CerpenSex

Cerpen sex versi Indonesia

Majikanku Dan Temannya 5

Comments Off on Majikanku Dan Temannya 5

Cerpensex | Eps 5: The Prince of Freedom
Aku berjalan hilir mudik didalam jeruji besi, sudah berminggu-minggu aku susah tidur, isu-isu miring menyebar dari mulut para napi, tentang tiga orang gadis Chinese yang cantik, cute dan mulus, semula aku ikut bernafsu mendengarkan isu-isu miring ber-rated XXX, namun begitu aku mengetahui nama-nama ketiga gadis Chinese tersebut, kontan kemaluanku menciut lemas, selemas jantung dan tubuhku, waduh…!!! Apa yang dilakukan oleh ketiga gadisku didalam sini… kemarahanku membara ketika mendengarkan pelecehan-pelecehan seksual terhadap mereka, dasar gila !!! pamer paha , pamer dada, memangnya lagi musim pameran !!!!. Belum lagi ada isu panas terbaru , sigemuk merencanakan sebuah scenario kejam, para gadisku akan disuguhkan sebagai santapan empuk para napi yang kelaparan di Blok D. Aku tidak bisa tinggal diam, aku harus menghalangi rencana busuk sigemuk.

——————————————————————————-

Baca Cerita Sebelumnya Di :

  1. Majikanku Dan Temannya 1
  2. Majikanku Dan Temannya 2
  3. Majikanku Dan Temannya 3
  4. Majikanku Dan Temannya 4

——————————————————————————-
Oo iya, didalam penjara aku bertemu kembali dengan bekas gang-ku,walaupun secara fisik mereka sudah berbeda akibat penganiayaan yang dilakukan oleh warga sekampung waktu kami tertangkap dulu namun, mereka masih tetap sahabatku yang paling setia, mereka begitu kaget ketika melihat Aku masih hidup, karena pada saat kami ditangkap, aku dibakar massa ,kemudian diceburkan ke dalam sungai yang sedang mengamuk karena hujan deras. sekilas inilah Profile Para sahabatku:
1.) Rhoni (bertubuh gemuk berlemak, tinggi, sekujur tubuhnya penuh bekas luka, karena dianggap tidak membahayakan Rhoni kini diangkat sebagai asisten tukang sapu diLP, duh kasian amat sih..)
2.)Amin (wajahnya yang dulu ganteng , suka bermain wanita kini berwajah hancur mengerikan akibat dibakar warga) ,
3.) Sam (bermata picak, hanya memiliki satu kuping, kayaknya sih kuping yang satu lagi udah Alm. Waktu digerebek dan dianiaya oleh warga).
4.) Fadil (tubuhnya berotot mirip hulk, bibirnya kini dipenuhi bekas jahitan).
5.) Jo ( wajahnya tetap Jo,tapi Cuma setengah, setengah lagi hancur tersiram air keras ,)
6.) Nick (Botak, Brewokan, tubuhnya bertato.. berperut buncit kayak orang cacingan).
7.)Shad (Ahli kunci, tubuhnya penuh bekas jahitan disana-sini, mirip  Frankenstein).
8.) Barli sibawel, bibirnya sumbing.
9.) Agato, Tangannya kini Cuma sebelah kanan.

Para sahabatku bertubuh tinggi besar , Kuat, apalagi kalau sudah urusan sex…

Cerpen Sex Majikanku Dan Temannya

Aku menoleh ketika seseorang menepuk pundakku, tanpa banyak bicara aku mengikuti orang itu, “Rhon…biar bagaimanapun caranya aku harus berhasil…Aku harus menyelamatkan mereka!!!!!” Dhani tampak panik, menyadari Tiga gadisnya dalam bahaya besar…. “Bagaimana…. Perintahku sudah kamu jalankan ?” Dhani Anwar menatap Rhoni, Ia terlihat gelisah. “Jangan kuatir …. Semuanya beres…. Pssstttt… Psssttttttt”Rhoni berbisik-bisik ditelinga Dhani, Dhani mengangguk-angguk, wajahnya berseri-seri, Dhani memandangi para sahabat lamanya, Shad terkekeh-kekeh kemudian tangannya mengacung-ngacungkan sesuatu dihadapan Dhani, mata Dhani berbinar-binar, “Shad.. bener-bener hebat lu…” Dhani langsung merebut kunci palsu dari tangan sahabatnya.

