CerpenSex

Cerpen sex versi Indonesia

Dahlia Hitam 2

Comments Off on Dahlia Hitam 2

Cerpensex | Setelah resmi menjadi pacar rakha meskipun hanya sebatas pacar imitasi atau bo’ongan, aku mulai mendapat kan banyak sekali camilan yang di beliin oleh ketan. Ketan jelek juga gue tindas dengan mengetikkan tugas kantor yang bejibun, karena perusahaan tempat ku bekerja sedang berusaha keras memenangkan mega tender dari investor luar, yang sangat besar profit nya, yang akan di dapat jika perusahaan ku berhasil memenangi mega tender tersebut. Seperti maha ratu yang di cintai oleh rakyat nya, aku tinggal tunjuk sana tunjuk sini, perintah sana perintah sini kepada ketan untuk menyelesaikan semua pekerjaan kantor ku.

Baca Cerita Sebelumnya di Dahlia Hitam 1

Hey tuyul tengik!! Gimana niih rasanya selama di tindas dan dianiaya oleh seorang ratu yang anggun dan menawan ini?? mengasyikKan bukaannn??? Heheheheeeee . . .

Sambil ngemil kacang mede dan sesekali minum teh kotak, aku menghisap rokok dengan santai mengawasi kerja makhluk jahanam yang sekarang begitu patuh kepada maha ratu sarah pradipta.

Ooohhhh indah nya hidup inii.. ajiibbbb dahh!!!!

Cerpen Sex Dahlia Hitam 2

“Niih jatah preman..” begitu kata nya setiap kali memberikan kacang mede, coklat, cookies, kue nastar sama teh kotak atau pun susu kotak pada ku. Emang ada yaa susu kotak? Hihihiii . . .

Aku pun menerima pemberian ketan dengan wajah dingin dan sorot mata tajam. Seperti seorang boss mafia akan menghukum anak buah nya yang telah berbuat kesalahan.

Lumayan juga seeh makanan makanan ringan itu untuk di camil, sembari nyelesein tugas tugas kantor. Apalagi waktu akhir bulan yang super duper sibuk.

Di tambah dengan ada nya auditor independent yang selalu memantau ‘kesehatan’ perusahaan, tempat di mana aku kerja untuk meng kristalisasi keringat yang wangi ini biar jadi berlian mahal. Hihihiii.. lebay bangeeetttsssss….

Untuk rakha, dia juga mengambil keuntungan selama pacaran dengan ku.

Kemana mana selalu mengajak ku untuk nganterin dan nemenin dia, terutama untuk hari jum’at, sabtu, juga minggu. Cape juga seeh sebener nya. Tapi seperti kaya simbiosis mutualisme. Di saat aku bete dengan urusan kantor, tiba tiba aja ketan ngajakin aku jalan. Lumayan lah bisa ngilangin penat. Setiap maen bola, rakha selalu minta di temenin. Biar di kira temen temennya kami adalah pasangan yang romantis dan harmonis tanpa ada kekerasan dalam berpacaran. Padahal seeh, Cuma akal akalan dia nya aja biar di bawain tuuh tas, berikut sepatu bola juga kaos kaki nya yang bau nya bisa untuk membius jutaan tikus. Nemenin dia maen PS adalah kegiatan rutin setiap malam.

Dan konyol nya, aku harus selalu mengalah buat dia. “Elu kan lebih tua dari gua yaanggg, jadi wajar dong kalo lu kudu ngalah!!”, “Masak gua main winning eleven kalah 5-0?? Yang bener aja neeh. Elu ngalah dong yaaanggg..???” selalu saja begitu kata yang keluar dari mulut nya. Kekanak kanakan dan selalu merajuk manja. Iihhh sebel deech . .

Kalo aku jadi ketan, udah aku loakin tuuh PS. Memalukan sekaleeee gitu loch . . . .

Apalagi kalo pas aku pake hotpants mini sama kaos rumahan longgar dengan lubang lengan yang rada lebar, udah pasti dinding luar buah payudara yang selalu aku rawat dengan telaten biar tetep kenceng dan biar puting nya tetep berwarna kemerahan itu, menjadi sasaran tatap mata nya ketika aku sesekali menaikkan tangan ku keatas untuk membenahi letak rambut ku.

Udah gitu, si ketan pura pura nutupin selangkangannya dengan bantal biar ga terlihat oleh ku, kalo sebener nya kontie imut yang dia punya tuuh udah ngaceng minta di sepongin.. hihihihiii . . .

Liat siaran langsung liga spanyol juga wajib aku temenin. Padahal kan liga spanyol kalo maen pasti tengah malem, jadi harus ikut ikutan begadang.. Fyuuhhh!!

Tapi pagi nya, bubur ayam special telah tersaji diatas meja kerja ku. Makaciih tan, lu ternyata baik deeh orang nya, meski tampang lu tuuh perlu di permak ulang..

Main billyard pun, aku kudu jadi sparing partner nya. Untung nya dulu waktu masa kuliah, aku udah sering main billyard sama temen temen se geng, jadi cukup ampuh juga melawan si ketan ini. Juga harus ngawal dia belanja. Aku heran banget sama ni makhluk jahanam, dia suka banget shopping ngalahin inge atau dina sekalipun.

“Nyamm.. nyam. kriuukK.. kriukK.. Nyaamm!!” suara wafer terdengar berisik terkunyah oleh mulut nya yang terkadang comel banget.
“Kemana lagi neeh taann, gue capek banget dari tadi ngikutin elu mulu. Kaki gue pegel, mana gue harus bawa tas isi belanjaan lu.. Huuh!!” protes ku sambit

cemberut seraya menatap kearah ketan yang mulut nya belepotan terkena remahan dari wafer yang terus aja di lahab nya. Aku mengibas kibas kan telapak tangan kearah wajah tanda kegerahan.

Sedang tanktop ungu ketat yang setia membungkus erat tubuh seksi seorang ratu yang berkulit putih ini, sedikit terlihat basah oleh titik titik keringat yang terbentuk di daerah belahan dada dan bagian punggung. Pangkal buah toked yang selama ini aku bangga bangga kan terlihat mengkilat. Hmm.. Sangat mengundang lidah lidah genit untuk segera menguas dan merasakan kelembutan kulit yang membungkus daging kenyal itu, yang senantiasa mengacung kencang tanpa keliatan kendor sedikit pun.

“Hehehe, tenang aja nenek peyang. Berhubung gua haus setelah makan wafer, kaya nya enak neeh kalo kita ngopi ngopi dulu..” sahut ketan sambil melirik ke counter original espresso yang terkenal mahal harga nya.
“Elu mo ngopi di situ, tan? Waah bisa miskin papa dong gue, kalo lu porotin terus..”

Hari ini si ketan bilang kelupaan bawa dompet, jadi terpaksa deeh gue yang traktir. Tapi awas yaa kalo ga lu ganti semua duit yang udah gue keluarin.

“Ooo, jadi lu pengen gua bikin miskin papa gitu yaa? Siapa takuut, weekz!! Lagian yaa, lu kan baru jajanin gua sekitar cepek aja peyangg sayanggg.. lagak lu udah uring uringan kaya kecopetan..”

Gyaaaaghhh!!!! Parah banget ni curut, ngomong seenak nya aja tanpa rasa salah. Gue sate gosong gosong, benge’ lu!!!!!
Belum kelar kami saling ngeyel, tiba tiba….

“Peyyaanggg, Cepeett tampar gua!! Cepet yangg! buruan tampar, cepet!!!” pekik lirih ketan sedikit ngotot.
“Kenapa gue musti tampar elu??”
“Itu ada nesta melihat kita, dan sedang berjalan kemari. Maka nya elu cepet tampar gua, biar gua terlihat merana!! BURUAN TAMPAARRR!!”

Aku melihat dari sudut mata, kalo ada seorang cewek berjalan mendekat kearah kami berdua. Ntah kenapa tiba tiba aku jadi ga suka melihat kehadiran nesta, seakan mengganggu acara kami. Hmm.. lil’ bit jealous that i feel..

“PLAKK!!” pipi kanan.
“Aduuh, kok beneran nampar nya??!!”, rakha kaget dan menjerit lirih.
“PLAAKKK!!” pipi kiri.
“Aduuhhh!!”
“Heh!! Gue ga pernah maen maen kalo nampar, ngerti kagak lu!! Lagian elu kan yang minta!!”

Dan “Neeh..!!!”

“Grasaakkk!”

Tas belanjaan rakha aku lempar ke arah tubuh nya, dan berhamburan ke lantai.

“Kakakk!!”, teriak nesta kaget, melihat keganasan seorang nona cantik sembari berlari kecil kearah kami.
“Puas lu!! Sana buruan curhat sekalian menangis darah sama nesta. Gue mau pulang!”, ujar ku dongkol dengan tatap mata yang bikin si ketan ketakutan.

Aku langsung melangkahkan tungkai kaki panjang ku dengan cepat, sehingga rok mini setengah paha yang longgar model rok cheerleader itu berkibar kibar, menampakkan sepasang paha putih licin tanpa cela yang sedang menjadi santap siang semua mata pengunjung mall.

“Thok.. thok.. thok..” bunyi high heels terdengar jelas mengiringi langkah ku, seakan tahu bahwa aku sedang di landa emosi. Entah karena cemburu atau sesuatu yang lain, aku sendiri pun ngga tahu.

What’s going on saraahhh????

1 bulan lagi hari valentine tiba..
Pukul 00.00 pm
Di kamar kost inge patti ratu walangon..

Inge mendengar kan semua cerita ku dengan tenang. Sesekali dia mengernyitkan kening. Kadang ngupil, dan Bibir nya yang beberapa waktu kemarin mengeluarkan erangan erangan penuh gairah, sekarang pun sedang bergairah pula mengeluarkan kepulan asap rokok di kamar nya. “Itu berarti elu jealous saraahh, itu tanda nya elu jadi beneran suka sama rakha..”

Hmmm.. Mungkin iya, bisa juga tidak ngee.. gue ga tau apa yang sebenernya tengah melanda perasaan gue..

“Sok tau lu ahh!!”
“Yee di bilangin ga percaya.. Emang seeh, kalo elu Cuma pacar bo’ongan rakha. Tapi tau ga, orang jawa bilang, tresno jalaran soko kulino. (suka atau cinta karena terbiasa).”

Inge menambahkan,

“Elu suka dan cinta sama rakha itu wajar kok, meski usia elu beda 4-5tahunan sama rakha.. Oke, sekarang kita berpikir lebih ke depan. Dengan selisih umur segitu, besok misal udah berumah tangga dan elu sudah masa menapouse sedangkan rakha masih menggebu gebu nya soal seks, apa elu yakin bisa melayani sebagai seorang istri?? Apa lu ga khawatir dengan masa puber kedua yang biasa nya dialami para cowok? Itu sesuatu yang harus lu pikir baik baik sarah..”

Baca JUga Cerita Sex Lain nya di CeritasexTerbaru.Net

Bener juga omongan inge.. tumben otak nya bisa mikir lempeng, biasa nya kan selalu kusut. Hihihihi…. Ooh god please help me..

“Anyway, tadi lu di cariin cowok lho sar..” kata inge seraya menelan pisang goreng.
“Siapa nge?”
“Kata nya seeh nama nya dendy, kenal ga lu?? Besok dia nunggu elu di starbucks coffee jam 4 sore, pas lu pulang kerja..”

Gue pun tercekat begitu mendengar nama dendy, cowok masa lalu yang tiba tiba aja muncul dan mencari gue. Kok bisa tahu gue kost disini yaa? Hmm, jiwa spionase nya memang bener bener terlatih. Masih aja tajam seperti dulu.

“Kenapa bengong sarah?”, inge ngerutkan jidat.
“Eee.. gapapa kok ngee, i’m oke..”
“Ya udah yaa, gue ngantuk mo tidur dulu nge.. sweet dreamm..”, ucapku meninggalkan kamar inge dan beranjak menuju kamar ku di lantai 2.

Dari kamar rakha tak terdengar suara apapun. Senyap.

Kaya nya si kecebong dah ngiler deeh..

Aku pun langsung merebahkan tubuh diatas kasur untuk menjemput impian.. Sweet dream sarah!!!!!

Starbuck coffee at 04.15 am

“Makin cakep aja lu sarah and tambah seksi hehehe, gimana kabar nya??”, tanya dendy tenang dan terlihat maskulin.
“Aaah lu bisa aja. Kalo dalam bahasa pewayangan neeh, lu itu Cuma tercekam oleh wadah tanpa pernah tau isi nya, tau ga lu?? Anyway, Gue baik baik aja kok. Lu sendiri?”
“Hahaha.. kereen. Dulu vak. Filsafat umum lu dapet A yaa? Hehe.. Yaaa, seperti yang elu liat sarah, so far so good, little angel, like you see rightnow..”, jawab dendy dengan bahasa inggris beraksen american.
“Waah karir lu begitu pesat yaa sar, otak lu bener bener briliant. Tapi udah ada pacar belon lu?”, tanya dendy cool..

Fyuuhh!! Pasti ujung ujung nya soal cowok.. kenapa seeh?? Kenapaaaa????

Aku pun berterus terang tentang sandiwara yang telah aku peran kan kepada dendy segamblang gamblang nya. Tentang pacaran selama 5 bulan ke depan sampai valentine tiba.

Dendy Cuma manggut manggut mendengarkan cerita ku dengan serius. Sesekali, double esspreso nya dia sruput. Asap rokok yang dia bentuk bulatan bulatan, keluar teratur dari bibir nya yang ia monyongin.

Tiba tiba..

“Sarah.. gue ingin merajut benang cinta yang pernah terjalin. Gue masih cinta sama lu. Mau kah lu jadi ratu di hati gue lagi??”, tanya dendy yang terasa menindih diriku, seperti palu godam yang di jatuhkan oleh dewa langit.

