CerpenSex

Cerpen sex versi Indonesia

Cerita Cinta Di Butik

Comments Off on Cerita Cinta Di Butik

Cerpen Sex Cerita Cinta Di Butik

Cerpensex | “Sampai jam brapa kamu di butik?
“Aku sih suka-suka. Kalau lagi pengen tutup sore ya sore, kalo malam ya malam. Kan aku ga punya pegawai.
Kenapa emang?”
“Ntar aku mampir kesana ya abis jemput sekolah anakku”
“Ooooo.. Ok deh. Aku tunggu ya” BBM singkat dari Bunga pagi itu.
Hmmmm..tumben pagi-pagi BBM. Biasanya kami mulai BBM-an menjelang makan siang. Yah, setidaknya sehabis
dia jemput anaknya pulang sekolah. Entahlah.. Aku ga mau mikirin lama-lama. Lagian aku juga masih banyak
kerjaan settingan yang udah tiga hari mengendap di folder kerjaan di komputerku. Target beres sore ini.
Istri masih dirumah orang tuanya.

Baru lima hari, tapi semalam telpon, katanya bakal pulang lebih lama. Yang tadinya wacana cuma dua minggu
kayanya bisa sebulan. Wah, bisa-bisa kelaparan terus nih kalo ga ada yang bikin sarapan.. Udah jam 11
nih. Perut mulai lapar. Biasa berangkat ga pake sarapan untuk sementara. Mana Bunga belom dateng pula.
Katanya mau main ke butik. Mau nitip bawa makanan sekalian maksudku.

“Hey, jadi ke butik aku ka? Aku nitip bawain nasi padang yang biasa ya..” Lama ga ada balasan dari Bunga.

Ga biasanya dia lama balas BBM dari aku kalo hari kerja. Soalnya kan suaminya juga kerja. Pikiranku mulai
ga bisa konsen kerja. Rasa lapar udah ngalahin semangat kerja. Mata ini rasanya udah berat banget dari
pagi didepan layar laptop. Sambil nge-save settingan, iseng aku buka- buka folder bokep dari Hendi
temanku kemarin. Kali aja bisa bikin santai mata. Ah, sial, kayanya emang mesti beli sendiri nih..

Tapi baru aja aku mau keluar buat beli makanan ada Risma datang. Dia emang cukup sering main ke butik
aku. Sejak beres PKL di butik aku dia masih suka main kesini. Anak SMA ini cukup cantik lah. Aku yang
tingginya 172cm, anak ini tinginya pas banget se-pundak aku. Cerewet sih jelas, maklum, ABG sekarang mah
selalu ada aja topik bahasan.

Baca JUga Cerita Sex Lain nya di CeritasexTerbaru.Net

“Mau kemana Om?”
“Eh kamu… mau beli makan nih. Laper, tadi ga sarapan soalnya”
“Emangnya Bunda belom pulang ya? Sini Cima aja yang beliin. Pengen makan pake apaan gitu?”
“Ga usah Ma, Om aja yang beli. Kasian kamu kan baru nyampe. Om nitip dulu aja butiknya ya. Bentar doang
kok, beli nasi padang disebrang sana”
“Ya udah deh. Cima yang nunggu butik ya. Mau lama juga ga masalah kok Om. Cima udah hapal kok harganya”
sambil nyimpen tas punggungnya di meja kasir” Aku langsung nyeberang jalan.

Iklan Sponsor :

Emang ga jauh sih buat beli makanan. Cuma bukan masalh dekatnya. aku ni seringnya males kalo mesti
nyeberang jalan. Soalnya tau sendiri lah yang naik motor jaman sekarang kaya gimana. Pas lagi nunggu
pesenanku dimeja, tau-tau aku inget ! Sial, film yang tadi aku tonton belom sempet aku matiin. Mana
sempet, lah tadinya emang niat cuma beli makan terus balik lagi ke butik. Mana aku tau kalo Risma bakal
dateng. Wah kacau nih. Aku langsung ke pelayan, cerpensex.com minta pesenanku tadi dibungkus aja. Harus cept-cepet nih.
Ga enak kalo sampe ketauan anak SMA kalo aku punya koleksi film bokep dilaptop.

