg…!”  Angel mengernyit keras saat mencapai orgasmenya yang ketiga! Dengan kondisi mulutnya yang masih tersumpal botol minuman keras.
Sementara tubuhnya mengejan-ngejan hebat karena sentakan orgasmenya yang ketiga, cairan cintanya menyembur dan membasahi penis pak Supri yang masih berada di dalam vaginanya dengan sangat kencang. Pak Supri bisa merasakan semburannya, terasa liang vagina Angel semakin lengket dan hangat akibatnya. Tak lama kemudian pak Supri menyentakan penisnya sekuat mungkin ke dalam vagina Angel seolah ingin menjebolnya sampai ke perutnya, bahkan tubuh Angel sampai terdorong karena kuatnya sentakan pak Supri .
‘crroottt..croot..!!!’
“aaggggrkhhh…!!” suara pak Supri mengerang lega
Cairan kental spermanya menyembur kencang di dalam vagina Angel memasuki sela-sela rahimnya untuk melakukan pembuahan. Angel pun bisa merasakan semburan cairan kental itu di dalam rahimnya dan membasahi dinding rahimnya. Sangat banyak.. sangat lengket.. Angel bisa merasaknnya. Sperma kental pak Supri yang gagal menembus sela-sela dinding rahim Angel meleleh keluar mengalir membasahi selangkangannya dan juga seprei kasurnya yang kini sudah acak-acakan dan kotor karena keringat dan daki dari tubuh para pemerkosanya yang menempel dan meninggalkan bekas di sana. Nafas Angel terengah-engah, begitu juga dengan mulutnya megap-megap karena pak Waluyo sudah menarik lepas botol mirasnya. Selangkangannya terasa sangat perih dan ngilu sekali akibat gojlokan penis pak Supri yang berurat pada rongga vaginanya. Tubuhnya sudah berhenti mengejang tapi badannya masih menggigil karena rasa nikmat yang didapatkan pada tubuhnya yang berasal dari dalam vaginanya. Pak Supri mendekati Angel kemudian mengangkangi wajahnya sehingga kini penisnya yang belepotan cairan cinta Angel bercampur spermanya sendiri mengacung tepat di atas wajahnya, penisnya masih mengacung meski tak setegak tadi. Ia mendongakkan wajah Angel, kemudian menjejalkan penisnya ke dalam mulutnya. Ia lalu menggerakan pinggulnya maju-mundur untuk memompa penisnya di dalam mulut Angel untuk membersihkan penisnya dari sisa-sisa spermanya dan cairan cinta Angel.

“haaa..hahahh..hahh…” pak Supri terengah-engah. “sumpah.. meki nya nih perek seret banget! Kontol gua aja ampe diperes gini pejunya..! uuaaaghhhhh.! gila pokonya maknyuss dah!! Huahahahaaaa..! esstttt.. aahhh…”
“huaahahhaaaa..! gila lu pri, mekinya ampe merah gini!” kata pak Giman yang sudah memposisikan tubuhnya disela-sela selangkangan Angel. wah kayaknya baru ada banjir besar ya, banjir peju! Hahahaha” seru pak Giman yang diikuti tawa kedua temannya.
“okeehh! Giliran gua sekarang buat nyoblos meki lu! Buahahahaaa!”
Pak Giman sudah siap menjebol bibir vagina Angel dan mengarahkan penisnya tepat berhadapan langsung dengan bibir vagina Angel yang dari dalamnya masih mengalir sisa-sisa sperma kental pak Supri yang masih tertinggal didalam rahimnya. Pak Giman lalu menusukan penisnya perlahan ke dalam rongga vagina Angel dan menyusuri setiap jengkalnya dengan penis hitamnya.
“ueheheheeee..! iya Pri masih seret! Padahal udah lu pake tadi! Ckckckck gila emang memek bermutu tinggi kualitasnya emang beda! Salut dah!”
Pak Giman memundurkan penisnya.. lalu..
“Ayo ngentot!!” seru pak Giman keras sambil menyentakan penisnya kuat-kuat ke dalam vagina Angel.
“aaannngghhhh…!!” pekik Angel karna terasa perih saat penis itu menusuk vaginanya dengan brutal. Mulutnya kini sudah bebas dari penis pak Supri karna sang pemilik penis sudah membebaskannya setelah mulutnya sudah menyelesaikan ‘tugasnya’ membersihkan penis pak Supri. Pak Giman mulai memompakan penisnya di dalam vagina Angel mulai dari pelan hingga semakin lama semakin kencang. Ia memompakan penisnya dengan buas dan brutal disana, seolah ada sebuah tembok besar yang menghalangi penisnya untuk terus masuk dan ia berusaha untuk menjebol tembok itu dengan menyodokan penisnya sekuat mungkin. Tubuh Angel terguncang dan terpental kesana-kemari, mulutnya menjerit lirih karena terasa perih di liang vaginanya saat penis itu keluar masuk vaginanya dengan sangat gencar. Tenaganya sudah habis, ditambah pelecehan dan penyiksaan pada tubuhnya sejak tadi membuat jiwanya seolah kosong, ia tak mampu berfikir jernih lagi.. ia tak sanggup mengingat apapun, pandangannya mulai berkunang dan kepalanya terasa sangat pening sekali. Sepertinya efek dari minuman keras yang dijejalkan pak Waluyo secara paksa tadi mulai bekerja. Dia mulai mabuk! Mulutnya mengeluarkan erangan-erangan tak jelas dan terus mendesah-ndesah yang terdengar sedikit manja. Mereka yang menyadari itu hanya bisa tertawa tawa terbahak menikmati hasil dari perbuatan mereka.
“lihat ni amoy udah mabok kayanya! Hahahahaa!!”
“wah cantik-cantik doyan mabok juga ya, tambahin yok! Kasian dia minta nambah! Bwahahahahaa!
Pak Waluyo lalu mengambil sebotol lagi lalu membukanya, kembali seperti tadi, ia menjejalkan ujung botol itu masuk ke dalam mulut Angel dan menuangkan seluruh isinya kedalam sana.
“wah bisa mubajir kalo gini caranya..” kata pak Waluyo.Cerpensex
Kurang ajar! Pak Waluyo membekap mulut gadis cantik itu dengan tangan kirinya membuatnya tertutup rapat-rapat sehingga tak ada setetespun cairan miras yang keluar dari mulutnya. Ia melakukannya sambil tertawa keji, ia sangat menikmati saat-saat menyiksa gadis cantik itu. Angel berusaha berontak namun tentu saja sia-sia, pak Waluyo malah terus menjejalkan botol itu hingga ujungnya menyentuh tenggorokan Angel.