Whatt!! Cowok masa lalu itu meminta gue untuk menjadi cowok nya lagi?? Aduuuch kenapa bisa begini seeh?? Kenapa dendy dateng di saat mulai tumbuh benih cinta ku terhadap rakhadian ikhsani??? Hiks..hikss..hikss…

“Hmm.. gimana yaa? Mmphhh.. Gu..gue be..belum bisa dendy.. maaf yaa..”, jawab ku galau.
“Hehe.. it’s oke sarah gapapa kok. Lu bener bener cinta yaa sama rakha? Gue hargai itu kok, selama elu bahagia. Tapi kita still being a friend khan?”, bilang dendy sambil tersenyum ringan.
“Eeh.. mmph.. ii.iyaa.. still a friend..” jawabku gugup, dan merasa lega ketika tahu kalo dendy merelakan aku di pacari sama bocah kuliahan semester1 yang masih kekanak kanakan, manja, rese’ tapi aku begitu suka pada nya.

Iklan Sponsor :

“Ya udah sarah, Kita cabut yuuk dah sore lagian pasti elu capek..”
“Okee.. gue bayarin aja denn ni kopi nya..”
“Aaah ga usah, orang gue yang ngajak elu kok..”
“Nhaah emang itu kok jawaban yang gue nanti, pasti elu nya ga mau gue bayarin kan? dan akhirnya malah elu yang traktirin gue.. tadi gue Cuma basa basi aja kalee, hahaha!!”
“Huuuu.. dasar lu!! Ga pernah bisa berubah yaa dari dulu..”, sahut dendy manyun sembari menepuk nepuk kepala ku. Mas Kasir pun ikutan tersenyum melihat tingkah kami.

Malam Valentine menjelang..

Tadi sore ketan pesen supaya aku tampil secantik mungkin kala menghadiri perayaan valentine yang diadakan di salah satu rumah temen kuliah nya. Aku pun mengenakan gaun pesta helterneck warna hitam dengan tali melingkar di leher dengan model belahan dada yang jatuh, cerpensex.com sampai pangkal buah toked ku yang tak terbungkus beha itu terlihat seperempat nya. Untung nya, bahan kain gaun pesta itu sedikit tebal di bagian dada sehingga puting mungil yang selalu menentang manja itu tertutup dengan aman dari tatapan mata cowok cowok ganjen pengulum toked.

Di bagian belakang, menampakkan punggung yang terbuka sampai setengah. Jadi kalo dipaksakan mengenakan beha, akan terlihat aneh dan lucu. Lagian, pasti akan menjadi penghalang ku yang akan memamerkan kemulusan kulit punggung yang terbuka lebar itu di hadapan temen temen kuliah nya ketan. Hmm.. kulit punggung yang terbalut kulit putih terlihat mulus, begitu menawan dengan taburan sedikit glitter kerlap kerlip. Sejengkal diatas lutut gaun pesta yang aku pake. Betis dan paha dari tungkai kaki yang panjang semakin terlihat menjulang dan mempesona.

Apalagi ditopang dengan high heels setinggi 4cm, menambah tinggi badan ku menjadi 172cm. Sapuan lipstik merah terang tapi tipis, membuat bibir ini menjadi impian semua para kontie untuk segera merasakan betapa hangat nya rongga mulut ku, untuk mengayuh berjuta kenikmatan. Aku tambahkan sedikit sapuan eyeliner hitam di kelopak mata bagian bawah. Hmm.. tampak semakin seksi dan terlihat misterius. Aku mengagumi diriku sebentar, sebelum turun ke lantai bawah menemui rakha yang udah menunggu di samping volks wagen beetle keluaran tahun 2002 milik ku.

Saraaah.. elu bener bener Anggun. Seksi, nakal, tapi tak berkesan murahan . . .

“Hey!! Cabut yuuk..”, ajak ku cepat.

Rakha malah bengong melihat ku dengan tatapan mata yang seakan kalo diterjemahkan seperti ini,
I can’t believe it.. are you sarah pradipta?? Gosh!! You are so beautifull. Look so sexy . . .

Rakha juga terlihat ganteeeng.. dengan kemeja warna putih dan blazer hitam yang ga di kancingkan, mengisyaratkan bahwa dia adalah seorang individu yang ga mau terkekang oleh siapa pun.

“Sarah.. Lu cantik bangeeet. Sumpah deeh..”, rakha spontan tanpa sadar mengatakan itu padaku. Tulus dan apa adanya. Tidak di lebih lebihkan ataupun di kurang kurangkan. Sedang aku pura pura tak mendengar nya.
“Ayook tan berangkat, jangan malah bengong kaya orang kesambet dong!!”
“Eehh.. i.iiyaa iyyaa, yuuk”, jawab nya tergagap, dan membukakan pintu mobil untuk tuan putri.

Mata nya yang bening begitu tajam memasuki relung hati ku.. Seandai nya engkau tau apa yang aku rasakan, rakhaa . . .

Iklan Sponsor :

Lagu dari Avril Lavigne, “I’m With you” mengalun lirih menemani sepanjang perjalanan kami ke tempat pesta valentine. 30menit kemudian, kami tiba di sebuah rumah mewah yang sudah di penuhi cowok cewek temen temen kuliah rakha.

“Halo bro, masuk masuk..” temen rakha, si empu nya rumah, agus nama nya mempersilahkan masuk.
“Waah gilaa man!! Pacar lu cakep banget, mau dong gue..”, imbuh agus becanda.. Dengan mesra tangan kanan rakha melingkar ke pundak ku. Aku pun membalas melingkarkan tangan kiri ku ke pinggang nya. So sweet. Aah.. andai saja aku bukan pacar imitasi si ketan . . .

Sampai di dalem ruangan, kami bersalaman dan say hallo dengan para hadirin pesta, yang tak lain dan tak bukan adalah para mahasiswa temen nya rakha. Jujur aku lah yang paling “tampak” diantara mereka. Banyak para cowok yang ngajak kenalan dan meminta nomor hp ku. Aku pun dengan ramah berkenalan dan mengumbar nomor hp yang barusan tadi siang aku beli kartu perdana di counter sebelah kost dahlia hitam.. Hehehe.. semua sudah aku antisipasi dengan baik, coz di acara semacam ini pasti banyak cowok yang berkamuflase menjadi pribadi yang lain, untuk menarik perhatian kaum cewek. Setelah acara kelar, nomor dari kartu perdana tadi tentu nya langsung aku buang. Hihihiii..

Acara nya seru. Ada game, solo keyboard, pemilihan pasangan paling romantis dan masih banyak lagi. Aku sangat enjoy menikmati itu semua. Makanan dan minuman nya juga sangat memuaskan. Sampai pada akhir nya, aku melihat raut wajah rakha yang sangat tegang, memerah menahan marah. Wajah ganteng yang nampak manis itu berubah menjadi benang kusut.

“Brengsekk!! Nesta malah asyik berpangku pangkuan dengan cowok lain. Pake acara kiss kiss an lagii. Huuhhh!!!!!”, kata rakha geram menahan emosi, mengetahui cewek idaman nya ternyata jatuh ke pelukan cowok lain.

Aku biarkan rakha melampiaskan emosi dengan mengumpat ga jelas. Ketika diri nya sudah tenang, baru aku ajak bicara.

“Jangan marah gitu ahh, ntar ganteng nya diambil orang lhooo..”, canda ku penuh kelembutan sambil mengelus pipi nya.

Whattt!! Duuch, kenapa gue pake ngelus pipi nya yaa.. aaaahhhh!!!!!

Rakha menoleh kearah ku dan tersenyum. Mata nya begitu bening menatap tajam kearah ku, sampai aku tak sanggup menatap nya lagi.

“Elu emang paling bisa yaa, bikin gua selalu tertawa meski sebener nya hati gua kecewa. Lu emang paling bisa yaa, bikin gua selalu merasa di hargai.. hehehe.”, jawab rakha terkekeh dan mengusap usap rambut ku.

Cerpen Sex Dahlia Hitam 2

Tak lama kemudian, salah seorang temen rakha yang menjadi Dj meneriakkan kalo Time for slow dance started.

“Turun yuuk..”

Sambil tersenyum manis, aku pun langsung menyambut uluran tangan rakha.

Kami berpelukan dengan mesra sambil saling bertatapan pandang. Senyum nya yang hangat menyapa kelembutan senyum ku. Aku menaruh kepala di pundak rakha. Rakha langsung menggeser kepala nya mendekat kearah telinga ku. Aku sangat yakin kalo rakha bisa mencium aroma harum parfum yang aku semprotkan di belakang telingaku. Tiba tiba, aku merasakan sebuah jendolan menyentuh nyentuh di sekitar pusar ku. Hihihii.. itu kan kontie nya rakha.

Pasti ngaceng deeh gara gara kelembutan buah payudara ku yang tak terbungkus beha menempel erat di dada nya. Rakha dengan nakal makin memelukku dengan erat, seakan ingin lebih merasakan kekenyalan toked yang aku punya menekan dada nya sendiri. Selama alunan music berlangsung, tangan rakha yang satu nya mulai meraba punggung telanjang ku, dari leher belakang sampai pinggang dengan perlahan.

Kunjungi JUga CeritaSexHot.Org

“Uuugh..” desah ku lirih merasakan geli. Tangan yang mulai piknik itu mulai meraba pelan pantat sekel ku yang terlihat nungging.

Di usap nya pelan seperti mencari sesuatu, di remas nya gemas seperti menilai tingkat kekenyalan pantat yang ku punya.

Aku pun sedikit menggesek gesekkan buah toked yang puting nya mulai mengeras karena terangsang dengan usapan dan remasan tangan rakha di bongkahan pantat ku. Tiba tiba rakha berbisik iseng di telinga ku..

“Eeh sarah, elu ga pake celana dalem yaa?”
“Yeee, sialan lu, enak aja. Yaa jelas gue pake laah. Gila apa!!”
“Tapi, dari tadi gua usap usap pantat lu kok ga kerasa yaa?”
“Coba deeh lu raba di bagian belahan pantat gue..”, ucap ku berbisik lirih.

Kemudian terasa telapak tangan rakha meraba lebih ke tengah, kearah celah sepasang pantat nungging itu. Aku pun dengan nakal menggoyang goyangkan pinggul untuk menggesek kontie rakha yang semakin mengeras menusuk perut ku. Seiring jari tangan nya yang menelusuri pelan pelan seutas tali celana dalem model thong segaris yang aku kenakan.

“Uughhh!”, pekik lirih ku terdengar, ketika rakha menekan lubang pantat ku dan mengusap usap nya cepat.
“Aaakhh!” rakha pun mengerang ketika batang kontie nya seakan tergiling oleh perut rata ku yang menempel erat dengan kontie nya, dan bergeser geser ke kanan kiri.

Menit demi menit berlangsung saling goda dan saling rangsang.

“Celana dalem lu kok model nya aneh yaanggg, gua kira tadi malah daun pisang yang elu pake, hihihihiii..”, bilang rakha kumat jail nya sambil berbisik.
“Kurang ajar lu ngatain gue pake daun pisang!! Maka nya elu buruan cari pacar dong, nanti jadi nya tau mengenai daleman cewek..”
“Nesta gimana tadi?”
“Dah gua lupain, tadi dia enak enakan berpangkuan ma kiss kiss an ma cowok lain, maybe pacar nya kalee. Eehh.. Jadi pacar gua aja yaa sarah, mau ga?? Gua dah mulai ngerasa sayang sama elu beberapa bulan terakhir, selama kita main pacar bo’ongan. Yaa, plisss..??”, rengek nya manja. Iihhh gemess deeh

WoW.. Rakha nembak gue pas kami dansa, diiringi music lembut yang terus mengalun. So sweet seeh sebener nya, tapii . . . .

“Hahahaa.. ngaco lu ahh! Mabok yaa??”, jawab ku menghindar.
“Iyee mabok karena elu, nenek peyanggg!! Hahahaa.. tapi beneran kok, gua suka, dan gua juga sayang sama lu..”, bilang rakha serius diantara kekehan tawa nya.

Hati ku berbunga.. Hari ku semakin berwarna.. ketika kau ucapkan cinta, duhai rakhaa!!!!!!!

My heart’s going to melt…

Pukul 01.00 waktu kost dahlia hitam. Sepulang nya dari acara valentine yang diadakan di rumah salah satu teman rakha, kami berdua telah kembali ke kost dahlia hitam.

“Kok sepi banget yaa?”, guman rakha sembari celingak celinguk kaya mo maling.
“Yaa terang lah sepi, udah jam segini kok. Dasar bego lu!” cibirku.
“Ooh iya ding yaa hehehe, mana mami nina pergi ke rumah sodara lagi.”
“Oooo, ada acara apa emang nya?”
“Cuma mo ngadain arisan keluarga kok..”

Setelah memasuki kamar, aku pun langsung segera berganti baju dengan kaos oblong longgar tanpa bra dan rok mini. cerpensex.com Biar nyaman aja ntar waktu tidur. Sekilas, aku teringat akan momment terakhir ketika kami berdua ber slow dance. Pelukan, hembusan nafas, dan rabaan tangan rakha begitu melambungkan perasaan dan gairah ku, walaupun rakha melakukannya dengan sedikit bercanda. Tapi Kenapa hati ku berdebar debar yaa saat itu? Duuch…

Setelah kelar ganti baju, cuci muka dan sebagainya, aku pun langsung menghadap layar monitor komputer untuk memainkan game sebelum tidur.

“Peyangg.. yangg, gua masuk yaa.. belum tidur kan lu??”, bilang rakha dari luar pintu kamarku.
“Masuk aja ga gue kunci kok..”
“Ceklekk!!” suara handle pintu terdengar pertanda pintu sudah terbuka.
“Wuihh, lagi nge zuma yaaa.. pasti elu lum bisa tamat kan??”, ujar rakha nuduh sembari duduk si sebelahku dan tangannya langsung mengkudeta mouse yang masih ku pegang.
“Yeee.. rese lu ahh, gangguin aja. Di kamar lu kan juga ada komputer.” bilang ku sewot.
“Tapi komputer di kamar gua ga bisa diajak curhat, yaangg..”, rakha mulai merajuk manja.