Iklan Sponsor :

Bukan apa-apa, soalnya Risma ini anaknya baik. Dia pake kerudung, selalu bersikap ramah ke semua orang.
Bahkan setelah selesai dia PKL di butik-ku kadang ada aja pelanggan yang nanyain dia.. Beres pesenanku
dibungkus aku langsung bergegas balik ke butik.

Kunjungi JUga CeritaSexHot.Org

“Om, cepet amat…”
“Iya nih, dibungkus aja. Males makan disana, penuh soalnya” aku sambil ngelirik ke arah komputer dimeja
kerjaku disamping meja kasir.

Hmm… Posisinya berubah. Tadi kayanya aku buka laptop menghadap meja, lah sekarang kok jadi nyamping ya?
Aku lirik ke arah Risma, dia lagi asik beresin letak baju-baju yang dipajang. Wajahnya kaya yang ga ada
apa-apa gitu. Wah, jangan-jangan dia udah liat lagi… Aku mau tanya nanti malah aku yang malu jadinya. Ah,
masa bodoh lah, toh Risma udah gede.. Ga lama sebuah mobil masuk dipelataran parkir.

“Siapa tuh Ma? Coba liat dong..” Sambil nengok ke jendela
“Ga tau Om, belom pernah liat. Perempuan sih… Temen Om?”
“Ooo.. iya kayanya. Suruh masuk dulu deh Ma. Nanggung nih belom kelar makannya” Bener aja, ternyata
emang Bunga.

Hhhhh…. cantik banget dia. Kaos putih tanpa lengan, celana jeans hitam panjang, rambut berombak panjang
sampai ke siku tangan. Beneran deh, aku sampe berenti ngunyah makan sejenak.

“Hey, sori ya aku ga bales BBM kamu, aku tadi lagi dijalan, BB aku di tas soalnya. Barusan banget aku
baru buka. Udah beli sendiri ya makannya… Soriiii…” sambil senyum manis.. Hadooohhh…

Aku mana sanggup kalo disogok sama senyuman macam gitu..

“Iya ga apa-apa kok. Yuk ke atas. Ga enak ngobrol disini. Lagian aku juga belom beres makan. Ga pantes
aja kalo diliat pembeli..”
“Ma, nitip dulu ya. Kalo ada Si Danang nanti suruh nunggu bentar, Om lagi ada tamu dulu diatas”
“Siap Om..” sambil senyum..

Iklan Sponsor :

Ini anak dipikir-pikir makin cantik juga lama-lama. Kerudung biru tua, kaos putih, cadigan biru, celana
jeans biru tua. Hhh…. aku taksir payudaranya mungkin antara 33A. Gemesin juga lama-lama.. Bunga berjalan
ke tangga duluan, aku menyusul dibelakangnya sambil bawa bungkusan nasi oadang yang baru saja aku buka.
Laparnya udah ga nahan banget soalnya.

“Beli dimana barusan? Sori ya..”
“Disebrang sana. Enak loh. Kamu udah makan? Kalo belum aku bisa minta tolong Risma beliin buat kamu”
“Ga ah. Berdua aja sama kamu. Aku ga laper banget kok sayang” Akhirnya kami makan sebungkus berdua.

Katanya sih ga laper amat, tapi aku lihat Bunga makannya lahap banget. Ah, jaim aja kayanya bilang ga
laper mah. Aku jadi ngalah deh. Aku biarin Bunga makan lebih banyak dari aku. Selesai makan aku cuci
tangan lalu duduk di sofa depan jendela teras atas. cerpensex.com Ini emang spot favoritku kalo lagi pengen santai di
butik. Soalnya ga menghadap ke halaman depan butik, tapi menghadap ke halaman belakang. Kebetulan
dibelakang butik emang lahan persawahan. Ga luas sih, cuma ada 8 petak sawah. Tapi lumayan lah, di tengah
kota masih ada lahan sawah kan jarang banget.