“blubukk..blubuukkk..bluukk..plluukk…!” terdengar suara seperti itu saat isi botol itu mengalir ke dalam tenggorokan Angel.
Angel berusaha menelan miras yang terjun bebas ketenggorokannya secepat mungkin karena jumlahnya yang cukup banyak mulai memenuhi mulutnya, tapi tetap saja  sebagian cairan itu masih tertahan di mulut Angel hingga membuat pipinya sedikit menggembung, tapi dengan keji pak Waluyo menekankan permukaan tangannya pada mulut Angel agar seluruh cairannya segera tertelan habis oleh Angel. Cukup mengerti dengan penderitaan Angel, pria itu menarik botol miras itu dari mulut wanita itu, lalu menuangkan sisanya ke tubuh telanjang Angel.

“Wuuu….hhhuuu… mandi miras!!!” seru mereka melihat tubuh Angel basah kuyup disirami miras.
Pak Supri kegirangan melihat adegan yang makin panas itu sementara pak Giman tidak memperhatikan ulah temannya itu karena sedang fokus menikmati kenikmatan surgawi yang berasal dari hangatnya vagina Angel, kepalanya mendongak keatas sementara matanya terpejam dan mulutnya terus menerus mengerang nikmat.
“sssluurrrp…ssluurrrppp….tambah enak rasanya!!” Pak Supri menyeruput miras yang membasahi tubuh Angel di bagian payudaranya.
Pak Waluyo yang sudah setengah mabuk juga ikut melumat payudara Angel yang satu lagi sambil menggerayangi tubuhnya. Angel yang sudah sangat lemah itu sudah tidak kuat berteriak apalagi meronta. Penis Pak Giman semakin ganas menyodok-nyodok vaginanya sampai terdengar bunyi kecipak dari tumbukan alat kelamin mereka.
Kini pak Supri sudah berpindah di belakang kepala Angel yang saat itu dalam kondisi terbaring dan vaginanya masih jadi obyek pelampiasan penis raksasa pak Giman. Ia meraih rambut Angel dengan tangan kanannya lalu mendekatkan wajah wanita itu ke penisnya yang tegang.
“Isep Non!” peritahnya
“buwahahahahah…isep…isep!!!!” Pak Waluyo tertawa girang menyemangati melihat aksi temannya itu.
“Iyah gitu dong….eeemmm….enak, pinter nyepong ya si Non satu ini!” Pak Supri melenguh nikmat merasakan sapuan lidah Angel pada penisnya.
Sementara itu pak Waluyo kembali membuka sebotol miras lagi, dan kembali menuangkannya di atas kepala Angel, sekali lagi Angel merasakan sensasi guyuran miras pada kulitnya.
“sluurrphhh…sluphhh….!” Pak Waluyo menjilati tubuh Angel dengan buas, gerakan lidahnya begitu liar dan seenaknya sendiri menggelitik kulit wanita itu. Mulutnya bergerak ke samping lalu menjilati dan melumat pundak Angel lalu bergerak lagi menuju ke payudaranya lalu dicaploknya bongkahan kenyal itu dengan mulutnya dan dikulum-kulum. Sementara itu pak Supri sudah melepaskan jambakan pada rambut Angel, wanita itu kini mengoral penisnya dengan sendirinya mengikuti naluri seksualnya, sedangkan pak Giman semakin gencar menghujankan batang penisnya didalam vagina Angel. dan akhirnya..
‘crroottt..croott!’ Ia menumpahkan dan menyentakan seluruh persediaan sperma kentalnya jauh ke dalam rongga vagina Angel menuju rahim wanita cantik itu.
“hah..haahh..hhahh…!” pak Giman masih terengah-engah dan mendiamkan penisnya di dalam vagina Angel untuk beberapa saat.
Senyum kemenangan terlihat menyungging di wajahnya saat melihat kondisi Angel yang sudah ‘porak-poranda’ kini akibat ulah penisnya dan teman-temannya.. hahahaha..! Kini lidah pak Waluyo sedang asyik-asyiknya ‘bergulat’ dengan putting kiri Angel, sedangkan tangannya kanannya mendapat kesempatan untuk bergulat dengan puting kanan Angel.. sepertinya tangan kanannya menguasai ‘pertandingan’, terbukti semenjak tadi jari-jarinya terus menjepit dan memelintir putting kanan lawannya sesuka hati tanpa lawannya bisa berkutik. Pak Giman melepaskan penisnya dari jepitan hangat vagina Angel, dia mengambil ketiga botol miras yang tersisa lalu membawanya mendekati Angel. dia lalu membuka penutupnya.
“amoy sayang minum dulu ya, cup cup cup… acian amoyku tersayang.. hahahaha!” celoteh pak Giman cekikikan
Ia lalu menjejalkan botol itu ke dalam mulut Angel dan menuangkan seluruh isinya ke dalam mulut Angel. pak Giman melakukannya dengan kasar dan gemas, Angel yang sudah sangat kepayahan tentu tak mampu menelan cairan haram itu dengan cepat, membuatnya meluber di mulutnya dan menetes keluar dari bibirnya. Pak Giman melanjutkan dengan botol kedua setelah Angel menghabiskan botol pertamanya. Angel yang sudah tak berdaya pasrah dan diam saja diperlakukan seperti itu, perlakuan mereka bertiga ini jauh lebih keji daripada perlakuan Pak Empet padanya, mereka benar-benar memperlakukan Angel seperti seonggok daging tak bernyawa yang bisa diperlakukan semau mereka. Mereka bertiga, dan mereka menggunakan ‘senjata tambahan’ untuk melumpuhkannya yaitu miras yang mereka bawa, ditambah lagi mereka menyerang Angel di saat Angel belum siap, disaat perutnya kosong dan tanpa tenaga. Pantas saja mereka bertiga mampu mempora-porandakan Angel sampai seperti ini. pak Giman menarik botol mirasnya setelah seluruh isinya berpindah ke dalam tubuh Angel, ia hendak melanjutkannya dengan botol ketiga namun pak Supri mendahuluinya mengambil botolnya. Pak Supri membuka tutupnya, lalu dangan santainya ia menuangkan isinya di wajah innocent Angel. Angel gelagapan diperlakukan seperti itu, cairan haram itu memantul kemana-mana saat jatuh mengenai permukaan wajahnya. pak Supri menuangkan seluruh isi dalam botol tersebut sampai habis tak tersisa.

Dijejali 4 botol miras yang memiliki kandungan alkohol cukup tinggi membuat Angel seperti lumpuh, kepalanya pening dan tubuhnya terasa sangat berat. Namun sepertinya rasa sakit yang mendera tubuhnya membuat efek dasyat dari minuman itu tidak bekerja sepenuhnya pada tubuh Angel. disamping itu Angel sudah sangat kelelahan dan hampir kehilangan kesadarannya, pikiran dan tatapannya terasa kosong.