Aku pun segera beranjak naik ke kasur dan merebahkan diri menghadap tembok, membiarkan ketan bermain game. Aku lirik si ketan mulai asyik dengan aktivitas nya menembakkan bola warna warni yang keluar dari mulut sang kodok.

“Elu nyerah gitu aja dalam perburuan nesta, tan?”
“Gua dah ilfil yaanggg, tingkah nya tadi bikin gua eneg..”, ucap rakha dengan datar.
“Hmmm.. sabar deeh dan tetep semangat yaa. Dunia ga akan hancur kok meski elu gagal ngedapetin nesta, oke!!”
“Iyaa deeh, siippp!”

Terdengar bunyi shutdown dari komputer. Dan aku bisa merasakan kalo rakha berbaring di belakang ku.

“Hmm.. ngantuk gua.”
“Eeh, lu jangan tidur sini dong bisa gawat neeh”
“Bentar aja kok peyangg, lagian khan ini hari terakhir kita pacaran..”, sahut nya dingin, sekalian menarik selimut sebatas dada.

Aku terdiam dan baru menyadari nya, kalo sekarang adalah saat terakhir dari hubungan kami.

“Jadi beneran, lu mau putus dari gua sarah?”, tanya rakha tiba tiba..

“Ya iyalaah! Meski elu gagal menjadi pangeran nya nesta. Perjanjian nya kan begitu..”

“Hehehehe.. iyaa deeh. Gua janji abis semua nya selesai, gua ga bakalan gangguin lu lagi kok, meski gua jatuh hati ke elu..”, lanjut rakha kalem.

Huuufftt.. Aku tidak bisa berbuat apa apa melainkan Cuma diem. Ternyata begitu sulit melepaskan hubungan kami begitu saja. Apa aku bisa bersikap biasa, seolah tak pernah terjadi sesuatu diantara kami? Terlalu lancang kaya nya jika aku terus mempertahankan rakha.

Kenapa seeh?? panah cupid itu tak henti henti nya menyerang hati ku yang rapuh?? Dan kenapa juga seeh? aprhodite hanya diem aja membiarkan cupid dengan seenaknya terus terusan melepaskan panah dari busur asmara nya?? Goshh!!!!!

Sebener nya hati ini pengeeen banget bersanding dengan hati nya. Hati ku dan hati nya sudah mengisyaratkan rasa. Tapi, hanya kata kata inge yang membuat ku tertahan untuk tidak membalas ucapan cinta rakha.

Meski rasa sayang dan suka itu tumbuh, aku tak ingin rakha mengetahui nya. Karena jika dia tahu, maka akan mendatangkan beribu masalah lagi yang aku sendiri ga tahu, apa masih sanggup menghadapi nya lagi.

Air mata ku mengalir. Kenapa jalan yang aku alami harus seperti ini. Hiks..hikss.. hikksss.. Aku tak sanggup harus menghadapi bocah kuliahan semester awal, yang ternyata mulai aku cintai.

Rakhadian ikhsani, bocah kuliahan yang baru semester1, adalah orang yang bisa membuatku lupa akan cinta pertama ku.

Rakhadian ikhsani, bocah kuliahan yang baru semester1 jugalah orang yang bisa membuatku lebih bahagia. Aku senang bisa mengenal dan mencintai nya, meski pun dia tak kan pernah tau.

“Eeh peyaangg, kenapa lu nangis?? Kangen sama mama di solo yaa? Jangan nangis ahh, gua kan jadi pengen nangis juga.”, kata rakha sambil mengusap usap rambut kepala ku menenangkan, seperti hal nya mama ku dulu yang selalu mengusap usap kan tangannya di rambut kepalaku, ketika aku masih kecil dan lagi bersedih.

Bagaimana aku tidak menangis, jika terus mengingat bahwa hari ini kami akan berpisah. Rakha sudah banyak memberikan warna warna dalam hidup ku. Jika kami berpisah, apakah aku akan mendapatkan warna warna lagi atau kembali ke hitam putih? yang hampa seperti biasanya.

“Ga kok, gue gapapa.. hehehe.. elu sih nakal, bikin my heart’s going to melt..”, ucapku seraya menghapus air mata yang meleleh di pipi.

“Meleleh kenapa emangnya? Karena gua ganteng yaa, hehehe? Atau meleleh karena gua suka sama elu? Tapi elu nya kan pernah bilang kalo gua terlalu muda buat nenek peyang kaya elu.. Lagian rasa suka dan sayang gua ke lu kan bertepuk sebelah tangan, peyaanggg..”

Aku langsung berbalik dan menelungkupkan kepala ku di dada rakha. Aku menatap wajah innocent nya yang ganteng tapi terlihat manis itu.

“Rasa sayang lu ga bertepuk sebelah tangan kok, taann!!”, bilang ku pada ketan diiringi senyum manis yang selama ini selalu bisa meruntuh kan mental para klien kantor ku. Senyum maut dari seorang ratu.. hihihi

Iklan Sponsor :

“HAH!! APA!? Jadi lu mau jadi pacar gua beneran?”, rakha alias keturunan setan makhluk jahanam kerak neraka itu terkaget dan tercengang, setelah mendengarkan jawabanku. Aku nekat menerima tawaran rakha untuk menjadi pacar nya. Aku mencoba mengesampingkan petuah bijak inge beberapa waktu yang lalu.

Rakha langsung memeluk tubuh ku dengan erat. Aku pun membalas pelukannya dengan mengecup pipi nya dengan perasaan bahagia.

Tiba tiba saja, kedua bibir kami langsung menempel entah siapa yang memulai. Lumatan bibir nya sedikit kaku, karena aku yakin rakha belum pernah melakukan sebelumnya. Dengan perlahan, aku mengajari rakha bagaimana menjadi seorang kisser yang hebat.

Aku sapukan lidahku menguas bibir nya. Dia pun membalas. Aku masukkan lidah lancipku kedalam rongga mulut nya, dan mengusap lembut langit langit mulut nya. Dia pun membalas. Aku belit kan lidah merah ini ke lidah nya. Dia pun membalas.

Dalam tempo yang singkat, rakha mampu mengimbangi kehangatan ciumanku. Bahkan, dia meng improvisasikan nya sendiri, seperti melakukan deep kiss yang begitu hot sampe aku pun kehabisan nafas.

Hmm.. anak ini memang cepat belajar.

Setelah puas berciuman….

“Eeh ketan, lu udah pernah pegang pegang cewek belon?” tanya ku mulai nakal.
“Be…belon yaangg.”, rakha terlihat gugup, sewaktu aku menindih tubuh nya.
“Kalo liat cewek bugil alias telanjang bulat?”
“Pernah dong, tapi di internet sama video bokep. Hmm.. sama waktu lu nyuruh ngancingin bra lu.” jawaban rakha, cowok ku, benar benar apa adanya tanpa dibuat-buat.
“Udah pernah eM eL..?”
“Belon laah, hehe.” Jawab rakha malu malu. Iihhhh gemesin bangett seehh!!!!!!
“Kalo gue ajarin mau ga? hmm?”, tanya seorang sarah pradipta sambil mengerlingkan mata indah nya.

Hehehe, aku terkekeh mendengar dan melihat kepolosan rakha. Seru juga nih sama yang bau kencur dan masih hijau gini. Aku pun segera menegakkan tubuh, dan duduk di pinggiran kasur, tak lupa menarik tubuh rakha yang lagi berbaring untuk segera duduk disamping ku.

“Rakha ganteng, dengerin baek baek yaa. Lu berani nggak ngebukain kaos yang gue pake? Dah ga pake bra lhoo??” goda ku berbisik nakal. Rakha Cuma menelen ludah mendengar kata “ga pake bra lho.”
“APA!! yang bener aja lu? Tengsin neeh gua, hehe..” wajah nya merona tersipu-sipu.
“Yaelah nyantai aja kalee, kan katanya mau diajarin eM eL? bugil dulu dong!” ucap ku sambil meletakkan tangan rakha di ujung bawah kaos yang aku pake.
“Ayo di angkat keatas dong, iihhh.. pake malu malu segala lu.”

Setelah aku desak beberapa kali, akhir nya mau juga rakha mengangkat kaos yang aku pake dengan perlahan. Aku sendiri hanya berlagak seperti tawanan perang yang mengangkat kedua tangan lurus keatas kepala, membiarkan kaos itu lolos dari tubuh seksi berkulit putih menawan ini. Mata bening rakha pun terlihat seperti hendak meloncat keluar, memandangi tubuh ku yang sekarang sudah setengah telanjang tinggal memakai rok mini saja. Mata itu terus saja memandang tubuh ku yang pernah di eM eL in dendy.Cerpen Sex

Tubuh ku begitu putih mulus tanpa cacat dengan buah payudara 34B nya yang mancung, serta perut yang rata karena rajin ber treadmill dan renang. Rakha masih terbengong takjub tanpa bisa mengucapkan sepatah kata pun. Sekarang, rakha dengan jelas bisa melihat keindahan buah dada yang di pucuk nya bertengger puting imut kemerahan tanpa harus melirik lirik lagi seperti waktu kemarin itu.

Dengan senyum menghias bibir, aku pun meraih tangan nya dan meletakkan diatas bongkahan sepasang buah toked ku yang berkulit lembut. Tangan nya gemetaran dan berasa dingin, ketika untuk pertama kalinya menyentuh sembulan daging kenyal yang selalu jadi favorit para cowok nakal itu. Dengan sabar, aku bimbing tangan rakha yang terasa dingin itu untuk segera membelai, meremas, dan belajar menyayangi buah dada yang terlihat montok gemesin itu.

“Ouughhh yeaahhh! Gitu rakha.. remas pelan pelan, lu bisa rasain kalo puting nya udah mengeras..” kataku sambil terus mengarahkan tangan muda nya itu. Tangan rakha yang satunya mulai berani membelai tubuh indah ku.

Aku memejamkan mata, mencoba untuk menikmati setiap belaian tangan bocah kuliahan yang baru semester awal. Belaian nya yang kadang terkesan ragu itu, malah sangat mengusik gairah ku. Aku menaikan satu kaki di pangkuan rakha dan merangkul bahunya. Tangan rakha di lingkarkan pada tubuh ku. Wajah kami berdua sangat dekat sekali, sampai kedua hidung kami pun bersentuhan. Aku yakin, kalo rakha dapat merasakan hembusan nafas ku yang menerpa wajahnya.

“Gimana, tan? seneng ga lu? Sampe merem melek gitu..” Tanya ku dengan suara mendesah, dan hanya di jawab rakha dengan anggukan kepala.
“Nhah, sekarang buka mulut lu yaah. iiihh, jangan ditutup gitu sayaa.aaang, kita mulai cipokan kaya tadi, oke!!”

Sepasang bibir kami mulai saling melumat dan berpagutan. Aku mencoba untuk sedikit lebih agresif dengan memainkan lidah di dalam mulut rakha, juga mulai menyapu langit langit rongga mulutnya dan mendorong lidah rakha dengan lidah ku. Rakha pun tergerak untuk ikut memainkan lidah nya, membalas lidah ku seolah mengajak untuk ber pesta dansa.

Sambil berciuman dengan penuh gairah, dengan nakal tangan rakha mulai mengelusi punggung ku yang berkulit mulus dan hangat. Aku merasakan, paha yang aku pangku kan di paha rakha menyentuh sesuatu yang berasa keras di selangkangan nya. Setelah sepeminuman teh, aku melepaskan ciuman sebab merasa nafas ku hampir putus. Karena itu, aku harus membutuhkan suplai oksigen.

Setelah mengisi paru paru dengan oksigen, aku pun segera berdiri di hadapan rakha kekasih ku itu yang masih melongo, dan melepaskan busana terakhir yang tersisa di tubuh menawan ini. Aku menurunkan rok mini sekaligus beserta celana dalam yang ada di baliknya dengan perlahaan, dengan gerakan yang aku yakin ini sangat sensual banget bagi rakha. Tatap mata ku yang terlihat bitchy, membuat nya malu. Hihihiii.. wajah imut rakha terpana menatap pemandangan indah yang tersaji dengan sangat jelas di hadapan matanya. Tak berkedip menatap special meki yang licin mulus tanpa sehelai bulu pun yang ku miliki.

“Hei, ketann! buka sweater lu dong, masak cuman gue doang seeh.” Kata ku seraya menyentuh bagian bawah sweater yang di pake nya, yang bertuliskan
“Nobody perfect, and I’m Nobody”. Rakha pasrah dengan mengangkat tangan, membiarkan aku menelanjangi dirinya yang terlihat masih nervous. Setelah melempar sweater nya ke atas meja kerja ku, aku pun langsung ber titah kepada nya, untuk segera berbaring di atas kasur.
“C’moon, nunggu apa lagi seeh lu!?” ucap ku ga sabar, karena rakha terlihat masih syok dan malah terbengong bego.

Rakha berbaring telentang di atas kasur, ga tau harus ngapain karena dia masih begitu hijau soal seks. Rakha terperanjat kaget dan langsung memegangi celana kolor nya dengan kuat, ketika aku hendak melepasnya, namun tangan rakha segera aku singkirkan. Aku lanjut terus menurunkan celana itu hingga lepas dari tubuh perjaka nya.

“WoW!”, pekik ku dalam hati, demi melihat kontie rakha yang sudah tegang, ujungnya berbentuk seperti helm dan terlihat sudah basah. Memang ukurannya biasa aja seeh, tapi kan masih perjaka bo’ hihihii..