Lagi asik mandangin sawah dari balik jendela teras, tiba- tiba Bunga merangkul aku dari belakang. Hhhh……
harum rambutnya masih aja sama seperti waktu dia masih jadi pacarku jaman SMA dulu.

“Itu yang dibawah pegawai kamu?”
“Siapa? Risma? Bukan.. dia anak SMA yang pernah PKL disini. Beres PKL dia katanya masih pengen bantu-
bantu disini.

Pengen cari pengalaman kerja katanya. Yah, kadang kalo ada rizki lebih ya aku kasih dia upah. Lumayan
lah, dia udah ga punya ayah soalnya.”
“Anaknya cantik juga ya. Manis. Pantesan kamu betah lama di butik..” sambil berpindah tiduran di
pangkuanku.

Reflek aku belai rambutnya yang panjang, tebal dan berombak. Aku menatapi wajah Bunga yang putih bersih.
Bekas luka di dagunya membuatnya semakin seksi.

“Heh, kok diem aja..”
“Hehehe… biasa aja. Yang bikin betah di butik tu kamu. Bukan dia..”
“Lah, kok aku? Kan aku ga di butik….”
“Kalo kamu ga di butik kan akunya bisa suruh kamu kesini. Masa iya aku suruh kamu kerumah”
“Hmmm…bisa aja kamu” Kemudian hening.. Rupanya diluar sana hujan mulai turun.

Kami berdua memandang keluar balkon teras. Dingin mulai terasa, karena perlahan Bunga semakin meringkuk
tidur di pangkuanku. Perlahan aku mulai bergerilya. Perlahan tanganku menyelinap kedalam kaosnya dan
melepaskan pengait bra-nya. Tak butuh waktu lama untukku melepaskan bra dari tubuhnya. Sekarang Bunga
hanya mengenakan kaos tanpa bra yang menahan payudaranya.

“Mulai deh..nakal…”
“Ih kok nyalahin aku..salahin hujannya dong…” aku terus meremas lembut payudaranya sambil memainkan
putingnya sesekali.

Semakin lama aku bisa rasakan payudaranya mulai mengencang.

“Ga adil ini mah.. sini” Bunga beranjak dari pangkuanku, lalu melepaskan celana jeans serta celana
dalamku.. “Oo..jadi ini yang disebut adil? Sini..” aku suruhh Bunga berdiri, lalu aku meraba pantatnya
yang kencang kemudian melepas celana jeans serta celana dalamnya.
“Ini baru adil..” Aku pangku Bunga, menghadap kedepan, kearah balkon.Cerpen Sex

Bunga bersandar padaku, berdua memandangi hujan diluar. Hening.. cuma ada suara gemericik air hujan
diluar sana. Tanganku masuk kedalam kaosnya dan meraih kedua payudaranya lalu aku peluk Bunga dari
belakang. Perlahan Bunga menggoyangkan pinggulnya.

Sumpah, kontiku langsung bangun seketika. Sungguh goyangan yang lembut dari pantat yang masih cukup
padat. Semakin kencang Bunga menggoyangkan pinggunya, aku semakin merasakan pangkuanku semakin basah.
Suara becek semakin terdengar. Semakin gencar aku meremas payudaranya juga meraba perut langsingnya,
terus turun ke bagian klitorisnya yang saat ini sudah basah kuyub. Aku merasakan sekali betapa licin
mulut vaginanya menggesek-gesek kontiku.

“Sayang….hhhhhh…… ssssshhhhhhhh…. sayaaaaangg….. Aaahhhhh…..” Sontak aku membungkam mulut Bunga ketika
suaranya semakin keras menahan birahi.

Aku khawatir suaranya kedengeran dibawah.