Aku mengikuti Rhoni dari belakang, Hmm petugas jaga sedang tertidur pulas, Rhoni Cengengesan “Tenang… udah gua beresin… he he he… sementara mereka ngak akan bangun”, perjalanan berlangsung mulus, tanpa halangan sedikitpun. Tepat dibawah tembok yang memisahkan antara Blok D dan Blok F Rhoni berjongkok, posisinya seperti orang mau buang air besar, “Hahhh…. Rhon ngapain lu… kita kan mau ke Blok D…Apa lu sakit perut? “aku kebingungan dengan kelakuan Rhoni. “Guobbbblokkkkk !!! Naek kepundak gua dodolllll….Gua angkat lu supaya nyampe..ha ha ha”Rhoni ngakak tertawa. “Abisnya, koq lu sampe ngeden segala…kaya mau ngelahirin”Jawabku sambil naik kepundaknya. “Heugggg…. Mampus gua. Cepetan !!!!, Dhan… berat amat sih lu…!!! makanya ilangin dikit tuh lemak dibadan lu ” Rhoni sekuat tenaga mengangkat tubuhku. Tanpa banyak kesulitan aku melompat dari atas tembok “Huppppp…..”.
******************
Sementara itu Tarida, Nia dan Feilin masih berusaha melarikan diri, nafas mereka terengah-engah kecapaian menyusuri lorong-lorong didalam penjara, mata mereka bersinar ketika melihat ada pintu jeruji besi yang sudah terbuka lebar , mendadak seperti ada semangat baru ditubuh mereka yang sudah keletihan, mereka segera bergegas berlarian keluar.
********************
Mataku melotot melihat tiga sosok telanjang yang berlari keluar dari jeruji besi yang sudah kubukakan, “Feilin..!! Tarida… Nia”pundakku terasa dingin, sangat dingin ketika melihat ekspresi wajah mereka yang ketakutan, kelelahan, tanpa selembar benangpun menutupi tubuh mereka yang halus dan mulus, “Mang Dhaniiii….” Hampir berbarengan mereka berteriak memanggil namaku, serentak mereka berlarian kearahku, memeluk erat-erat tubuhku, akupun balas memeluk mereka bertiga, ada sesuatu yang rasanya seperti tersayat-sayat didalam hatiku ketika mereka menangis terisak-isak dalam pelukanku. “Dhani… ngapain sih lo lama amat… Hahhhh” Rhoni tercekat melihat aku sedang memeluk tiga orang gadis Chinese, matanya melotot dan mulutnya terbuka lebar. “Lohhh koqqq lu bisa nangkring disitu…”Aku keheranan ketika melihat Rhoni yang tiba-tiba tersembul dari atas tembok. “Euhhhh.. Mmmmm ggu.. Ggua lupa, dipinggirkan udah gua sediain tangga… cepetan udah ngak ada waktu lagi… tutup pintunya dulu…”Rhoni mengingatkanku, Aku buru-buru mengunci pintu besi tua yang sudah agak berkarat, para gadisku menutupi bagian-bangian terpenting ditubuh mereka dari tatapan Rhoni. Hatiku sedih melihat para gadisku yang kini terisak-isak menangis, dari tatapan mata mereka aku bisa membaca betapa mengerikannya kejadian-demi kejadian yang telah mereka alami. “Lebih baik kalian pulang, jangan kembali lagi kesini…”Aku menasihati mereka bertiga, namun mereka tidak menjawabku.