Aku pun langsung merunduk dan menggerakan tangan untuk menggenggam batang kontie nya. Jemari tangan ku yang ber kulit lembut dengan jari jari lentik itu mulai mengusap kontie rakha.

Kekasih ku hanya bisa memejamkan mata dan menelan ludah berkali kali. Dia begitu menikmati setiap usapan lembut yang di berikan oleh seorang ratu.

“Elu pernah di giniin ga, tan?” tanya ku yang hanya di jawab dengan gelengan kepala.
“Kalo pakai tangan sendiri alias coli?” Tanya ku lagi sambil menahan tawa, karena inget waktu ketan coli sambil ngebayangin aku. Hihihii..
“Hehehe, kalo itu u.udahh siih..”, jawab nya dengan tersipu. Duuch gemesin banget deh lu, tan.

Rakha mendesah dan tubuhnya berkelojotan, ketika aku mendaratkan bibir tipis ini untuk mengecup kepala kontie nya dengan rasa sayang. Lidah lancip ku yang basah, hangat dan kemerahan segera menyusul untuk menjilati dan mengulas helm kontie, sambil tangan ku ikut aktif memijat juga mengusap pelan buah zakar yang ber tugas memproduksi sperma itu.

Tak lama kemudian, aku pun sudah melahap dan memasukan kontie rakha ke dalam mulut ku. Rakha spontan mengerang dan meremas remas sprei. Berdesis bagai king cobra yang sedang mendeteksi mangsa, rakha merasakan hangatnya ludah ku yang terus terusan membasahi kontie, di sertai dengan hisapan dan jilatan yang begitu memabukkan bagi kontie siapa saja yang terperangkap di dalamnya.

“Uughhh yaanggg!!…sshhh! gua ga tahan neeh, gilaa enakhh bang..ngetshhh!!” desah nya merasakan nikmat sepongan dari ku.

Aku pun paham, sebuah sensasi luar biasa yang belum pernah dirasakan rakha, dimana kontienya diemut emut oleh seorang ratu cantik seperti aku, sarah pradipta sekar puri.

Kadang, aku pun menggerakkan mata untuk melihat reaksi rakha. Tatapan mata ku membuat kekasih hatiku itu tak sanggup berlama lama memandangnya.

Dan tak lama kemudian, saat helm kontie rakha bersentuhan dengan daging lembut di langit langit tenggorokan ku, menyemburlah sperma kental dari perjaka muda itu tanpa bisa dibendung.

“Ouughhh!!! Aaaakhhhhh!!!!!!”, jerit rakha spontan, ketika merasakan sperma nya telah terlontar keluar dengan deras melalui lubang kontie yang menegang.

Tubuh telanjang rakha menegang. Dia juga reflek menggigit bibir bawahnya. Aku sangat yakin, Kenikmatan ini tak terlukis kan dengan apapun. Bahkan, lukisan Monalisa karya sang maestro Leonardo Da Vinci yang tersohor itu pun ga akan mampu menandingi keindahan pucak orgasme rakha. Kontie itu banyak sekali mengeluarkan sperma yang langsung aku hisap dengan teknik ala kamasutra, yang mana juga telah membuat dendy dulu serasa terbang. Meskipun cairan putih yang rakha keluarkan itu cukup banyak, namun tak setetes pun keluar dari mulut ku. Aku mengisapnya hingga tetes terakhir, dan kontie kekasih ku pun segera menyusut di dalam mulut ku.

“Gimana tan, yahud ga sepongan gue?” Tanya ku, begitu melepas kontie nya dari mulut ku.
“Anjritt dah!! Gilaa! Baru kali ini gua ngerasain nikmat nya di sepong, yanggg.” katanya dengan mata berbinar dan dengan nafas terengah.

Aku pun tersenyum senang, bisa memberikan pengalaman yang ga akan pernah mungkin dia lupakan sampe kapan pun.

“Sini sini, gue ajarin yang lebih seru lagi!!” ajak ku seraya menelentangkan tubuhnya, dan segara menarik tangan rakha. Langsung saja, aku letakkan tangan nya itu diatas gundukan meki tanpa sehelai bulu pun dan tangan satunya di buah toked kebanggaan ku yang tampak begitu merangsang. Kubimbing tangan muda rakha yang menempel di meki, untuk membelai dan memasukkan jarinya memasuki celah lipatan yang terlihat sempit dan basah.Cerpen Sex

“Gimana rasa nya, tan?”
“Angeettt, dan becek becek gimana gitu..”
“Coba lu masukin lebih dalem lagi, cari tonjolan yang.. Ouughhh!!!”, lenguh ku terlonjak, karena saat itu jari rakha telah menyentuh clitoris ku tanpa sengaja.
“Ooohh!! Sakit yanggg? Aduh.. aduuh, sorri yaa yanggg kalo sakit. Ga tau gua!” Kata rakha sambil mengeluarkan jarinya dari dalem meki.
“Kok malah lu keluarin seeh, tan!!?” ujar ku seraya memegangi tangan rakha.
“Itu tadi yang namanya clitoris dodol!!.. titik sensitifnya cewek. Coba lu usap perlahan, yaahh.. uughhh!.. sshh!! gitu.”
“Emang di usap usap gene enak ya yaanggg??”, tanya rakha sembari tersenyum dan tetep terus mengusapkan jarinya pada tonjolan daging kecil yang semakin membengkak.

Rakha, kekasih ku kini telah menindih tubuh ku yang sudah telanjang bulat, mulutnya mengisap dan menjilati buah toked sekel ku, sementara tangannya terus mengobel ngobel meki sempit yang terasa semakin membasah akibat ulah nya.

Tanpa harus melalui bimbingan dan arahan ku lagi, rakha mulai mengulum ngulum sepasang buah payudara ku yang berkulit putih mulus sampai pipinya kempot. Lidahnya juga menyentil nyentil puting kemerahan itu, sehingga menyebabkan aku semakin horny berat melayang layang di atas langit biru.

Aku memegangi kepala rakha dan menekan nekan wajah nya ke buntalan buah toked ku, yang sangat mengasyikkan rasa nya ketika terkelomoh mulut dan lidah nakal.

“Ouughhh yes.sshhh, tan…terushh!! gitu enakk mpphh!!.. shhh!!” desis ku menahan kenikmatan.
“Tan.. Oii tann!!” panggil ku sembari menepuk kepala rakha yang ketagihan menyusu.
“Enough, tan! nhah sekarang giliran lu manjain meki gue. Kenalan dulu gih, dengan cara di cium seperti yang barusan gue ajari tadi. Sayangilah dia..”

Rakha menggeser tubuhnya ke bawah. Aroma meki dari seorang ratu yang harum karena rajin dirawat itu pun langsung tercium oleh indera penciuman rakha, begitu aku melebarkan sepasang paha yang ditumbuhi bulu bulu halus.

“C’moon, taann!! Jilat dan hisep sepuas lu!!” perintah ku, bak ratu yang langsung di turuti oleh para abdi dalem. Rakha pun mulai menjilati bibir meki yang sudah basah. Mula mula ia agak canggung melakukannya namun lama kelamaan, dengan arahan ku rakha semakin menikmati tugas enak nya itu. Hihihiii..

“Uughhh!! bener di situ taann!! Mmmhh.. shhh!! ii.iiyah disitu!” dengus suara ku sambil mengarahkan kekasih ganteng itu untuk terus menjilat dan mengulas ulaskan lidahnya di daerah yang tepat.

Sedikit demi sedikit, lidah rakha mulai terlatih dalam melakukan penjelajahan. Lidah nya terus menyapu, menguas, dan menyeruputi bibir lipatan meki, dan sesekali menggelitik clitoris sampai aku menggelinjang dan mendesah nikmat. Rakha sangat menikmati sari madu yang terus keluar dari meki yang masih begitu rapat itu.

Aku menggulingkan tubuh ke samping, sehingga kini aku berada di atas tubuh telanjang rakha, sembulan susu ku yang sekel dan sangat ngacengin itu bergesekan lembut dengan dada rakha. Aku menciumi nya, juga mencumbu lehernya dengan hangat dan bergairah.

“Now, time for being the real man, tann!!” ujar ku perlahan, sambil menegakkan tubuh dan meraih batang kontie nya. Sedangkan jari lentik tangan ku yang satu nya membuka lipatan celah bibir meki ku sendiri, lalu secara perlahan aku menurunkan pinggul.

Rakha bisa merasakan kalo kepala kontie nya telah menyentuh daging mentah yang hangat dan basah, Yang menyimpan berjuta pesona kenikmatan. Semakin aku menurunkan pinggul, semakin terbenam pula kontie kekasihku itu ke dalam meki licin yang rajin aku cukur bulu bulu nya itu.

“Uuugghh!! perih yaanggg..!! Adduuchhh!! sumpahh perih neeh!!” pekik rakha yang merasakan kulit kontie nya tertarik oleh himpitan dinding meki ku yang masih bener bener peret seperti perawan.
“Sebentar tann, take it slow. Gue goyang dikit dulu yaa, supaya parkir kontie lu pas di dalem meki gue.” lalu aku pun menggoyang sedikit dan mulai memaju mundurkan pinggul ku.

Rakha kekasih ku, merasakan sensasi yang begitu dahsyat ketika kontie nya tertanam seutuhnya dan bergesekan dengan meki yang bergerinjal gerinjal. Tergilas, tergencet, dan terpilin. Itulah saat pertama rakha kehilangan keperjakaan nya. Maafin sarah yaa rakhaa . . .

“Nikmatin aja taannn, sepuas lu!! tapi jaga suara lu, jangan berisik ntar si inge curiga lagi, tau gue sedang merjakain elu!” kata ku sambil mencubit pipi rakha, bocah kuliahan semester1 yang sekarang menjadi cowok ku itu. Aku mulai menaik turunkan pinggul di atas batang kontie nya. Menari dan berjoget.

Nafas rakha semakin memburu, merasakan kenikmatan yang baru pertama kali dirasakan nya seumur hidup, di mana kontie nya sekarang ini sedang diperas dan di giling dengan rasa sayang didalam rongga meki ku.

“Jangan diem aja doong, ini di remas remas juga!!”, bilang ku dengan manja, sembari meletakkan tangan rakha di buah payudara ku yang mengkel.
“Aakhh!!.. ssshh!.. kerasin dikit tann!! nhaah gitu enn.nyakK.. Uuughhh!! Yeaa.aahh!! sshhhh!!!” desis ku mulai di landa badai kenikmatan seksual.
“Auuuhh.. yaanggg!! Ooughh!.. en.nyaakk!! susu lu ju.jugaahhh mantep, mmhhh!!… Ouughhh!.. goyangan lu ennyakk bahh..ngetshhh!!” pujian jujur dan apa ada nya keluar dari mulut rakha yang megap megap penuh nikmat disertai desahan.

Aku melakukan gerakan up down itu selama 15menit. Sesekali aku menguleg uleg kan pantat putih ini untuk merojok kontie nya. Tubuh kami berdua sudah mulai berkeringat. Tangan rakha yang mengusap punggung mulus ku jadi ikutan basah, di sebabkan oleh keringat yang keluar melalui pori pori kulit ku seperti titik titik embun.

Goyangan dan uleg kan pinggul juga pantat ku yang semakin cepat menggilas kontie, menyebabkan rasa nikmat terus menjalar ke seluruh tubuh kami berdua. Kenikmatan itu membuat rakha tak tinggal diam untuk ikut menggerakan pinggulnya secara refleks menyambut goyangan dan uleg kan pantat ku.

“Ooughhh shitt!! Tam.bahhh pin.pinterrr luu yaahh.. sshhh!!! Gerak.kinn ju.ggahh badan luu.. aaakhh!! Mmphhh..!!”
“Bangun dulu tann, gue ajari lu posisi lain!!” ujar ku seraya menarik lengan rakha, hingga dia terduduk di kasur.
“Nhah, sekarang kalo gini kan elu bisa sekalian mimik susu gue, taann!!!” hihihihiii . . .

Aku meneruskan kembali goyangan dengan begitu sensual, dengan begitu seksi, dan menekan wajah ganteng rakha ke dada ku. Tanpa menunggu titah dari sang ratu, rakha langsung tanggap untuk mengelomoh buah payudara kanan dan tangannya meremasi buah toked yang satu nya.

Kedua tungkai kaki ku yang nampak panjang itu melingkar di pinggang rakha. Sesekali aku menempelkan bibir manis ini untuk mencumbunya agar desahan penuh gairah yang kami keluarkan tidak terlalu keras.

“Oohhh.. tann! jangan terr..laluu kerr.rashhh!!.. Oughhh yess…shhhh!!!!” aku sedikit menahan rasa sakit, dan segera menjambak rambut rakha, ketika puting ku yang imut kemerahan itu di gigit gigit oleh nya.
“Sorrii yanggg!! gua ga sengaja, abis gemeshhh gu.gua ngeliatnya.. aakkhhhh!!”

Rasa nyeri itu turut bercampur menjadi satu bagian dari kenikmatan eM eL itu sendiri. Aku merasakan meki peret ku semakin basah, dan mulai berkontraksi dengan cepat.

“Ouughhh shitt!! Mmpphhhh!! Yeeaa.shhh!!” Aku pun langsung menambah kecepatan goyang pinggul dan sesekali meliuk liukan tubuh seperti nge hot dance, untuk menambah rasa nikmat yang kami alami.
“Yaanggg!!.. ooouughhh!!.. enn.nyakk!!”
“Aaakhhh, taannn!!.. g.guee.. kel.luu..arrghhh!!!….mmphh.. ouugghhh!!.. sshhhh!!”

Kami berdua pun mencapai puncak kenikmatan orgasme secara bersamaan. Sperma nya mengalir dan menghantam di dalam meki. Hangat dan begitu banyak yang kurasakan.