“yo lu ga pengen nyoblos ni memek?!” Tanya pak Giman kebingungan
“enak aje lu, ada memek amoy gratisan gini kok nggak mau! ntar sabar! Gue mau coblos silitnya dulu aja! Hahahaha..” timpal pak Waluyo sambil menjilat bibirnya sendiri yang belepotan ludahnya sendiri karena keasyikan mengenyoti payudara seorang gadis secantik Angel. kini dada wanita itu basah kuyup akibat sapuan lidah pak Waluyo, di seluruh permukaan dadanya tak hanya timbul bekas-bekas cupangan mulut mereka bertiga, tapi juga nampak bekas-bekas gigitan gigi kuning pak Waluyo disetiap jengkal balon dadanya yang tadinya putih mulus. Pak Waluyo lalu membalikan tubuh Angel dan mengangkat pinggulnya membuat Angel dalam posisi menungging, Angel sudah tidak mempunyai daya lagi.. tubuhnya terjatuh namun pak Waluyo kemudian menahan pinggulnya dengan kedua tangannya. Pak Waluyo berada di belakang Angel dan sudah memposisikan penisnya tepat berada di depan lubang anus Angel.
“wah sialan nih pasti si empet udah pake nih silit berkali-kali.. “ kata pak Waluyo sambil mengorek-ngorek lubang anus Angel, sebelum akhirnya dia lalu menusukan jarinya kedalam anus Angel dengan satu sentakan kuat!
“wiihhh!! Aje gile nih lobang, seret banget coy! Hiahahahhahaaa..!!” seru pak Waluyo sambil mengorek-ngorek anus Angel dan mengeluar-masukan jarinya didalam sana tanpa rasa jijik sedikitpun, ia malah sangat bangga dan menikmatinya bisa melakukan hal itu pada anus seorang wanita yang sangat cantik seperti Angel yang dianggapnya sebagai bidadari turun dari langit. Ia berusaha merenggangkan lubang sempit itu dengan jarinya. Angel sempat merasa bergidik jika mengingat ‘kenangan pahitnya’ kemarin saat Pak Empet menembus lubang anusnya berkali-kali sampai ia tak sanggup berdiri lagi, ia ketakutan dan panik… namun dengan kondisinya kini yang sudah tak memungkinkan bahkan hanya untuk sekedar berteriak saja ia lalu hanya bisa pasrah, ia tak tau harus bagaimana dan memikirkan apa.. dalam hatinya ia ingin segera mati saja dan mengakhiri semua penderitaannya yang masih akan terus berlangsung entah sampai kapan. Pak Waluyo mengeluarkan jarinya dari anus Angel, dia memegangi penisnya sendiri lalu menuntunnya ke arah lubang anus Angel. dengan bantuan tangannya pak Waluyo mulai melesakan penisnya masuk ke dalam anus Angel, anus itu bahkan masih terasa sempit bagi penis pak Waluyo meskipun kemarin sudah berkali-kali Pak Empet menjejalinya dengan penisnya yang tak kalah besar dari milik pak Waluyo, ataupun kedua rekannya.
“heengghhhhf…!!” “ayo masuk!” seru pak Waluyo sambil sekuat tenaga berusaha mendorongkan penisnya masuk ke dalam anus Angel dengan paksa, ia menyentak-nyentakan penisnya dengan brutal dan tanpa ampun.
Usahanya tak sia-sia, penis hitam itu akhirnya berhasil masuk ke dalam juga, ia begitu menikmati kehangatan jepitan anus Angel yang membelai urat batang penisnya. pak Waluyo sampai merem-melek saat menikmati kelembutan kulit dalam anus Angel yang terasa begitu lengket.
“Gimana rasanya yok? Ahh jadi pngen gue! buruan tuntasin yok gua juga mau!” seru pak Supri dengan sangat antusias
Pak Waluyo hanya menjawabnya dengan menoleh ke arah pak Supri dan pak Giman yang menatap iri padanya sambil mengacungkan  jempolnya kepada mereka.
“muantep e puooooll..!” desis pak Waluyo girang

Pak Waluyo dapat dengan jelas merasakan tubuh wanita yang hendak ia pompa bergetar, getaran itu hanya pelan tapi pak Waluyo dapat merasakannya dengan jelas. Pak Waluyo menyeringai, dia memundurkan penisnya.. lalu mendorongnya pelan..
“aaaaghhhh….” terlihat pak Waluyo begitu menikmatinya
Dia terus melakukannya dengan itensitas gerakan yang semakin lama semakin cepat layaknya seorang yang sedang melakukan penetrasi pada umumnya. Pak Waluyo memajumundurkan pinggulnya dengan gencar, membuat tubuh wanita yang sedang digagahinya terpental-pental layaknya seonggok daging yang tak bernyawa. Wanita itu hanya bisa mengerang pelan menahan rasa perih dalam anusnya, mulutnya meringis menggambarkan sakit yang ia rasakan pada anusnya. Pak Supri tidak diam saja, penisnya kini sudah kembali mengacung tegak dan siap digunakan untuk menggempur lubang-lubang wanita cantik itu lagi. ia berdiri dengan lutut tertekuk didepan wajah wanita itu lalu tanpa basa-basi lagi ia kemudian menjejalkan penisnya ke dalam mulut wanita cantik itu. tangannya memegangi kepala wanita cantik yang sudah tak berdaya itu dan segera mulai memompakan penisnya di dalam sana. Meskipun penis itu jelas-jelas tidak muat masuk seutuhnya dimulut mungil wanita cantik itu, pak Supri tetap terus memaksakannya agar masuk seutuhnya sambil terus memompanya. Saking lemahnya tubuh Angel sampai-sampai bau dari selangkangan pria tua itu tak begitu terasa di sela-sela lubang hidungnya lagi, lagi pula bau dari minuman keras murahan yang para pemerkosanya bawalah yang mendominasi bau diruangan itu saat ini. itu lebih baik daripada harus mencium bau keringat ketiga pejantan kampung itu. pak Waluyo dan pak Supri sama-sama mendongakan kepala mereka untuk menikmati dan meresapi kenikmatan yang membuncah di selangkangan mereka yang kemudian mengalir ke sekujur tubuh hingga ke ubun-ubun. Kedua payudara wanita itupun seolah tak bisa dibiarkan begitu saja, pak Supri meraihnya dan memainkan bongkahan daging kenyal itu dalam genggamannya. Tak mau ketinggalan, pak Giman mengambil botol miras sambil cekikikan. Ternyata