“Dhani ayo cepattt….!!!” Rhoni kembali mengingatkanku, Sang waktu dengan kejam memisahkan Aku dengan ketiga gadisku, aku kembali melompati tembok pemisah antara Blok D dan Blok E. Sambil menghela nafas aku berjalan kembali ketempatku, Ehh.. mana si Rhoni , aku menoleh kebelakang. “Rhon… ngapain lu disitu.. buruan turun…!!!”kini aku balik mengingatkannya. “Iya.. ya … iyyy Whuaaaa” aneh banget siRhoni, ia membalikkan tubuhnya kemudian melangkah kedepan , tubuhnya yang gemuk dan berlemak meluncur deras dan “Gubrakkkkk !!!!!!!” terdengar bunyi yang sangat keras ketika Rhoni mendarat. “Gila lu Rhon.. emangnya lu superman…!!… jalan tu ditanah bukan diudara gitu” Aku buru – buru menghampirinya dan membantunya berdiri. “Aduh… duhhhh sakittt..!! Susu… ehh”Rhoni cengengesan , Aku pura-pura tidak mendengar kata terakhirnya, kayaknya Rhoni terkesima melihat kecantikan dan kemulusan para gadisku … apalagi tanpa selembar benangpun menutupi tubuh mereka.

Baca JUga Cerita Sex Lain nya di CeritasexTerbaru.Net

Tarida, Feilin dan Nia masih terisak-isak menangis, mereka tampak kuatir dengan nasib Dhani, tapi mereka tidak dapat berpikir lebih lanjut karena dari kejauhan terdengar suara bergemuruh, disertai teriakan-teriakan penuh nafsu, mereka bertiga mundur ketakutan melihat tingkah laku para napi yang liar , tangan-tangan mereka terjulur keluar dari sela-sela jeruji besi berusaha menggapai Tarida, Nia dan Feilin, untung saja teralis besi itu cukup kuat menghadapi kekuatan para napi yang berubah liar dan sangar. “WAduhhh goblok… masa kalian kalah…. Sudah !! kembali ke sel masing-masing…”Sigemuk tampak geram karena rencananya gagal total. Para binatang buas telah kehilangan kesempatan untuk melampiaskan nafsu birahi mereka, sambil bersungut-sungut mereka kembali ketempat mereka masing-masing, sel yang dingin..!!, setelah selesai mengkandangkan para binatang buas itu kembali keselnya, Sigemuk melangkah dengan geram menuju pintu jeruji yang terkunci, kemudian sigemuk membuka pintu jeruji dihadapannya, dihampirinya Nia , cerpensex.com kedua tangannya membalikkan tubuh Nia, ditariknya pinggul nia kemudian “Jrebbbbb…Jrebbb..” disentakkannya kemaluannya menusuk lubang anus Nia,  kedua tangannya meremas-remas kedua buah susu nia kuat-kuat. “Aduhh… duhhh sakit pak…” Nia mengeluh kesakitan ketika sigemuk meremas buah Susunya dengan kasar, (red: duh gimana sih sigemuk masa kaya lagi meres buah apel.. biar sama-sama buah tapikan beda cara meresnya..!!), sigemuk tidak mempedulikan Nia, malah kini ia semakin kasar, dijambaknya rambut nia, hingga wajahnya terangkat menatap langit-langit.