SHIIIING.. Terlintas dipikiran gue, kalo seandainya ini jadi, pasti rakha junior akan bertampang rupawan seperti papi mami nya..iihhh mau doong, hihihihiii…

Aku langsung menciumi bibir rakha yang megap megap agar lenguhan dan desahan nya tidak terdengar sampai lantai bawah kost an. Tubuh ku dan tubuh nya mengejang, menggelinjang dan berkelojotan selama beberapa detik, hingga akhirnya melemas kembali dengan separuh nafas yang tersisa.

“Elu udah jadi cowok sejati tann. Sekarang tau khan gimana rasa nya eM eL itu?” tanya ku sambil membelai kepala rakha.

“Asyik banget ternyata eM eL itu yaa yaanggg. Emm, boleh nambah ga yanggg gua, hehehe!?” pinta rakha manja dan tampak malu malu. Padahal masih terlihat tarikan nafas nya yang tersengal.

Aku hanya mengangguk dan tersenyum, sambil memulihkan tenaga. Sedang Rakha, aku biar kan aja terus bermain meremas dan mengurut urut sepasang buah toked ku yang meng kilat terkena keringat dan ludah nya. Ketagihan yaaa???? Hihihiii . . .

“Hauss neeh tan!! minum dulu dong. Ambilin tuuh coke yang diatas meja.”

“Oke, siap daah buat tuan putri!!” rakha sangat bersemangat setelah mengetahui kalo ternyata rasa daging mentah yang letaknya njepit itu bener bener nikmat. Hihihihi..

Setelah membasahi tenggorokan, tiba tiba..

Rakha langsung menindih ku, mulutnya juga langsung nyosor ke buah payudara yang kenceng dan berkulit putih.

“Hmm.. ketan jelek!! mulai gak sopan elu yaa..” Aku berucap sembari mendesah genit dan mengusap usap rambut nya yang sedang mengisap dan menguas puting mungil kemerahan yang masih mengeras itu.

“Ouugghhh!!” aku mendesah lebih panjang, ketika jari rakha dengan lihai dan lincah mulai merayap yang pada akhirnya secara perlahan memasuki celah sempit meki ku, yang barusan tersodok kontie nya.
“Toked lu, gilaa! Mantep banget yaanggg!! Bentuk nya bagus banget, gua jadi makin demen nyusu neeh..” katanya.

Gairah cinta yang baru aja terpuaskan itu pun mulai bangkit lagi, akibat rangsangan rakha. Demikian pula rakha. Kontie nya kembali mengeras siap untuk menunaikan tugas penuh nikmat itu. Aku bisa merasakannya, karena kontie itu berkali kali bersentuhan dengan kulit paha ku.Cerpen Sex

Aku menyuruh rakha untuk berlutut diantara kedua paha dan menusukkan kontie yang udah keras itu, ke dalam meki licin tanpa jembie milik ku. Rakha mulai menekan kepala kontie ke dalam meki legit nona cantik ini.

“Ssshhh!!.. Ouughhh yees.shhhh!!” Aku mendesah, meresapi proses penetrasi yang dilakukan bocah mahasiswa semester awal ini.

Sesaat kemudian, rakha mulai menggoyang dan mengocok ngocok kan kontie nya untuk mencari kenikmatan. Tangan nya berpegangan pada kedua betis mulus bak bunting padi ku. Dia mengikuti nalurinya tanpa pengarahan ku lagi.

Sembari terus menusukkan batang kontie nya, lidah rakha pun melata dan merayap di sekujur betis ku. Bahkan jari jari kaki ku yang rajin di menni peddi pun, tak luput dari kuluman dan hisapan nya. So great!!!!

Rakhadian Ikhsani, yang baru pertama kali nya menikmati hubungan seks itu, bener bener menikmati kontie nya yang keluar masuk dalam meki peret ku. Dia bener bener merasakan nikmat, ketika kulit batang kontie nya tercengkeram dengan erat oleh mulut meki legit yang ku punya.

Pinggul nya dengan cepat terus bergerak maju mundur, menghujam hujam, dan menumbuk meki seorang ratu. Sehingga menyebabkan tubuh indah dari sang ratu itu tergoncang juga terhentak, menjadikan buah susu nya pun bergetar dan berayun dengan sangat sensual. Rakha mengail berjuta rasa nikmat yang bersumber dari dalam meki ku.

“Goyangnya cepetin tann!!.. Oughhh!! Aakhhh! ennyakK, gue su.suka…akhhh kontiee luu.uhh!!.. aaakkhhhh!!!” desah ku sambil mengimbangi genjotan rakha, dengan menggoyang pinggul.

Setelah 12 menit, rakha maju menindih tubuh seksi ku tanpa melepas kontie nya. Persenggamaan itu terus berlanjut dalam posisi misionaris. Rakha menatap wajah seksi yang ku punya, yang sangat menggoda dengan pipi yang bersemu merah dan sorot mata ku yang dipenuhi hasrat, sehingga kekasih ku itu pun tak tahan untuk tidak menciumi pipi dan bibir ku.

Ciuman dan cumbuan rakha juga mengarah ke leher dan buah susu ku. Semuanya itu membuat seorang sarah pradipta menjadi sangat begitu terbuai. Aku tak menyangka, bocah yang baru melakukannya pertama kali ini begitu cepat belajar dan mampu memuaskan hasrat binal ku yang telah terpendam sekian lama sejak peristiwa pecah duren oleh dendy.

Akhirnya, aku pun tak sanggup untuk bertahan lebih lama lagi. Hantaman gelombang orgasme yang dahsyat kembali menerpa diri ku.

“Oouughhh!!.. Oouughhh tannn!!! Kel..luarruar lagii.iihhh!!.. gu.guee ga tahaann la..lagiiihhh tann!!” suara parau ku terdengar sambil memeluk erat tubuh telanjang rakha.

Cairan madu dari meki telah meleleh, membasahi, dan menghangati kontie rakha yang masih saja keras dan masih tertancam di dalam meki legit ku.

“Oughhh yeeaahhh!!.. Tambah enakhh yaanggg!!.. jadi ta..tambahhh licin ajahhh!!.. Uughhh!!.. aakhhh!! nikmattthhh yaanggg!!!” desah sang kekasih merasakan cairan orgasme ku yang menghangatkan dan menghimpit kontie nya dengan lebih keras lagi, sehingga memberi kenikmatan yang bertambah.

Rakha pun menyusul tak lama kemudian dengan melenguh panjang dan menyemburkan sperma perjaka nya yang begitu hangat dan kental di dalam meki peret nan legit, yang selama ini aku rawat dengan ramuan tradisional. Kami pun tergolek lemas meresapi sisa kenikmatan yang barusan kami dayung bersama.

“Makasih yaa yanggg, bener bener pengalaman yang luar biasa buat gua. Ya udah gua balik ke kamar dulu, lu boleh ngiler dah sekarang, hehehehe..”, ujar rakha terkekeh puas seraya melangkahkan kaki keluar kamar ku.
“Huuu!! Sialan lu ahh. Lu itu yang ngileran, jelek!”, sahut ku sambil tersenyum kecil.

Aku pun beranjak ke kamar mandi untuk membersihkan sisa sisa noda cinta kami berdua. Setelah sepenanakan nasi, aku merebahkan tubuh yang mulai terasa penat ini diatas empuk nya kasur yang ber sprei putih dengan lambang club sepak bola yang terkenal dengan julukan Los Merengues.

Aku menatap langit langit kamar. Seiring benak yang melayang, tak terasa pipi ku yang tadi bersemu merah karena di cumbu rakha, terasa basah oleh air mata.

Gue bener bener ga tau, dan gue juga bener bener ga ngerti.. apakah ini air mata kebahagiaan atau malah air mata kesedihan. Hati yang tadi nya begitu bahagia, tiba tiba saja menjadi gelisah. Gue pun hanya bisa berharap, seandainya Tuhan mengizinkan rakha menjadi suami ku kelak, semoga saja dia tidak pernah berhenti untuk terus mencintai gue hingga ujung waktu.. Semoga saja.. hiks.. hiks.. hikss..

Aku berdansa di ujung gelisah..

Uuuuhh.. Hari sabtu yang begitu cerah. Andai saja saat ini aku berada di bali island tentunya aku akan ber sunbath ria sambil menikmati segarnya es kelapa muda. Tapi sekarang aku sedang di kantor untuk mendengarkan result dari peperangan dalam memperebutkkan mega tender dari investor asing. Berita baik nya, perusahaan tempat dimana aku bekerja telah berhasil memenangkan tender tersebut. Duuch.. alangkah senang nya hati kuuu . . . .

“Saraahh!! Selamat ya, berkat kegigihan lu ber argumentasi, para raja minyak dari timur tengah itu percaya untuk berinvestasi di perusahaan kita. Lu emang bener bener malaikat sarah. Thaanks yaa!!”
“Selamat yaa sarahh!!! Duch hebat banget sih elu!”

Aku hanya tersenyum senang melihat kelakuan temen temen kantor yang begitu heboh dan bergembira akan hal ini. Cipika cipiki dan berpelukan adalah yang kami lakukan.

Hmm.. Akhirnya usaha yang aku lakukan dengan memberikan presentasi di meeting kemarin berhasil. Dan usaha ku untuk memberikan yang terbaik bagi perusahaan ini berbuah manis.

“Sarah, yuuk kita rame rame jalan yuuk, untuk merayakan keberhasilan ini. Yaa, yaaa..” ajak salah seorang temen kantorku.
“Emm.. gimana ya, guee.. gu..”
“Alaah gasah pake alesan pokok nya elu harus ikut.”, temen kantorku yang lain pada ikutan memaksa.
“Iyaa deeh, tapi bentar dulu yaa..”

Aku celingak celinguk sebentar mencari kekasih ku ,si ketan yang tadi aku suruh nunggu di lobby kantor.

“Sebentar, sebentar.. gue nemuin sepupu gue dulu deh..” kata ku seraya berjalan kearah rakha.

Kenapa aku memperkenalkan rakha sebagai sepupu ku? Bukannya malu, tapi aku kasihan dan ga rela kalo rakha jadi bahan ejekan temen temen kantor.

“Ketaan!! Gue berhasil! Perusahaan ini menang tender!!” teriakku mengabarkan berita gembira ini kepada rakha. Bocah kuliahan yang aku ajak ke tempat kerjaku, dengan kaos distro khas abg.
“Waah, hebat lu yaanggg! Congrat yaah!!”, jawab rakha langsung mendekap memelukku erat.
“Iya iyaa, ehh! Eeh!! Tapi lepasin dulu dong pelukannya. Malu tau ga di liatin recepsionis.”
“Biarin, abis nya pasti lu mo pergi ngerayain ma temen temen lu kan?” ucap rakha sebel.
“Lagian tadi gua sempet liat pake acara peluk pelukan, cipika cipiki segala sama temen lu yang cowok!”
“Kenapa lu kok jadi kaya gini? Lu jealous yaa? Biasa aja kalee tan, ini kan dunia kerja lagian mereka itu udah kaya sodara sendiri kok.”, terangku panjang lebar dengan jelas.
“Iyaa iyaaa dunia kerja, bukan dunia gua yang masih kuliah, gitu kan?”, jawab rakha kesal dan langsung menuruni anak tangga menuju basement.

Aku langsung mengejar dan memegangi lengan yang tertutup kemeja panjang kotak kotak itu.

“Taan, pleasee dong jangan ngambek yaa. Iyaa deh maap, gue minta maap yaa..”
“Huuh elu itu emang yaa, kebiasaan. Sebel gua. Tapi gua ga akan ngerusak hari bahagia ini deeh, Hmm.. Tapi sun dulu dong.”

“Iiiihhh lu tu yee, emang pinter nyari nyari kesempatan deeh.”
“Yaudah terserah elu. Kalo ga mau juga gapapa kok.. weekkzz!!” cibir nya sembari meleletkan lidah nya kearahku.

Aku memutarkan tubuhnya. Sekarang kami saling berhadapan dan aku mulai berjinjit untuk mengecupkan bibir berpoles tipis lipstik warna merah terang kearah pipi nya, dan

“Cuup..”
“Udah yaa, jangan ngambek lagi. Gue sayang banget sama elu, tau ga??” ujarku sambil melihat mata bening nya yang juga sedang menatapku.
“Hehehehe.. oke tuan putriii, sekarang silahkan jalan dah me temen temen gawe lu tapi ntar sore kalo pulang jemput gua di lapangan sepakbola yaa”
“Iyaa deh ntar di jemput. Kudu menang lhoh yaa. Kalo kalah gue kebiri lu!! Hahaha!!”
“Yee enak aja lu, dasar peyaanggg katrok!! Have fun yaa..”

Okee, taann!!”

Kami pun berpisah. Aku pergi sama temen kantor, dan rakha kembali menemui temen kampus nya untuk balik ke kampus, tempat dia menempuh S1 nya.

Hmm.. hari ini gue bener bener bahagia. Sukses di tempat gawe, dan rakha masih selalu bisa membikin gue jengkel, kangen, dan gemes…

Setelah ber party dengan temen temen kantor, aku pun melajukan Volks Wagen beetle dengan santai menjemput rakha di lapangan bola tempat biasanya.

“Godain si ketan kaya nya asyiik neeh, hihihiii . . .” ucapku dalam hati sambil terkikik.

Hanya butuh waktu sekitar 30menit untuk menuju lapangan bola. Sesampai nya di lapangan, aku melihat rakha sedang duduk santai bersama seorang temennya.

“Samperin ahh, sekalian ngasih air mineral dingin dalam botol kemasan..” gumam ku sembari melepas blazer kerja.

Sekarang aku Cuma mengenakan baju model kemben yang terlihat kekecilan membungkus tubuh indah yang semampai ini. Celah belahan dada ku terlihat jelas dan semakin terlihat seksi terkena cahaya sinar matahari sore.