ia akan memasukan botol itu dalam vagina Angel, tanpa ba bi bu lagi ia segera mendorong botol itu menyeruak masuk kedalam liang senggama Angel. dia mendorongnya dengan cukup kuat hingga botol masuk itu masuk setengahnya, ia sengaja melakukan itu karna tak ingin ‘melubangi’ vagina Angel secara berlebihan dan membuatnya menjadi lebih lebar lagi, ia pikir kedepannya ia masih akan bisa menikmati kehangatan liang vagina Angel bersama kedua rekannya lagi jika ia memintanya pada Pak Empet, jadi dia juga akan berusaha menjaga keutuhan tubuh Angel sebisa mungkin untuk kepentingan kontolnya. Dia mulai mengeluarkanmasukan botol itu di dalam vagina Angel dengan cepat, sperma pak Supri dan spermanya sendiri yang masih tertinggal di vagina Angel memudahkannya mengeluarmasukan botol itu dalam memek Angel. cukup lama mereka mengerjai tubuh Angel dalam posisi itu, mungkin hampir 20menitan. Dan Angel masih sanggup bertahan dan membuka matanya selama itu. meskipun Angel tak merasakan kenikmatan apapun dari posisi itu tapi tubuhnyalah yang bereaksi, vaginanya meresponnya dengan memproduksi cairan cinta dalam jumlah yang cukup banyak dan segera siap untuk diluncurkan. Pak Supri sepertinya sudah tak tahan lagi menahan spermanya yang sudah berbaris rapi disekujur batang penis nya hingga ke ujungnya dan seolah memohon untuk segera ditembakan. pak Supri masih mengoyangkan penisnya hingga beberapa saat di dalam mulut Angel sesaat setelah ia memuntahkan sperma kentalnya di dalam sana. Cukup banyak.. pak Supri lalu menarik penisnya keluar setelah penis itu mengecil dan kembali kebentuk semulanya dan dirasanya sudah cukup bersih, karena ia menggunakan air ludah dan dinding mulut  Angel untuk membersihkan penisnya dari sisa-sisa spermanya sendiri yang menempel pada batang penisnya. tubuh Angel masih menggigil.. entah karena kelaparan atau kenikmatan atau mungkin keduanya. Getarannya tubuhnya semakin cepat, terutama di bagian pinggulnya.. nampaknya ia akan segera mencapai orgasmenya yang keempat! Pak Waluyo semakin gencar menyentakan penisnya ke dalam liang anus Angel.

Baca JUGa Cerita Sex Janda

Tiba-tiba..“sssrrtttttttt…!” cairan cinta Angel menyembur dengan derasnya, pak Giman yang menyadari hal itu langsung mendiamkan botol itu berada di dalam vagina Angel sehingga hampir seluruh cairan cinta Angel yang menyembur masuk ke dalam botol miras itu. jumlahnya cukup banyak.. sekitar setengah senti memenuhi botol bagian bawahnya. Ia lalu menariknya keluar saat orgasme Angel juga sudah berhenti.
“hueheheheeehee..! liat nih yang gua dapet!” kata pak Giman sambil menatap nanar pada botol itu.
“huaahahahaha..!! brengsek lu man, kreatip juga lu yee.. wah pasti mantep tuh peju, bergizi tinggi man! Hahahahaa..” timpal pak Waluyo
“sini man gua juga mau coba..”
“enak aja lu pri, kalo mau, peres ndiri dong! Usaha makannya!.. pengen..? “ pak Giman menggoda pak Supri yang juga berminat mencicipi cairan cinta dari seorang bidadari yang memang memiliki cita rasa tinggi itu.
Pak Giman lalu memasukan ujung botol itu kedalam mulutnya dan mengalirkan isinya kedalam mulutnya, ia menuangkan seluruhnya sampai habis.. sebagian ditelan hingga tersisa di dalam mulutnya sebagian. Ia menggunakannya untuk berkumur sebentar sambil memandang pak Supri dan menggodanya karena memang pak Supri lah satu-satunya pemerkosa Angel yang belum pernah mencicipi cairan cinta Angel yang sangat gurih itu, sebelum akhirnya ia menelan seluruhnya ke dalam perutnya.
“nyam nyam nyam nyamm.. enyakkkk….hehehe..” celoteh pak Giman sambil cengengesan.
Dalam hatinya ia begitu kagum dengan tubuh wanita muda itu, karna vaginanya bisa memproduksi cairan cinta yang selezat ini, berbeda dengan cairan cinta istrinya atau pelacur-pelacur murahan yang pernah ia ‘beli’ sebelumnya. Tubuhnya benar-benar bisa memanjakan setiap pria meniduri dan mereguk kenikmatan darinya. Sejenak dia membayangkan jika ia bisa membawa pulang wanita cantik yang secantik bidadari itu bersamanya dan menjadikannya gundiknya. Pasti menyenangkan sekali.. hhmmmmmm.. setengah jam sudah berlalu semenjak pak Waluyo membenamkan penisnya di dalam anus Angel, akhirnya ia menyerah juga pada kenikmatan yang terus menderu penisnya dan menyemburkan sperma kentalnya didalam sana, banyak sekali cairan kental itu terbenam di dalam lubang pembuangan Angel. jumlah sperma yang pak Waluyo semburkan berbanding lurus dengan kenikmatan yang ia dapatkan, sangat banyak! Pak Waluyo menggeram nikmat saat mencabut penisnya dari dalam anus Angel, lalu tiba-tiba tubuh Angel ambruk begitu saja karna pak Waluyo sudah tak memeganginya lagi. mereka bertiga kaget saat melihat mata Angel tak sanggup lagi terbuka, mereka berusaha membangunkannya namun Angel tetap saja masih belum membukakan kelopak matanya. Pak Supri memeriksa desiran nafas Angel yang masih terasa dari kedua lubang hidung Angel, itu artinya Angel masih hidup. Mungkin ia hanya pingsan saja.
“tenang.. dia masih idup kok, ni buktinya masih ambekan hehehe..dia cuma pingsan” kata pak Supri menjelaskan
“huehehehe.. masih idup toh..ya baguslah.. brarti memeknya juga masih bisa kita pake kan.. hahahaha…!” seru pak Giman lega sambil menyeringai mesum
“weleh..weleh..welehh.. udah K.O toh amoy kita ini, kirain mampus! Jiahahahahah!! Pak Waluyo ikut menimpali. “yaudah ayok lanjut lagi, kita garap amoy ini sampai pagi! Buahahahahaha!”