“Sssssshhhhhhhh…. berisik amat..” aku lumat bibir ranum yang terus mendesah.

Rambutnya semakin acak-acakan setengah basah leh keringat. Perlahan Bunga memegang kontiku dan
mengarahkanya ke liang vaginanya…..dan….

“Aaaaaaahhhhhhhhhhhh…….. ……..” Sial…kenceng amat suaranya.

Reflek aku langsung kembali bungkam mulut Bunga. Lalu kami diam. Kami diam beberapa saat, saling pandang.
Ruangan kembali hening.. Sesaat kemudian kami tertawa cekikikan..

“Kekencengan ya?”
“Ya iya lah… Gila. Kamu hebat banget sayang..” aku lumat bibirnya lagi..

Sumpah, suara Bunga baru aja tadi lumayan kenceng banget. Tapi setelah nunggu beberapa saat, ternyata ga
ada tanda-tanda Risma denger suara barusan. Malu banget kalo sampe Risma denger terus naik keatas. Bisa
kacau semuanya. Bunga lalu tiba-tiba berdiri kemudian tiduran di sofa.

“Siniii……” sambil mengangkang lebar..

Tersenyum..aku langsung atur posisi. Aku masukkan kontiku ke vagina yang sudah sudah mandi air liur
birahi didepanku. Perlahan aku dorong..sedikit…sedikit… hingga akhirnya amblas semua kedalam vagina yang
merah ranum. Aku benar-benar menikmati bagaimana konti ini dilumat habis oleh vagina yang masih rapat
ini. Wajah Bunga aku lihat sangat menikmati setiap sodokanku. Merem melek sambil sesekali menggenggam
erat bagian sisi sofa dengan erat sebelum sedetik kemudian aku rasakan vaginanya semakin becek… Hmm.. dia
udah keluar duluan ternyata…

Aku peluk erat tubuhnya yang mengejang. Kakinya melingkar dipinggangku.. Untuk sekian detik aku terus
menahan tekanan kontiku. Aku ingin Bunga benar-benar menghabiskan semua birahinya..

“Gimana sayang..? Sekarang giliranku ya” bisikku ditelinganya..Cerpen Sex

Masih lemas, Bunga mengangguk sebagai isyarat setuju.. Masih diposisi yang sama, aku kembali meningkatkan
ritme sodokanku.

Hanya saja kali ini aku minta Bunga untuk menahan kedua kakinya menggunakan tangannya supaya aku bisa
menyodoknya dengan bebas tanpa harus memegangi kakinya.. Ya ampun.. Buatku, ini sungguh posisi yang ga
bakal ada yang bisa bertahan lama. Bunga menahan kakinya, kontan vaginanya jelas banget tanpa pertahanan.
Ditambah lagi wajah Bunga yang udah penuh nafsu, merem melek merintih nahan nikmat.

Aku rasa aku ga bakalan sanggup bertahan lama diposisi ini.. Semakin lama aku terus meningkatkan
intensitas sodokanku.. bunyi berdecak semakin lama semakin menambah gairahku. Baru beberapa menit setelah
orgasme Bunga tadi, lagi-lagi aku merasakan jepitan yang sangat pada kontiku, diikuti suara melenguh dari
Bunga..

“Aaaaaahhhhhhhhh….. ssssshhhhhhh….oooohhhhh. ..hhhhhhhh….” rintihan panjang kali ini benar-benar menjebol
pertahananku.

Aku percepat sodokanku sambil mandangin wajah Bunga yang masih menikmati orgasmenya. Semakin licin saja
vagina perempuan cantik ini.. Sedetik kemudian aku udah ga tahan. Kenikmatan ini sudah pada puncaknya.
Aku remas paha Bunga yang mulus itu, sebagai aba-aba pada Bunga..