“Hai ketan jelekk!! Manyun aja kenapa lu!!”, kata ku dengan menabok bahu nya dan langsung berdiri di hadapannya.

“Aaah sialan lu yanggg!!”, jawab rakha sambil membelalakkan mata melihat pose yang emang sengaja aku bikin seksi.

Berdiri dengan berkacak pinggang dan menekukkan tungkai kaki kanan ku, dengan kaki kiri lurus menapak ke tanah lapangan. Puser cantik itu terlihat mengintip diantara baju kemben dan celana panjang ku. Hmm.. bener bener nakal..

Dari sudut mataku, temen rakha sampe melongo melihat sembulan toked putih yang bagian atas nya terlihat jelas.

“Biarin aja, terserah gue doong. Ooh iya neeh ada air mineral dingin..” ujar ku dengan merundukkan tubuh tepat dan dekat dihadapan mereka berdua.

Aku sangat yakin kalo sembulan toked mulus ini semakin mencuat, seakan pengen keluar dari bungkusnya. Aku pun bisa mendengar suara ludah yang terteguk melalui tenggorokan mereka. Hihihihi… Kami ngobrol seru, sesekali aku tertawa terbahak bahak yang menyebabkan bongkahan sepasang toked yang ter kembeni itu ikut bergoncang seiring tawaku, dan tentunya merupakan pemandangan yang begitu indah untuk di lupakan buat mereka di sore hari yang cerah ini. Setelah asyik ber haha hihi, aku dan rakha pun pulang ke kost.

“Cuup” pipi kanan rakha aku kecup tiba tiba, Sebelum memasuki mobil. Rakha tersenyum malu. Dari sudut mataku terlihat ada seseorang melihatku, tapi aku ga peduli siapa dia. Palingan iri melihat cewek cakep ngecup cowok manis hihihi…Rakha yang nyetir dan aku merebahkan kepalaku di bahu kiri nya. Lagu “thank you” dari dido mengalun lembut menjadi teman dalam perjalanan ke kost dahlia hitam.

Malam minggu kali ini aku cukup kan untuk stay at kost aja. Menikmati sajian sinetron yang membosankan, atau liat DVD. Inge sendiri udah heboh untuk ketemuan dengan si Oom nasabah nya yang kemarin sempat beradu raga dan aku intip hihihii.. Di pintu kamar ku, berdiri lah sosok cantik dengan dandanan glamour siap clubbing yang ternyata adalah inge.

“Lu ga jalan sarah?”
“Ga ngee, nyantai di kost an ajah. Capek gue seharian tadi udah party sama temen temen kantor.”
“Sepi lho kost an, anak anak pada pulkam, mami nina juga mo keluar ada acara ma keluarga besarnya.”
“Tapi khan masih ada si ketan”
“Hehehe .. ati ati aja lu diperkosa, nyaho..”
“Aaah, yang ada, dia mah yang gue perkosa ngee, hahahaha..”
“Eeh kira kira rakha masih perjaka ga yaa?”
“Yee mana gue tahu. Harus nya lu yang lebih lama nge kost disini, tahu dong sepak terjang dia.”
“Gue juga kaga tahu noonnn!! Emm.. sarah, ada sesuatu yang pengen gue omongin ke lu, tapi besok besok aja dah ngobrolnya. Yaudah deeh, gue ciao dulu yaa.. have a nice Saturday night sarah cantiiikkkk!!”
“Oke deeh. Take care yaa.”
“Siip lah.”

Dengan menganakan tank top no bra dan rok mini, aku menikmati udara malam yang begitu semilir sambil menikmati secangkir esspreso, setoples kacang mede, dan rokok yang setia terselip diantara kedua bibir yang senantiasa mengundang mangsa untuk mendeep kiss nya.

“Fyuuh kenapa gue tiba tiba jadi horny gini yaah? Apa karena tadi sore pake acara flirtingin rakha sama temennya itu?” keluh ku dalam hati.

Sedang asyik asyik nya nge piktor, seiring dengan gairah yang mulai terbangun, tiba tiba ada mangsa lewat. Pucuk di cinta ulam pun tiba. Ketan yang berkaos santai dan ber boxer polos terlihat berjalan sambil bersiul siul kearah kamar ku.

Ketan berdiri di pintu kamar ku yang terbuka, sedang aku duduk di pinggiran kasur dengan satu kaki terlipat diatas kasur, dan satu nya menjejak ke lantai. Hmm.. look sexy..

Kontan aja mata si ketan melerok melihat kemulusan paha yang tersingkap dari rok mini yang aku pake. Sesaat kemudian, bola mata nya naik dan merayap kearah dada ku yang hanya terbalut tanktop tipis, sehingga apa apa yang tersembunyi di sebaliknya tampak menerawang menggoda, termasuk puting mungil yang tampak imut menggemaskan itu.Cerpen Sex

“Yaangg, lu seksi bangettt..” ujar rakha jujur dan apa adanya, dengan tatapan mupeng.

Mungkin juga disebabkan oleh parfum yang aku pake emang wangi menggoda.

“Masa siih, perasaan biasa aja tuuh.”, jawab ku dengan nada genit dan kerling mata yang mulai nakal.
“Peyaanggg.. Hmm.. hehehe.. gimana yaa ngomong nya, tengsin dah..” bilang nya sambil tersipu malu

Mangsa sudah masuk perangkap, tinggal bagaimana kita menghabisi nya.. bener ga??? Hohohoo.. seringai iblis pun mengembang..

“Kenapa tan? Hmm, pengen yaa? Hihihihii..” sahut ku manja dengan meluruskan kedua tangan keatas kepala yang tentunya menyebabkan tank top ku ikut tertarik keatas menampakkan kulit perut yang putih mulus terawat.

Sepasang buah toked ku pun ikut ikutan genit, terlihat saling menghimpit satu sama lain. Puting kemerahan yang mempertegas keindahan dari buah toked itu juga semakin nyeplak jelas minta di kulum dan di kelamuti oleh lidah basah yang berasa hangat.

“Masuuk dong.. sini sini, come to mami..” ucap ku seraya melambaikan tangan.

Ketan masih dengan style yang tidak berubah dari dulu. Malu malu singa.. iihhh sereeem bo’…. Rakha menghampiri dan segera duduk disebelah ku walau terlihat gugup. Untuk mencairkan suasana biar ga kaku, telapak tanganku segera mengelus pipinya dengan lembut. Dengus nafas rakha semakin bertambah cepat, ketika aku mulai menempelkan bibir manis ini untuk merajut asmara dengan bibirnya. Sementara itu, telapak tangan ku yang lain, aku rayapkan dari dada turun perlahan kearah perut, mengusapnya sebentar sebelum akhirnya mulai meraba, mengelus, dan mengurut lembut naik turun di batang kontie yang masih tersembunyi di balik boxer.

“Semprul, dah ga pake celana dalam ternyata..”, gumamku dalam hati sembari tersenyum simpul.

Merasa aku mulai menyerang, rakha kekasihku itu pun juga langsung bereaksi menyerang balik tubuh ku yang ramping padat berisi. Boxer yang di kenakannya sudah turun sampe lutut. Lidahnya yang pinter memuaskan itu pun mulai merayap ke mulut ber bibir tipis yang ku punya. Sementara tangan nakal nya menjelajah ke seluruh tubuh ku yang berlekuk indah bak gitar dari andalusia. Tangan muda rakha mulai menjarah dan meremas buah dada yang menggantung sensual, yang masih ada di balik tanktop yang aku kenakan. Bibirnya masih terus saja menjelajah bibir seksi milikku. Lidah rakha menggeliat, dan membuat sang ratu yang bernama sarah pradipta itu segera membuka mulut sedikit untuk menyambut ajakan dansa.

“Ouugghhh…” aku mengerang merasakan getaran nikmat, sambil memejamkan mata keenakan, ketika rakha menarik lidahnya yang nakal itu dan mulai menguas wajah ku sembari tak lupa untuk sesekali mengecup ringan bibir tipisku yang begitu menggemaskan untuk di kelomoh.

Aku menatap ke arah rakha dengan mata redup dan bibir yang menyunggingkan senyum menggoda.

“Ummpphhhhh!”

Kepala ku bergerak tanpa henti menikmati ciuman hebat dari bibir seorang rakha. Merem melek merasakan rangsangan yang kini sedikit demi sedikit mulai menggelitik dan merongrongku. Rakha masih terus saja bersemangat untuk menjarah kenikmatan yang bersumber dari bibir manis ini, sambil tak lupa untuk terus memainkan tangan dan jemarinya di area toked putih berputing kemerahan, yang sekarang telah terbebas dengan sempurna dari belitan tanktop. Ga tahu kapan tanktop itu terlepas dari tubuhku. Yang pasti, aku begitu menikmati nya. Sangat menikmati dengan gairah yang ga tahu kenapa kok menggebu gebu banget melanda tubuh wangi ini.

Kontie rakha sudah tampak mengeras seperti kayu. Aku bisa merasakan hawa binal penuh gairah dari dalam tubuh ku keluar, setiap bersinggungan dan bergesekan dengan batang kontie rakha. Bahkan, ketika batang kontie itu di sentuh dan diusapkan dengan sengaja di dinding perut ku yang rata karena rajin berenang. Aku masih melayang merasakan buaian nikmat dari serangan rakha di bibir dan di sepasang bongkahan toked bulat yang berkulit lembut.

Sang ratu yang cantik menawan itu seakan sudah menyerah dan hampir tidak bisa bergerak, juga tidak bisa memelihara konsentrasi nya untuk memberikan perlawanan kepada rakha, karena serangan penuh nikmat dari rakha sangat lihai dan begitu melenakan. Tangan kekasihku itu bergerak lincah, terampil, juga begitu cepat karena menyadari kalo mangsa yang jelita ini, kini sedang terkurung nafsu yang dia ciptakan.

Tak berlama lama, tangannya segera menelanjangi celana dalam hijau mungil milik ku. Karena terlalu menikmati buaiannya, aku pun tidak menyadari ketika bagian bawah tubuh ramping berkulit lembut ini, kini telah telanjang. Meki tanpa bulu yang menyimpan berjuta kenikmatan itu kini siap di kail, dan siap memberikan rasa nikmat terhadap apapun yang memasukinya.

“Time for eM eL yanggg!!” ucap rakha setelah melepas kuluman liar pada mulut dan bibir ku.

Rakha, kekasihku itu pun berdiri dan melorot lepas boxer yang masih menggantung di lututnya. Aku hanya terdiam dan menyunggingkan senyuman. Mata sayu ku meredup, menanti sesuatu yang pasti nya akan sangat berasa nikmat. Kedua bola mataku yang indah menatap tubuh rakha dengan kontie yang telah tegak mengacung dengan keras. Cairan rangsang telah membasahi ujung helm kepala kontie nya. Setelah melepas kaos nya sendiri, kekasihku itu langsung menarik lepas rok mini dan celana dalam ku warna hijau yang tadi ternyata masih tergantung di pergelangan kaki ku yang jenjang.

“Ready yanggg!”, tanya rakha seraya terkekeh senang ketika sebentar lagi akan kembali merasakan kehangatan meki peret yang terlihat masih aja sempit.

Aku memandang sayu ke arah rakha. Nafsu ku sudah begitu high, ketika tubuh rakha kini sudah berada di atas tubuh telanjang yang ku punya. Aku mengangguk pasrah tak bersuara. Dengan penuh kelembutan, rakha mulai merenggangkan tungkai kaki ku lebih lebar, lalu menarik pinggul dan mendekatkan tubuh molek ini kearah selangkangannya. Tak perlu berlama lama, rakha mulai menyusupkan batang kontie nya memasuki kehangatan lubang meki yang peret dan telah basah.

“Feel it beibh!! Ouugghhhh!!!” rakha memejamkan mata penuh kenikmatan saat batangan kontie itu berusaha menembus masuk ke dalam meki sempit sang ratu.
“Aaauugghhhhhhh!! ssssshhhtttttt!!!” aku mendesiskan alunan nada penuh nikmat, ketika rakha yang kini telah diatas tubuh ku melesakkan kontie nya kedalam liang cinta ku yang penuh dengan madu kenikmatan. Otot otot yang menonjol di batang kontie nya bergesekan dengan mulut meki yang bergerinjal.

“Ouugghhh yaanggg!! tetep sem..piiiittshhh rasanyaa..aahhhh!!”

Rasa nyeri bercampur nikmat membuatku tak bisa menahan diri, kepala ku yang berambut indah dengan sedikit curly di ujung nya menoleh kesana kemari. Mulut ku pun menghembuskan nafas berulang untuk memenuhi paru paru ku yang tiba tiba aja seperti kehabisan oksigen.

Sembari duduk bersimpuh dan memegangi pinggang rampingku, rakha mulai memutarkan batang kontie nya untuk mengaduk aduk dan menguleg isi dari meki seorang sarah pradipta sekar puri. Tubuh indah ini masih beralaskan kasur, sedang pantat yang selalu menggoda banyak cowok untuk meremasnya kini terangkat ke atas. Rakha mulai mengayunkan kontie yang menancam di dalam meki legit ini dengan kecepatan teratur.

Aku tak sanggup lagi, rasa nikmat yang menerjangku begitu kuat. Kekasih hati ku yang masih berstatus mahasiswa semester awal itu menggerakkan seluruh tubuhnya ke depan, dan menusukkan dalam dalam batang kontienya hingga berbenturan dengan dinding dalam meki yang sekarang bertambah semakin merah dan basah.

“Uuuuggghhh!!!” rakha menggeram penuh nikmat.
“Ssshhhh!!! Mmppphhhh!!” lenguh ku merasakan kontie rakha yang merojok liang meki semakin dalem.

Rakha yang semakin pinter bercinta itu langsung menggulingkan tubuhnya untuk merubah posisi.