Begitulah, mereka seolah tak peduli lagi dengan Angel yang sudah tak sadarkan diri, bagi mereka asalkan lubang-lubang kenikmatan ditubuh Angel masih ada dan masih bisa dinikmati, itu lebih baik daripada tidak ada sama sekali meskipun itu artinya harus menyetubuhi tubuh Angel dalam kondisi pingsan. Sepanjang malam ketiga bandot bejat itu terus membolak-balik tubuh Angel dan menjejalkan penis-penis gemuk mereka kedalam seluruh lubang di tubuh Angel yang penis mereka bisa tembus. vagina, anus serta bibirnya menjadi obyek pemerasan sperma bagi ketiga penis besar itu sampai persediaan sperma di kantong kemaluan mereka habis tak tersisa. Tanpa obat kuat, ketiga pejantan tua itu terus memainkan tubuh Angel dengan ketiga penis mereka masing-masing semalaman. Bagi orang kampung seperti mereka, bisa mengerjai tubuh molek bidadari sesuka hati seperti sekarang ini adalah impian yang mereka selalu idam-idamkan dan sekarang mereka mendapat kesempatan itu mereka akan memanfaatkannya sebaik mungkin. Rasa gemas yang semakin menggebu melihat tubuh bidadari tergolek tak berdaya bisa dimainkan semau mereka kapanpun mereka mau dan rasa nikmat pada penis mereka yang  mereka dapatkan dari tubuh bidadari itu justru menjadi tenaga dan semangat tersendiri bagi mereka untuk terus mengerjai tubuh wanita cantik itu lagi, lagi dan lagi! terus sampai penis mereka loyo tak bisa berdiri lagi! ketiga pejantan buruk rupa itu akhirnya terlelap juga bersama bidadari cantik itu setelah semalaman beramai-ramai menggenjotinya. Senyum kepuasan menyungging di wajah ketiga bandot tua itu saat mereka memejamkan matanya.Cerpensex

######################
Pagi itu cuaca sangat cerah.. burung-burung berkicauan, angin berhembus pelan menyejukan suasana pagi itu setelah semalaman hujan lebat mengguyur wilayah ibukota. Pak Empet menguap, kesadarannya masih belum terkumpul seutuhnya setelah semalaman begadang menonton pertandingan bola di salah satu stasiun televisi. Terlihat ia masih gamblang dan belum membenahi celana dan celana dalamnya yang melorot, rupanya tadi malam Pak Empet bolak-balik ke kamar Angel untuk mengintip aksi ketiga teman barunya memperkosa majikannya secara bergantian, saat ia kembali ke ruang tengah ia lalu masturbasi sambil membayangkan dan mengingat-ingat peristiwa pemerkosaan yang baru saja ia lihat di ruang kamar majikannya. Pak Empet terkekeh kekeh saat melakukan itu, melihat majikannya yang masih belia dan sangat cantik terkulai lemas di sebuah ranjang sedang disetubuhi secara bergantian oleh pria-pria tua yang notabene hanyalah sekumpulan gembel rendahan yang memiliki wajah buruk rupa dan bau menyengat layaknya kotoran babi. Ia sangat puas..! Pak Empet masih diam untuk sejenak sambil menatap layar TV majikannya yang masih menyala, sebelum akhirnya seluruh kesadarnnya telah kembali, ia lalu berdiri dan membenahi celananya kemudian berjalan menuju kamar majikannya dilantai 2. Ia sampai di depan pintunya lalu membukanya.
“hehehehe…. Masih pada loyo ya.. “ kata Pak Empet cengengesan sambil berjalan menghampiri mereka.
Pak Empet mengambil 2 botol miras yang tergeletak disana dan memegangi masing-masing ujungnya, lalu kemudian Pak Empet memukul-mukulkan kedua perut botol itu dengan kencang sambil berteriak-teriak
“bangun..! bangun..! bangun woi!! bangun!! Hahahaha…” Pak Empet terus berteriak sambil tertawa-tawa
Mendengar suara berisik di telinga mereka akhirnya ketiga bandot itu bangun juga, sementara Angel sepertinya tubuhnya masih belum merespon. Mereka bertiga kaget juga melihat seseorang masuk ke ruangan tempat mereka habis melakukan aksi pemerkosaan dan korbannya masih tergolek tak berdaya di samping Pet, gua pikir siapa!”
“iya nih ganggu aja, baru enak-enaknya mimpi masuk surga malah lu bangunin, sialan lu!
“hehehe.. semalem pestanya meriah banget ya.. ampe acak-acakan gini..” timpal Pak Empet cengengesan sambil mengedipkan matanya pada ketiga rekannya
Pak Supri menengok ke arah Angel yang masih tergolek lemah di sampingnya.
“huehehehe.. gundik lu emang TE O PE BE GE TE dah!” seru pak Giman sambil mengacungkan jempolnya ke arah Pak Empet dan menggeleng-nggelengkan kepalanya. “peju gua aja ampe kering gini.. hahahaha!!” lanjut pak Giman
“iya nih peju gua juga ampe diperes abis ama memeknya, kontol gua patah tulang kayanya, semaleman genjotin ni memek.. hahahaha!” timpal pak Waluyo sambil mengelusi bibir vagina Angel yang disana-sini terdapat bercak sperma ketiga pemerkosanya dan cairan cintanya serta darah vaginanya yang sudah mengering.
“bego lu! emang kontol ada tulangnya apa!” pak Supri menimpali pak Waluyo
“hehehehe.. ya kontol gua kan beda..” balas pak Waluyo cengengesan. Tangannya masih sibuk membelai vagina bidadari itu.
“ngomong-ngomong.. beruntung amat sih lu pet.. kerja ditempat beginian, bonusnya MANTABH! Hahahaha..” ujar pak Supri . “besok-besok kita boleh pinjem majikan lu lagi kan pet..? “
“ya gampanglah itu bisa diatur bos.. tapi kalo kalian pengen kenape nggak cari ndiri aja ? Hakahkahakhak…!!” jawab Pak Empet. gini aja.. suaminya gundik gua kan pulangnya masih seminggu lagi, Gimana kalo lu lu pade nginep disini ampe seminggu buat nemenin die, kasian kan memeknya kesepian, kalo kita ramein kan asyik! buahahahaha!”