“Iyaaaa… iyaaa saayyaaaang… aaaahhhhhhh…. daleemm aaajaaa…..hhhhhhhh…. aaaaaaaahhhhhhhhhh…” Bunga
mengangguk tanda setuju..
“Aaaaahhhh……. eeeeesssshhhhh…….haaaaa. ….” Entah berapa kali kontiku ini menyemburkan banyak sekali peju
kedalam vaginanya.

Hampir tak ada sedikitpun peju yang keluar dari vagina yang sekarang tengah basah kuyup oleh birahi.
Sungguh sensasi yang sangat membawa ubun-ubun ini terbang ke angkasa.. Setelah beberapa saat aku mulai
lemas dan merebahkan diri pada Bunga yang masih merem melek, mengatur napas. Aku merebahkan diri di
payudaranya yang masih kencang. Puting merah muda meranum itu masih menjulang tinggi, tegak, seperti
masih merindu untuk dibelai. Sambil aku mainkan putingnya, aku lalu melumat bibirnya yang sedari tadi
digigitnya.

Tangannya meremas rambutku dengan buas… Beberapa menit kami saling mencium dan meraba setiap kujur tubuh
yang basah peluh birahi. Perlahan Bunga mulai teratur napasnya. Kemudian saling pandang. Masih dengan
posisi yang sama.. Aku nikmati setiap detail wajahnya. Sungguh cantik. Ingin rasanya aku terus bersama
dengannya. Dia masih dan selalu jadi wanita yang aku cintai, meski kondisi dan waktu menjadi penghalang
kami berdua..

“Aku cinta kamu sayang…” aku berbisik ke telinganya, lalu mencium keningnya.

Bunga hanya tersenyum, lalu memeluk erat tubuhku yang masih menindih tubuh bugilnya diatas sofa..

“Om, ni ada kiriman barang. Mau disimpen dimana?!” Teriakan Risma dibawah membuyarkan momen indah kami.

Sekejap aku hampir saja lupa bahwa ada orang lain di butik.

“Iya, simpen dibawah meja kasir dulu aja. Bentar kesana!!” Jawabku Aku dan Bunga kembali saling pandang
beberapa saat..lalu cekikikan tertawa..
“Tuh, pelajar kesayangan kamu manggil tuh”
“Iya deh iya..aku kebawah dulu” aku cium kembali keningnya sambil mencabut kontiku yang mulai melemas.

Aku dan Bunga ke kamar mandi bersama. Cuci muka, membersihkan diri, berpakaian lallu aku duluan turun
kebawah. Dibawah aku lihat Risma lagi asik didepan laptopku. Tanpatau apa yang baru aja terjadi diatas.
Biarlah. Jangan sampe tau malahan. Bisa rame nanti. Ga lama Bunga turun..

Baca Juga Cerita Sex Si Anak Jalanan

“Aku pulang ya, nanti deh kapan-kapan aku kesini lagi. Mau ambil pesenan kue buat arisan besok soalnya”
“Oh gitu, oke deh. Sori ya ga ada apa-apa.. ntar kalo kesini kasi kabar dong, jad aku kan bisa sediain
apaan kek buat nemenin ngobrol” Aku anter Bunga ke mobil.
“Makasih ya sayang.. aku tunggu banget kammu kesini lagi ya” Sambil senyum
“aku pasti kesini lagi. Kangeenn…” Mobil keluar dari pelataran parkir lalu menghilang ditengah lalu-
lintas jalan..

Aku masuk kembali kedalam butik

“Itu tadi siapa Om, kok kaya akrab banget..”
“Siapa? Yang tadi? Dia itu tadi temen SMA dulu..”
“Ooo.. pantesan.. Orangnya cantik ya Om” Aku cuma senyum dan langsung menuju ke atas.

Bunga memang perempuan paling cantik untukku..– Cerita Sex Indonesia ; Cerita Sex Panas ; Cerita Bokep ; Cerita Sex ; Cerita Hot ; Cerita Panas Indonesia ; Cerita Dewasa ; Cerita Seks, Cerita Hot Terbaru.