“Aiiihhhh!!!!!” pekik ku manja. Kini aku lah yang berada di atas tubuhnya, duduk dan menunggangi batang kontie rakha, dan siap untuk merodeo. Hmm.. rasakan pembalasan ku rakha..

Aku langsung memaju mundurkan pinggul yang berpantat nungging ini dengan cepat. Menggoyang memutar dan menghentakkan keatas kebawah untuk merajam batang kontie yang masih memaku tubuh telanjangku. Melihat aku bergerak naik turun dengan gaya yang erotis sambil merodeo kontienya menuju puncak kenikmatan, rakha, kekasihku itu pun semakin naik nafsunya. Dia dengan gemas terus terusan meremas, mengurut dan memilin bongkahan buah payudara dan puting imut kemerahan yang tampak mengacung keras.

“Aaaahhh yesshhhh!! Uughhh!! mmphhh!!” desah dan lenguh ku bersahut sahutan. Tangan dengan kulit putih dan jemari lentik itu pun bertumpu pada dada rakha, sesekali aku memelintir puting kecokelatan punya dia.

Aku sangat menyukai posisi ini, karena aku lah pengendali permainan yang sedang berlangsung. Aku lah sang playmaker permainan nikmat ini. Ratu sarah terus menggerakkan pinggulnya, semakin lama semakin cepat. Ratu dengan wajah jelita itu, begitu berhasrat memperoleh kepuasannya. Aku menggoyang semakin cepat. Aku menghentak semakin keras. Aku pun memaju mundurkan pinggul berpantat nungging ini lebih cepat, dan semakin cepat.

Ketika sedang asyik asyik nya merodeo batang kontie rakha yang terjebak dalam kehangatan kemaluanku, tiba tiba saja Hp ku menyalak, mengeluarkan ringtone suara root wealler yang sedang ngamuk, dan aku tahu kalo itu adalah ringtone dari inge patti ratu walangon, hihihiii.. cerpensex.com Aku tersontak kaget dan mengumpat karena kehilangan konsentrasi untuk segera meraih gelombang badai orgasme. Aku mencoba melepaskan pertautan alat kelamin kami. Namun, kedua tangan rakha malah melingkari pinggangku dan menahannya dengan erat.

“Plisss yanggg!! jangan stop dong, lagi enak enaknya neeh..” rengek rakha manja seperti anak kecil kehilangan duit. Aku paham dan bisa merasakan kalo tiba tiba rakha kehilangan rasa nikmat yang mengkungkungnya. Aku juga kehilangan rasa nikmat itu dalam sekejap.

“Okee, tapi pelan pelan yaah. Aneh aneh gue kebiri lu!! Si inge telpon neeh, rese banget..” Sahut dan rutukku sambil menatap wajah rakha dengan galak.

Aku pun memulai dan melanjutkan gerakan naik turun untuk memberikan efek kenikmatan pada batang kontie yang masih terus aja keras di dalam kehangatan meki yang bergerinjal lembut.

“Di loud speaker yanggg, yaa!!” pinta rakha, dan aku pun Cuma menganggukkan kepala.
“Ha.. halo?” sapa ku berusaha sesantai mungkin.
“Halo sarahh.” Suara lembut inge mulai terdengar melalui speaker
“I..iyaa ngee ha.. haloo ” aku mencoba mengucapkan kalimat dengan tanpa ekspresi. Rakha mulai cengar cengir dan tersenyum jahil.
“Elu dimana? Di kost an ga, sarah?”

Ii..iyaa di kost an, ngee. Ada apaa.ahh.. heeghhh!”

“Ehh!! kenapa lu sar? Kaya bengek gitu. Gapapa khan lu?”, tanya inge dengan nada khawatir.
“Gaa.. gapapp.aaahh. gu.guee terantuuk meh.jaa, ngee..”

Rakha bocah sialan yang suka jail itu pun terkekeh demi melihat kepanikan pacar nya, sarah pradipta. Dan sarah dengan sukses melotot bengis kearah rakha, yang sedang mengatupkan telapak tangan di mulut untuk menahan agar tidak tergelak tawanya. “Kok janggal yaa? bunyi terantuk meja ga kek gitu kalee. Mmm.. kaya nahan apaa gitu. Lu kebelet boker yaah? Lha ini emang di bawah apa di kamar, lu?”, tanya inge nyerocos ga karuan.

Muke gilee!!!! Inge katrok, lu kok bawel banget seeh?? Ngatain gue kebelet boker segala.. rese’ luu ahh ga asyiikkk . . .

Mereka berdua pun bertahan mati matian agar tidak meledak tawanya, demi mendengar ucapan inge yang mengira sarah kebelet boker.

“Sumpah dapet duit sekarung deeh nge, gue terantuk meja. Ni gue lagi di kamar.”

Aku menatap tajam kearah rakha yang mati matian menahan ejekan tawa.

“Bar.rusan kena me.mejaa, ta..tapi gapapa kok.”

Karena aku sangat konsen dengan panggilan telepon inge, kekasihku mulai rese’. Rakha nekad menggerakkan pinggul dan menggoyang kontienya untuk mengulet meki tanpa bulu jembie milikku. Aku kaget dan terperanjat. Melotot marah ke rakha yang tetep nyengir kuda. Tapi sejujurnya, aku pun juga merasakan nikmat, dan juga ada rasa takut ketahuan inge kalo aku sedang eM eL sama rakha.

“Lha elu, ngap.painn telpon malem malem??”
“Ooh.. Cuma mo ngasih kabar kalo gue ga pulang gitu aja kok. Yadah fine fine yaa di kost. Ati ati diperkosa rakha, hihihiii.. daaghh!!”
“Sialan lu ahh, daagh!!!!!”

Ga tau dia kalo sekarang malah rakha yang gue perkosa, hihihihihi….

Kemudian, terputuslah sambungan telepon itu.

“Bener bener brengsek lu yaa, dasar kampret!!” aku mengumpat sambil mendelik tajam kearah rakha.

Tiba tiba aja pinggul ku bergerak maju mundur dengan sendiri nya. Rasa jengkel yang kurasakan karena merasa dipermainkan rakha pun membuat ku bertambah binal tak terkendali. Semua aku tumpahkan untuk menghabisi bocah tengik ini. Aku pun langsung memacu tubuh telanjang bulat yang berpeluh untuk segera mengaparkan rakha, sang kekasih yang barusan ngerjain aku.

“Ooouughhhh!!! Aaaakkhhhh!!!” aku tak kuasa untuk tidak memejamkan mata ketika batang kontie rakha tertancap semakin dalem menghunjam di meki peret ini, ketika aku melakukan gerakan spiral yang menghentak naik turun dengan cukup kuat.

Aku merebahkan tubuh ku kedepan, toked ku yang kenyal dan licin mengkilat karena peluh aku gencetkan ke dada rakha. Rakha hanya tergolek pasrah seakan tanpa daya, ketika aku mencumbu dan mencium bibirnya dan terus terusan menaik turunkan pinggul berpantat bohay ini. Aku berusaha untuk menghunjamkan batang kontie rakha dalam dalam.

“Yaanggg.. am..ampuunnnn!!! ughhh!! Mmpphhh!! J.jang..ngan kerashhh, kerrashh!!” rakha merengek memohon ampun kepada sang ratu, yang masih saja belum merasa puas menyiksa abdi dalem yang telah berani berbuat kurang ajar pada nya.
“Kapp.pokk elu.uu yaahhh!!” ucapku terbata bata.

Aku pun membuka mulut, menanti lidah rakha untuk memasuki rongga mulutku, biar lidah nya segera terbelit oleh kehebatan lidah lancip berwarna merah yang basah milik ku ini. Rakha pun menentang nikmat dengan menyapukan lidahnya ke bibir tipis yang berasa manis. Aku juga berusaha mengangkat bagian atas tubuh seksi ku, agar bisa mendapat suplai oksigen. Sementara, meki yang terjepit diantara tungkai paha berkulit putih itu terus menerima tusukan dari bawah dan masuk sampe ke relung rongga meki yang paling dalem. Batang kontie rakha mulai berdenyut pelan, seiring gigitan dari mulut meki yang bergerinjal lembut itu.

Merasa seperti diperkosa, rakha pun berontak dan membalik kan tubuh ku agar telentang diatas kasur. Sekarang missionaris style.. Pengeksekusian meki seorang ratu oleh abdi dalemnya segera dimulai. Perut rakha saling menempel erat dengan perut ramping dan rata milik sarah. Kekasihku itu pun segera memaju mundurkan pinggangnya untuk menyetubuhi dan menyenggamai diriku yang penuh pesona.

Kaki jenjang yang putih direntangkan lebar dan lutut ku pun ditekuk nya. Aku sangat di mabukkan oleh kenikmatan yang dihasilkan dari genjotan batang kontie rakha, hingga aku pun memejamkan mata untuk lebih meresapi rasa nikmat ketika tusukan kontie rakha semakin cepat dan mulai mengedut ngedut, seakan protes karena terhimpit oleh lubang meki yang aku mainkan ototnya biar bisa menjepit kuat. Rakha melenguh dengan keras, dia meremas bongkahan payudara putih ku beberapa kali, sebelum mengangkat pantat ku lebih tinggi dan menusukkan kontienya lebih dalam, juga semakin lama semakin cepat.

“Jreeb!.. jreebb!!.. sleephhh!!.. sleephhh!!!”
“Gu,guaahhh!! Gaa ku.kuaat lagihhh!.. Aaaaaarrrrrgghhhhhh!!!” jerit dan gerungan parau rakha penuh kepuasan, seperti binatang yang hendak di sembelih.

Rakha menyusupkan kepalanya di pangkal leher jenjang ku yang berhias liontin batu safiir, ketika helm kontienya menyembur dan meledak dengan kuat di dalam kehangatan kemaluanku, yang masih saja mengempot empot liar kontie rakha yang sedang menumpahkan sperma. Rakha terus menggerakkan pinggul nya maju mundur, mengocokkan pelan kontie yang tengah memancarkan cairan calon dedek bayi itu. Aku pun segera meraih orgasme yang aku tunggu tunggu menyusul rakha, dengan mengelojotkan dan menggelinjangkan tubuh sembari menjerit dan menancapkan kuku dari jari lentikku kearah punggung dan bahu rakha.

Hoshh.. hossh.. hoshh, nafas yang hampir putus terus keluar dari mulut kami berdua. Sesaat kemudian, rasa lemas menghampiri kami setelah mencapai puncak nirwana penuh kenikmatan.

“Puas tan?” tanyaku sembari mengusap punggungnya yang dihiasi keringat.
“Bangeeet. Gila dah, bener bener gila.. Tubuh lu nikmat banget. Udah cantik, putih mulus, udah gitu “itu” lu jepit banget, hehehe.. perfect!” jawab rakha sejelas jelasnya.

Aku pun tertawa ringan mendengar celoteh rakha yang telah merasakan puas dengan tubuh yang selalu rajin aku rawat ini. Rakha segera bangkit berdiri dan, “Ploop” suara yang menandakan terbebasnya kontie dari tawanan meki.

“Sini tan, biar gue bersihin dulu.” Ucapku sambil mendekati belalai rakha yang terlihat masih basah oleh cairan kenikmatan kami berdua.

Aku menganga lebar dan memasukkan batang kontie itu tanpa tersentuh bibir, lidah, dan mulut ku. Setelah tertelan sampe pangkalnya, baru aku mengatupkan erat bibir ku dan menariknya keluar perlahan, sembari menguaskan lidahku pada batang kontie nya.

“Uuughh!” geli yang, gelii.. udah udahh!!”, ujar rakha sambil bergidik.

“Hehehee, dah bersih sekarang tan. Nah sekarang tidur sana. Eehh!! Tadi waktu eM eL, pintu nya belon lu kunci yaa? Gilaaa lu!! untung aja kost sepi. Kalo ketahuan mami nina dikira gue merkosa lu dong..” ucapku kaget karena pintu kamar terbuka lebar sewaktu kami eM eL.
“Uppsstt!!! Iyaa, gua lupa. Tapi gapapa kok, semua aman terkendali. Thanks yaa yaangg untuk malem minggu yang indah ini. Gua turun ke bawah dulu. Met bobo..”, kata rakha beranjak jalan keluar dari kamarku.

Hari demi hari berlalu, bulan demi bulan pun terlewati tapi aku tetep aja merasakan sesuatu yang kurang. Kenapa saat bersama rakha aku bisa tertawa lepas, begitu riang. Tapi disaat ku sendiri aku selalu gelisah, ada sesuatu yang selalu menghantui ku. Hingga pada suatu hari di tempat jemuran…

“Sarah,lu beneran pacaran sama rakha?” tanya inge setelah menghembuskan asap rokok nya.
“Kalo bener emang kenapa, nge?” tanyaku pelan

“Soalnya mami nina kapan gitu dia nanya ke gue, apa sarah tuuh pacaran sama rakha kok kelihatannya akrab banget. Gue jawab aja ga tau, gitu.”
“Iyaa seeh nge, sebenernya gue masih bingung banget. Teringet semua ucapan lu yang kemarin itu. Aaah shitt!!” keluh ku seraya membuang puntung rokok kebawah.
“Sarah, kalo elu bener bener sayang and cinta sama rakha, kaya nya lu harus ngomong terus terang deh sama mami nina.

Karena kalo ntar ketahuan kan akan membawa dampak negative ke rakha sama elu nya sendiri. Udah gitu kalian kan juga tinggal satu rumah. Gimana jadi nya ntar misal mami nina tahu hubungan lu sama anak nya? Pasti berprasangka buruk deeh.”

Inge menghela nafas..

“Juga dengan mama and keluarga lu di solo, bisa ga beliau bisa nerima calon yang masih brondong.” imbuh inge sejelas jelas nya.

DEGG!!! Yang gue takut kan selama ini akhirnya muncul ke permukaan.