“buwahahahahaha.. boleh juga tuh idenya bos, Gimana? Gimana lu yo?” timpal pak Giman
“kalo gua sih oke-oke aja, lha wong disediain memek amoy gratis gini kok nolak, sayang dong..hehehe” jawab pak Waluyo santai. Sementara tangannya kini sedang keluar-masuk di dalam rongga vagina Angel
“waduh Gimana yaa.. terus bengkel gua gimana dong? bini kalian kagak lu urusin?” jawab pak Supri bingung
“alah kalo masalah bini mah gampang, gua tinggal seminggu juga ga bakalan mampus kok.. yang penting ya ini nih.. hehehe..” balas pak Giman sambil tangannya mereih payudara kenyal Angel lalu meremasinya
“iya nyantai ajalah pri.. kita aja yang punya bini nyantai kok… serius lu ga mau nyoblosin ni memek lagi? lagian bengkel lu kaya gubuk gitu ga ada isinya siapa juga yang mau nyolong.. iya kan man?!” kata pak Waluyo dengan nada bertanya pada pak Giman
“iya.. santai aja bos kita pesta!” jawab pak Giman
“sekali-kali manjain kontol lah Pri.. nggak capek apa kontol lu njebol memek tengik mulu.. hahahaha..” pak Waluyo menimpali

Pak Supri masih terlihat kebingungan..
“iya Pri, gubuk kaya gitu mana ada yang mau masuk.. hahahaha.. piss bos.. gini, sekarang gua kan udah pegang seluruh duit tuh amoy, nah kalo kalo lu nemenin kita disini selama seminggu ada komisinya kok tenang aja.. tenang.. gua kasih 100 juta mau?” kata Pak Empet menggoda
“hah! Serius lu pet? Buat gua?” jawab pak Supri keheranan
“iya gampang.. duit segitu mah nggak ada apa-apanya, keciill..! hahahaha.. tapi bukan cuma buat lu, dibagi betiga sama mereka.. Gimana? Sama nanti dapet bonus CD sama kutangnya die nggak mau lu Pri??” Pak Empet kembali menggoda pak Supri
“wah gile lu pet.. ckckck.. kalo gitu okedeh gua ikut! Kita pesta memek amoy rame-rame! Yee!!” seru pak Supri semangat.
“wah.. tingkiu lah Pet, lu emang sohib kita yang paling mantap!!” pak Waluyo menimpali
“keh.keh..kehh…..” huahahaha.. asyikasyikasyik! Makan gratis! Memek gratis! bonus daleman sama uang pula! Hahaha..!” seru pak Giman kegirangan
“ehh..! tapi sepi nih kalo ngga ada minuman..” celoteh pak Waluyo
“ahh pikiran lu yok..! gampang lah ntu, ntar gua beliin! Yang paling mahal sekalian! Hahahaha…”
“BUWAHAHAHAHAHA….!!!!” Tawa mereka bertiga lepas dan memenuhi ruangan tempat mereka berada, senyum keji menyungging dimasing-masing wajah keempat bandot tengik itu. terbayang dalam otak mereka apa saja yang akan mereka lakukan pada tubuh wanita cantik itu selama seminggu ke depan. cerpensex.com Hal-hal yang diluar batas kemanusiaan pasti!
“moy bangun moy! Udah siang! bangun isepin kontol gua!” teriak pak Giman sambil menepuk-nepuk pipi Angel dengan keras.
Angel masih belum meresponnya. Tapi tiba-tiba tubuhnya mengejang pelan.. ternyata tubuhnya baru saja orgasme! Karena jari pak Waluyo terus mengoreki vaginanya sejak tadi, hanya sedikit saja cairan cintanya yang menyembur dari dalam rongga vaginanya. Mereka berempat tertawa-tawa melihat itu, terutama pak Waluyo yang telah membuatnya orgasme dalam kondisi Angel masih pingsan. Akhirnya Angel bangun juga, matanya terbuka setengahnya karna tubuhnya terasa masih sangat lemah tak bertenaga. Ia merasakan ngilu pada daerah selangkangannya terutama anusnya, juga pada wajahnya karena kemarin pak Waluyo membabi buta terus memukuli wajahnya hingga meninggalkan rasa sakit yang belum hilang seutuhnya. Ia juga merasakan perih pada dadanya terutama putingnya, mereka bertiga tak henti-hentinya mengenyoti dan menggigiti payudaranya semalaman dengan buas. Pandangan matanya masih belum jelas seutuhnya,.. tapi ia bisa melihat ketiga bandot yang telah menyiksanya semalam sedang mengelilingi tubuhnya dan tertawa-tawa liar, ia juga melihat Pak Empet yang kini telah bergabung dengan mereka. Ketakutan dan panik kembali menyelimuti pikiran Angel, entah penyiksaan macam apa lagi yang akan mereka lakukan pada tubuhnya setelah ini batin Angel khawatir. Ia hanya bisa pasrah di tengah keputus-asaannya.
“ehh non amoy udah bangun.. mmm atit ya memek ama silitnya..? aciannn…! Hahahahahaa” tawa pak Waluyo terbahak-bahak
“mmem..ma..maaf..tuan.. saya haus sekali, bolehkah saya minta makanan dan minuman ? saya mohon.. kasihani saya..” kata Angel dengan terbata

Sungguh naas sekali, peristiwa yang sangat memilukan.. dimana sang nyonya rumah yang harusnya berkuasa di istananya malah kini justru dialah yng mengemis-ngemis belas kasihan untuk mendapatkan sesuap makanan setelah semalaman tubuhnya jadi obyek pelampiasan nafsu binatang oleh para tamu tak diundang.
“lu mau pake bayar pake apa kalo kita kasih makan sama minum?” Tanya Pak Empet dengan wajah merendahkan
Angel gelagapan mendengar kalimat memuakan itu, dia kebingungan menjawabnya. Dia benar-benar merasa terhina dengan pertanyaan Pak Empet tersebut, dialah sang nyonya rumahnya! Dia yang seharusnya berkuasa atas istananya! Tapi kini keadaan itu malah telah terbalik dengan jongosnya, bahkan dia harus membayar untuk sesuap nasi yang dibelinya dengan uang jerih payah suaminya! Benar-benar menyedihkan.. bandot itu benar-benar sangat kejam dan tak berperikemanusiaan!
“ttt..ta..tapi kan..” desis Angel lirih. Ia bingung harus berkata apa untuk menjawab pertanyaan Pak Empet
“tapi apa?! Lu bisa nyervis kontol kita-kita nggak?”
“sa..saya..”
“bisa enggak!!” bentak Pak Empet dengan suara lantang. Melihat seorang pembantu sedang mengerjai majikannya yang cantik jelita membuat gairah ketiga pejantan itu membuncah, penis mereka kembali mengacung ingin segera mencari penuntasan.
“iya pak saya bisa..” jawab Angel lirih
“trus..?”