“Ga mungkin gue bilang terus terang sama mami nina, ngee. Apalagi sama keluarga gue di solo. Karena mama pernah bilang, kalo nyari pacar itu harus yang lebih dewasa dari gue..” ucapku putus asa dan tampak galau.
“Oooo gitu?”

“Jujur aja ngee, gue masih terngiang ngiang ucapan lu beberapa bulan yang lalu tentang perbedaan usia, mengenai masa menapouse, terus kemudian perasaan mama gue di solo, juga perasaan mami nina. Ternyata yang membuat gue terus terusan gelisah dan ga tenang yaa itu. Aaahhh, gue bener bener tolol.. kenapa waktu itu gue mau aja jadian sama rakha siihh!!”Cerpen Sex

“Sebagai seorang sahabat, gue Cuma ngedukung semua keputusan lu sarahh, apapun itu..” bilang inge lembut sambil mengelus pundak ku, menenangkan.

“Hmm.. kaya nya gue emang harus ninggalin rakha, ngee. Dengan segala konsekuensi nya. Gue takut kalo keadaannya semakin lama semakin ruwet.”
“Lu nyerah untuk cinta kalian berdua?”
“Fyuuh.. Keadaan yang membuat gue terpaksa harus kaya gini.”
“Hmm.. Cinta memang ga adil. Ketika datang aja membawa senyuman, tapi giliran pergi pasti akan meninggalkan luka dan kecewa. Okee deh, apapun keputusan lu, adalah yang terbaik yang lu ambil. Gue hanya mendukung saja sarah.”

Tanpa sepengetahuan rakha, diem diem aku sudah mengepak barang barang di kamarku sedikit demi sedikit. Aku titipkan semua barang barang itu di rumah tante ku, sebelum mencari tempat kost yang baru. Aku juga sudah berpamitan sama mami nina kalo akan pindah kost. Mami nina yang baik hati itu sebenernya ga ngebolehin aku pindah, dan tanya ke aku, kenapa kudu pindah? Ga kerasan yaa? Ntar siapa yang bantuin mami masak opor? Dan berbagai pertanyaan yang membuatku semakin merasa bersalah kepada beliau.

“Rakha pasti sedih banget, kalo tahu tiba tiba aja kamar lu kosong. Dia pasti kangen, lu kelonin and nina boboin.. hehehee.” Kata inge sambil ikut bantuin nge pack barang yang tinggal sedikit di kamar ku itu.
“Sialan lu!” cibirku.
“Hahahahaa.. ehh buat gue aja gimana, si rakha? Lumayan kan gue jadi ga susah untuk muasin hasrat? Hihihii..”
“Hahahahaa, gila lu ahh, ngee!” jawab ku ikutan ketawa.
“Tok.. tok.. tok..!!” Suara pintu terdengar keras.
“Sarah, bukain pintu nya!!”, seru rakha lantang dan terdengar gusar.

Duuch kok ni bocah rewel banget seeh.. orang emak nya tadi waktu gue pamitin biasa aja kok

“Sarah, gua kudu ngomong apa lagi ke elu?!!”
“Gua tahu elu belum tidur khan!! Gua bakal benci elu seumur hidup gua, kalo lu ga mau bukain pintunya..”, kata nya lagi dengan nada mengancam.

Rakha.. apa yang gue lakukan semua ini untuk kebaikan elu. Jadi jangan ganggu gue lagi yaa.. plisss.

“Sarah, pliss deh?!”, sahut rakha mulai terdengar putus asa.
“Kenapa ga bilang ke gua kalo lu mau pindah? Apa salah gua saraah?”, tanya nya sedih.

Ingin gue katakan padanya bahwa dia tidak lah salah. Yang salah itu adalah betapa pengecut nya gue, seorang sarah. Gara gara usia yang terpaut 4-5tahun, gue menyerah dengan yang nama nya cinta. Menyerah dengan nama nya keadaan. Gue ga mungkin berterus terang soal sesuatu yang sudah inge wanti wanti kan ke gue.. Oh God help me please..

“Gua sayang banget sama elu, apa itu ga cukup?? Terus.. gua harus gimana lage? Lu tinggal bilang, gua kudu ngelakuin apa lagi biar elu ga ninggalin gua??”, ujar rakha meratap pilu dan sedikit terisak.

“Jawab dong saraaah, lu kok tega banget seh sama guaa. Kenapa saraahhh!!”, isak nya semakin jelas terdengar.

Oooh Goodd!!! hati ini tersayat mendengar ucapan rakha yang begitu jujur dan apa ada nya. Tapi belum saat nya lu tau tentang hal ini rakha. Emang seeh kalo gue terlalu naif dan principil. Tapi semua nya untuk kebaikan kita juga. Gue janji, Suatu saat nanti pasti gue jelasin, rakha..

Aku bangkit dari tidur dan berjalan menghadap kearah pintu, dimana rakha terus terusan merengek sedih. Tapi di saat tangan ini menyentuh gagang pintu, ku urungkan niat ku untuk membuka nya. Terdengar petikan lighter dan hembusan nafas nya mengeluarkan asap rokok.

Rakha menghepaskan tubuh nya ke pintu. Perlahan, aku pun bersandar juga pada pintu yang ada di balik rakha. Hanya ini yang bisa ku lakukan untuk nya. Mendengarkan, dan terus mendengarkan nya..

“Jujur, elu adalah cewek pertama gua yang bener bener baek, perhatian, dan sabar pula. Lu satu satu nya cewek yang ga resek yang pernah gua kenal.”

Aduuh makasiih banget.. gue pun baru pertama kali jadian sama cowok rese, dan nyebelin. Tapi aneh nya, gue tetep suka.. hiks.. hiks.. hikss..

Dengan sekuat tenaga, ku tahan tangis sembari membekap bibir ku. Tak mampu rasa nya kalo harus menyiksa rakha yang tidak tahu apa apa. Tapi aku juga ga tahu lagi cara yang laen.

“Tuk.. tuk.. tuk..”

Jari nya mengetuk pintu kamar ku. Rakha mengeluh pelan. “Sarah.. kalo elu pengen putus dari gua, yaa tinggal bilang aja. Ngapain seeh lu kudu ikutan nangis segala? Harus nya khan elu seneng bisa lepas dari gua. Lu beneran pengan putus yaah? Iya khan sarah??”

Aku tersentak kaget. Apa rakha tahu kalo aku di balik pintu? Ooh my Godd!!

“Ooiii… jawab dong sarah. Tinggal bilang putus, beres khan?” sahut nya lagi.

Aku hapus air mata yang meleleh di pipi ku. Mencoba memastikan kalo semua akan baik baik saja. Tapi bisa khah?? Hiks.. hikss.. hiks..

Aku berdansa di ujung gelisah..

“Iyaa.. gue pengen putus, rakhaa.. maafin gue yaa..”, kataku lirih. Rakha Cuma tertawa pelan.

“Nhah, kalo elu bilang langsung dan terus terang ke gua khan kerasa nya enak. Next time jangan kaya gitu, kalo elu punya cowok lagi.. jangan sampai dia elu gantungin kaya gue..”

“Maafin gue.. maafin yaa rakhaa..”, pinta ku dengan suara bindeng dan terisak akibat air mata kesedihan yang menetes keluar membasahi pipi.

“Di maafin kok sarah.. tapi sisain walo dikit, nama gua tetep di sudut hati lu yang paling sempit yaa hehehe.. Ya udah sekarang tidur gih, biar besok ga telat bangun pagi untuk berkemas.. hei! jangan nangis mulu dong, ntar cantik nya diambil orang lho..!!” Rakha terkekeh, lalu mengetukkan jari nya ke pintu.

“Ntar pagi buta gua pergi ke bromo. Eeh, ada sesuatu buat elu di kamar gua. Besok lu ambil aja. Take good care yaa saraah.. Jangan kangenin gua!”

tak lama berselang, terdengar suara langkah kaki rakha yang diseret beranjak dari dari kamar ku.

Ku hempaskan tubuh keatas kasur dan menerawang. Mulai terbayang lagi semua kenangan di masa lalu diiringi cucuran air mata ku. Pertemuan pertama kali kami yang sangat aku benci, tapi ketika akan berpisah aku begitu suka pada nya dan merasakan begitu sedih.

“.. Ku Ingin Kau Menjadi Milik Ku..

Entah Bagaimana Cara nya..

Lihat lah Mata Ku Untuk Meminta Mu..

“.. Aku Ingin Jalani Bersama Mu..

Coba Dengan Sepenuh Hati..

Ku Ingin Jujur Apa Ada Nya Dari Hati ..”

( Club eightiess, “Dari Hati” )

Suara lagu yang keluar dari mini compo rakha terdengar sangat menusuk hati. Seiring suara serak rakha yang menahan tangis, ikut menyanyikan nya. Tiba tiba dada ini begitu terasa sesak.

Aku menempelkan pipi sebelah kanan di dinding tembok kamar. Tangan ku pun juga ikut menyentuh dinding kamar yang di sebelah nya adalah kamar rakha.

Seakan mengusap usap pipi nya, dan membayangkan wajah ganteng rakha yang sedang meratap pilu. Maybe terlalu capek bersedih, aku pun tertidur diatas kasur yang selalu setia dan rela tertindih tubuhku.

Perempuan muda itu berjalan dengan menyeretkan langkah kaki nya. Gurat di wajahnya yang berdebu terlihat sedih. Bekas air mata yang meleleh di pipi nya membentuk sebuah anak sungai yang tampak mengering. Setelah sampai di sebuah tempat pemakaman dia berhenti. Dia melihat bapak tua sang penggali kubur telah menyekopkan tanah terakhir membentuk gundukan makam. “Hai pak tua penggali kubur, siapakah yang kau makamkan?, Aku telah mengubur si fulan, anak muda yang baik hatinya dengan sekop ini. Kenapa engkau bertanya seperti itu?, Ketahuilah wahai bapak tua penggali kubur, Dengan sekop itu pula kau telah mengubur hati ku . . .

“KRIIINGGG!!!!!!!” jam weker berbunyi dengan keras pukul 06.00 pagi.

Fyuuhh.. ternyata Cuma mimpi. Aku menghela nafas dalam dalam ga tahu apa makna yang tersirat dan yang tersurat dalam mimpiku. Setelah mengumpulkan nyawa, aku segera beranjak untuk mandi menyegarkan badan dan otak ku yang begitu kusut ini. Segaaarrr…

Setelah selesai mandi dan ber dress up, aku pun tiba tiba teringat dengan kata kata rakha kalo dia ada sesuatu untuk ku di kamar nya.

Aku segera beranjak menuju kamar rakha. Masih sepi dan tak terdengar suara apapun di dalam kamar nya. Ketika aku hendak mengetukkan pintu kamar nya, aku melihat handle pintu kamar yang sedikit terbuka.

“Tan.. ketann, ini gue sarah..” kataku sambil membuka pintu kamar pelan pelan dan memasukinya. Kamarnya kosong dan sepi. Rakha ternyata gada di kamar, mungkin sudah menempuh perjalanan ke Bromo.

Aku melihat sebuah foto yang terbingkai indah di dinding kamar nya. Foto ku dan diri nya, ketika sedang bergokil ria ber foto box di salah satu mall.

Tiba tiba saja hati ku tergetar melihat foto itu. Tiba tiba saja kedua bola mata ku berkaca, mengingat semua kenangan sudah tercipta diantara kami. Tak terasa pundakku pun mulai tersentak kecil ketika aku mulai terisak lirih.

Hmm.. Diatas stereo set di pojok kamar terlihat bungkusan kotak kecil ber tali pita dan sedang menindih sepucuk surat. Aku mendekat. Aku mengambil kotak berpita itu dan membukanya…

“Oooh my God, ini kan duit yang dulu pernah kami rebutin. Dan ini jam tangan yang sempet gue pengen beli tapi lum kesampaian, dan sekarang jam tangan cantik ini ada dihadapanku, diberikan oleh rakha padaku???” aku sangat terharu, hati ku tersentuh dengan ketulusan rakha. hiks.. hikss.. hikss..

Kemudian aku buka perlahan sepucuk surat…

Hi nenek peyangg jelekk!!

Baca Juga Cerita Seks Tukang Becak Langganan

Tuuh ada jam tangan yang dulu lum sempet elu beli karena harganya mahal kan? Nah sekarang jam itu sudah ada, di pake terus yaa..

Ooh iya yaangg..

Maafin rakha, kalo dari awal kita ketemu sampe elu membaca surat ini gua selalu ngeselin, bikin jengkel, bikin lu uring uringan tolong di maafin..

Peyaangg yang nyebelin..

Kalau di kemudian hari lu dah dapet cowok baru pengganti gua, tolong jangan lu gantungin kaya gua ya hehe.. dan dia harus mau beliin lu kacang mede, teh kotak, brownis. Nemenin lu belanja, main PS, dan taruhan billyard.

Eeh peyaanggg ..

Suatu saat nanti, kalo gua udah cukup dewasa untuk mengetahui apa yang sebenernya terjadi, maukan elu cerita ke gua???

Yaudah, ati ati lu yaa.. Semoga hari lu tetep penuh warna.

Rakha, si ganteng imut lagi sedih.

Air mata ku tak tertahankan lagi. Aku menangis bukan hanya terisak, setelah membaca surat rakha yang begitu polos dan apa ada nya.

Iyaa rakha, gue janji. Gue pasti akan cerita ke elu. Semua pasti baek baek aja kok rakha.. ga usah khawatir. Gue yakin, suatu saat nanti, elu juga bakal dapetin seseorang yang emang pas buat elu..jaga dan bawa diri baek baek yaah.. hiks.. hiks.. hikss..– Cerita Sex Indonesia ; Cerita Sex Panas ; Cerita Bokep ; Cerita Sex ; Cerita Hot ; Cerita Panas Indonesia ; Cerita Dewasa ; Cerita Seks, Cerita Hot Terbaru, Kisah Sex.