“mmmm saya… akan.. layani anda tuan…” balas Angel dengan ragu, terlihat jelas wajahnya semakin pucat karna takut
“mereka bertiga enggak?” tegas Pak Empet
“ba..baiklah tuan, saya akan layani anda dan teman-teman anda sampai puas tapi tolong beri saya makanan tuan…” jawab Angel terisak, pipinya mulai berlinangan air mata. Keempat pria tua itu kembali tertawa tawa terbahak saat mendengar jawaban-jawaban yang bernada pasrah dan kekalahan keluar dari bibir mungil Angel.
Setelah perundingan itu telah disepakati kedua belah pihak, Pak Empet lalu memberikan Angel makanan dan minuman sesuai kesepakatan mereka. Tak lupa Pak Empet kembali menyuruh Angel untuk meminum ketiga tablet obat yang diberikannya kemarin. Melihat kondisi Angel yang sudah sangat kepayahan, Pak Empet memutuskan untuk memberikan Angel pil penambah stamina untuk berhubungan intim, ia tak ingin Angel K.O duluan sebelum mereka selesai mempermainkan tubuhnya. Rakus sekali.. Angel sampai menghabiskan 2 piring nasi dengan ayam goreng sebagai lauknya dan 2 gelas susu hangat, selain itu ia juga sempat menghabiskan beberapa butir anggur. Tak biasanya ia makan sampai sebanyak ini. keempat bandot itupun tak kalah rakusnya, mereka melahap makanan yang dihidangkan Pak Empet dengan rakusnya, jarang sekali mereka bisa makan makanan enak seperti ini. mereka makan bersama-sama diruang makan rumah itu, terkadang mereka bergantian menyuapi Angel. setelah selesai, mereka kembali membopong tubuh mungil Angel karena Angel sudah tak mampu lagi untuk berjalan. Mereka membawanya kedalam kamar mandi kamar Angel, disana mereka memandikan Angel secara beramai-ramai sekaligus mereka juga membersihkan diri mereka sendiri. Mereka kembali melecehkan Angel dan meraba setiap jengkal tubuh Angel sesuka hati saat memandikannya, dan kembali air mata Angel  mengalir membasahi pipinya namun tersamarkan oleh desiran air shower yang menerpa tubuhnya sehingga tak ada satupun dari mereka yang melihatnya menangis atau mendengarnya menangis. Selesai memandikannya, mereka lalu menyuruh Angel untuk merias diri secukupnya. Saat itu selangkangan Angel sudah cukup membaik sehingga Angel bisa mencapai tempat duduk di depan meja riasnya tanpa bantuan keempat bandot itu, meskipun ia harus mengangkangkan kakinya dan sedikit menyeret sebelah kakinya saat berjalan yang tentu saja membuat keempat bandot itu terkekeh-kekeh melihatnya. Tak lupa, para bandot itu lalu menyuruhnya mengganti seprei ranjangnya yang sudah acak-acakan dengan yang baru, tentu saja Angel kesusahan melakukannya karena rasa ngilu masih menghantui selangkangannya, dan tentu saja keempat bandot itu kembali cengengesan saat melihatnya, itu menjadi hiburan tersendiri bagi mereka.

Baru setelah itu Pak Empet menarik tubuh Angel kemudian membaringkannya di ranjang besar itu lalu ketiga rekannya mengikutinya mengelilingi tubuh wanita cantik yang sudah pasrah itu. lalu mereka mulai bergiliran menjamah setiap jengkal bagian tubuh Angel dengan buasnya, mereka memainkan tubuh Angel dengan sepuas hati sebelum akhirnya penis mereka mulai bergiliran menjejali setiap lubang ditubuh Angel yang muat dijejali penis mereka. Mereka membolak-balik tubuh Angel seenaknya, meraba, meremas dan menjilati setiap lekuknya sesuka hati mereka tanpa ampun. Seharian penuh mereka berempat bermain dengan tubuh putih mulus Angel, mereka juga terus melecehkan Angel dengan ucapan-ucapan kotor mereka dan hinaan mereka sehingga membuat mental Angel semakin hancur, kemarin hancur menjadi batuan kecil sekarang hancur lebur menjadi debu yang bisa dengan mudah diterbangkan oleh angin. Pak Empet dan pak Waluyo juga sempat keluar rumah untuk membeli minuman keras dengan kadar alkohol yang lebih tinggi dan lebih mahal dari yang pak Waluyo dkk bawa kemarin, tentu saja untuk mereka minum dan juga untuk dijejalkan dalam mulut Angel. Mereka juga menyempatkan untuk membeli beberapa bahan makanan maupun makanan siap saji serta obat kuat untuk mereka berempat dan juga untuk Angel agar mereka bisa memakai tubuh Angel sepanjang hari begitu juga sebaliknya Angel akan bisa melayani hasrat binatang mereka sepanjang hari. Begitu juga dengan 6 hari ke  depannya, mereka terus menerus menggarap tubuh Angel tanpa membiarkannya untuk beristirahat kecuali saat makan! Mereka berempat selalu memandikan tubuh Angel setiap paginya dan di saat yang bersamaan mereka juga tetap mengerjai tubuhnya. Mereka menjadikan setiap lubang ditubuh Angel sebagai tempat pembuangan bagi sperma busuk mereka, bahkan pak Waluyo dan pak Giman pernah dengan iseng menyemprotkan sperma kental mereka ke dalam lubang hidung dan telinga Angel! telinga Angel langsung berdengung seperti saat telinga manusia pada umumnya saat kemasukan air, bedanya ini ‘sedikit’ kental. ia sampai harus bersusah payah untuk mengeluarkannya. Setiap penis salah satu dari mereka telah menyemburkan pejunya di dalam vagina Angel, penis lain segera menggantikannya! Seolah mereka tak ingin membiarkan liang vagina Angel bebas dari penis mereka walau hanya untuk sesaat! Terkadang mereka juga menjejalkan penis mereka secara bersamaan kedalam ketiga lubang Angel, vagina, anus dan mulutnya! Angel benar-benar pasrah saja diperlakukan seperti itu, tak ada keberanian atau kesempatan untuk melawan mereka.. tak akan.. selama 7 hari itu pula Edwin terus mencoba menghubungi ponsel Angel 2-3 kali dalam sehari, dan Pak Empet membiarkan Angel mengangkat telfon itu agar Edwin tidak merasa curiga. 7 hari telah berlalu, pagi itu pak Supri dan kedua temannya, pak Waluyo dan pak Giman sudah beres-beres dan membersihkan diri, mereka tidak mengenakan pakaian lusuh seperti yang mereka pakai saat pertama kali masuk ke rumah Angel, mereka telah membuangnya di tempat sampah. Mereka mengenakan pakaian yang mereka curi dari dalam lemari Edwin. Mereka merasa sedikit lebih berkelas saat memakai pakaian mahal itu. sementara Angel masih tergolek pingsan di ranjangnya yang kondisinya tak jauh beda dengan kondisi pemiliknya yang saat ini masih tergolek tak berdaya diatasnya, acak-acakan, kotor dan ‘basah’. Pak Empetlah yang menyuruh mereka untuk segera beres-beres karena majikannya akan segera pulang dari luar negeri beberapa jam lagi. memang masih cukup lama, tapi tentu saja Pak Empet perlu waktu untuk kembali merapikan rumah majikannya tersebut dan memulihkan kondisi Angel, istri majikannya. Pak Empet memberikan mereka sebuah koper berisi uang senilai sekitar seratus juta rupiah seperti yang dijanjikannya satu minggu yang lalu saat mereka telah sampai di depan gubuk bengkel milik pak Supri .. rupanya Pak Empet telah sampai mengantarkan mereka pulang ketempat itu, mata pak Supri , pak Waluyo dan pak Giman nanar begitu melihat uang sebanyak itu dihadapan mereka, belum pernah sebelumnya mereka memiliki bahkan hanya sekedar melihat sedekat ini uang sebanyak itu, mereka terlihat sangat bahagia sekali dengan kebaikan Pak Empet pada mereka.

Baca JUga Cerita Sex Gadis Lugu

“wah.. makasih banget lho pet, lu emang teman kite yang paling baik.. udah ngasih nginep dirumah mewah gratis, makan enak gratis, pakaian mahal gratis, terus ini juga uang sebanyak ini.. hehehe.. tapi yang paling muantep ya memek gundik lu itu pet.. hahahaha!!” kata pak Supri cekikikan
“iya bener lu Pri, salut dah gua ma lu! kalo besok-besok lu ada masalah bilang aja ma kita.. pasti kita bantu deh..! iya kan…!” timpal pak Waluyo
“yoi..” pak Giman dan pak Supri menjawab bersamaan.
“tapi kapan-kapan mampir lagi boleh dong Pet, maklum nih kontol gua ga bisa jauh-jauh dari meki majikan lu.. hehhehee..” terang pak Giman
“hahahaha.. gampang deh itu semua bisa diatur.. ntar gua bilangin deh sama die kalo kalian pengen ‘main’ bareng lagi.. hehehehe,,”
Mereka masih terus berbincang beberapa saat sampai akhirnya Pak Empet memutuskan untuk segera kembali pulang ke rumah majikannya.
“gua duluan ya bro, kapan-kapan gua undang lagi deh kalo majikan gua mau ngadain pesta.. hehehehe…” kata Pak Empet mengucap perpisahan pada teman-teman barunya sambil menginjak gas mobil mewah majikannya dan bergegas pergi dari tempat itu.
“yoi! ati-ati! Tingkiu ya bro! titip salam buat gundik lu ya!! muaacchhhhh!! Hehehe” balas pak Supri sambil tersenyum puas.
Mereka bertiga lalu berjalan masuk ke dalam gubuk itu kemudian mendiskusikan pembagian uang itu atau bagaimana mereka akan menggunakannya.

“teet..teeett…” suara bel rumah Angel berbunyi nyaring.
Rupanya Edwin telah sampai rumahnya dengan menumpang taxi.. ia sengaja tidak memberitahukan waktu tibanya di rumah kepada Angel karena ia ingin membuat kejutan untuk istri cantiknya. Angel segera bergegas mengayuh kursi rodanya menuju pintu utama rumahnya sambil mengira-ngira siapa tamunya.. mungkinkah itu suaminya?? Batin Angel dalam hati..Angel menggunakan kursi roda?? Ya! akibat ulah pembantu dan ketiga tamu tak diundangnya beberapa hari kemarin pada kedua lubang di selangkangannya membuatnya sudah tak bisa berdiri lagi.. mungkin satu dua hari, dan setelah itu Angel akan mampu berjalan lagi namun tidak setegak biasanya. Oleh karna itu Pak Empet mempunyai ide untuk memberikannya kursi roda dan menyuruh Angel berpura-pura kakinya sedang sakit sehingga Edwin tidak perlu curiga. Lagipula dengan begitu Edwin akan merasa simpatik pada istrinya dan tidak akan meminta ‘jatahnya’ sehingga ia tidak perlu terkejut melihat cupangan dan bekas gigitan di sekujur tubuhnya saat melihat tubuh istrinya dalam keadaan telanjang, paling tidak ia hanya bisa melihat bekas cupangan yang ditinggalkan para ‘eksekutor’ istrinya kemarin pada bagian leher nya saja.. dan Angel sudah menyiapkan alasan untuk itu.. mungkin gatal-gatal atau apalah.. alasan itu akan dapat membuat Angel bertahan berhari-hari tanpa harus melayani suaminya sehingga ia mempunyai cukup waktu untuk mengembalikan kondisi tubuhnya seperti semula dan mungkin juga mentalnya… ya.. walaupun tidak akan seutuhnya lagi tapi paling tidak ia masih akan bisa ceria di depan suaminya. Angel membukakan pintunya, ia terkejut bercampur bahagia saat melihat suaminya yang berdiri di depannya, Edwin tidak sendiri, turut bersamanya Erline, adik perempuannya yang pindah kerja ke kota ini, sehingga ia akan menginap selama beberapa hari hingga menemukan kost dekat tempat kerjanya yang cocok. Angel merasa terharu.. air matanya mulai berlinangan di sekitar pipi mulusnya.  Sementara itu tentu saja suami dan adik iparnya kaget melihat kondisinya duduk di atas kursi roda, namun akhirnya mereka mengerti setelah Angel menjelaskannya. Ia lalu memeluk tubuh istrinya lembut, dia membisikan kata-kata rayuan betapa rindunya dengan istrinya yang cantik jelita itu. mereka terlihat sangat mesra.. mereka berpelukan dengan sangat erat saling melepas rindu layaknya sepasang kekasih yang telah berpisah untuk waktu yang sangat lama sampai Erline diam-diam ke toilet untuk membiarkan mereka berduaan. Sementara itu sesosok manusia bertubuh gempal berkulit hitam legam memperhatikan mereka tak jauh dari tempat mereka.. ia terkekeh melihat kejadian itu.. senyum licik menyungging lebar di wajahnya.. ya.. dialah Pak Empet.
“Hehehe…adik iparnya ternyata…bening juga tuh…hehehehe….” pikirnya dalam hati, entah apalagi yang ia rencanakan pada majikan cantiknya selanjutnya juga pada adik iparnya yang tidak kalah cantik itu.– Cerita Sex Indonesia ; Cerita Sex Panas ; Cerita Sex ; Cerita Panas Indonesia.