Feilin dan Tarida memeluk sigemuk dari kiri dan kanan, mereka berdua berusaha meredakan kemarahan sigemuk dengan belaian dan rayuan.. akhirnya reda juga kemarahan sigemuk, dilepaskannya jambakannya pada rambut Nia, remasannya mulai berubah, biarpun tusukan-tusukannya pada lubang anus Nia tetap kasar. Feilin dan Tarida menghela nafas lega ketika mendengar rintihan Nia yang kesakitan berubah menjadi rintihan kenikmatan, apalagi ketika tangan sigemuk kini merayap kearah selangkangan Nia dan mempermainkan daging kecil yang bentuknya seperti kacang tanah, tubuh Nia akhirnya bergetar hebat dan “Crrrrrrr.. Crrrrrrrrrr……” Air mani Nia muncrat dan meleleh dari selangkangannya. Sigemuk membalikkan tubuh Nia , kini keduanya berdiri berhadap-hadapan, sigemuk merendahkan tubuhnya dan “Crebbb… Crepppppppphhhh….” Kali ini disodoknya lubang Vagina Nia , tusukan-tusukan sigemuk semakin gencar dan kuat , bunyi-bunyi becek seperti Lumpur yang terijak-injak semakin kuat terdengar , berirama sesuai dengan irama kemaluan sigemuk memasuki lubang Vagina Nia yang seret dan sempit. “Ahhhh Ouuhhh….”Nia kewalahan menghadapi gaya bertempur sigemuk yang kasar bahkan cenderung brutal.

Sigemuk tambah erat memeluk tubuh Nia seakan akan hendak menghancurkan tubuh mulus dipelukannya, kemaluannya semakin kuat menghentak-hentak menyerang lubang Vagina Nia. “Auchh…Mmmhh Crrrrrr”Nia terkulai pasrah, kedua tangan sigemuk bergerak mencengkram buah pantat Nia agar pantat gadis yang sedang disetubuhinya tidak turun.  ”Pakkk… sama Fei aja yuk..” Feilin merasa kasihan melihat Nia yang sedang disetubuhi dengan brutal. “Udah… Berisik amat sih lu.. Gua pengen ngentot Nia… nihhh Hihhhh” Sigemuk malah membentak Feilin, sigemuk semakin kasar memompa kemaluannya, setelah Nia megap-megap kehabisan nafas barulah sigemuk melepaskan tubuh Nia. Feilin ketakutan ketika sigemuk menghampirinya, Feilin memandangi sigemuk tanpa diduga sigemuk menggerakkan tangannya dengan kasar sigemuk menekan kepala Feilin kearah kemaluannya. “Ketimbang lu banyak bacot ngatur-ngatur segala rupa, lebih baik lu telen kontol gua…he he he” Feilin membuka mulutnya dan diemutnya kemaluan sigemuk. Sigemuk menarik Tarida dan dikulumnya bibir Tarida “Mmmrrrrrhhh.. hua ha ha ha ha…uhh asikkk he he he “sigemuk senang ketika Feilin bersujud dan menservice kemaluannya.

Iklan Sponsor :

Tangan Sigemuk membalikkan tubuh Tarida kemudian dari belakang diremas-remasnya buah susu Tarida, digoyang-goyangkan buah dada Tarida kemudian dipilin-pilinnya putting susu Tarida yang lancip dan berwarna pink, ciuman liar sigemuk mendarat dipundak, dileher, habis-habisan sigemuk menciumi Tarida. Sigemuk duduk ngangkang diatas lantai kemudian “sini… nahhhh betull masukin… yak goyang.. goyangghh terussss ha ha ha Feilin emang hebat” Sigemuk meremas-remas buah Susu Feilin yang sedang bergoyang diatas setumpukan lemak. “Owwww akkkkhhhh.. aduhh” Feilin mengaduh ketika tiba-tiba kepala sigemuk menyeruduk buah dadanya, gigitan sigemuk pada putting susu Feilin terasa menyakitkan, kedua tangan Feilin berusaha mendorong kepala sigemuk namun sigemuk semakin erat menekan punggung Feilin sehingga kini buah Susu Feilin menjadi bulan-bulanan sigemuk, diemut, diciumi, bahkan sekali-kali digigitnya dengan gemas gundukan buah dada Feilin yang mulus dan halus.

Dengan kasar Sigemuk mendorong tubuh Feilin yang sedang turun naik diatas tumpukan lemak sehingga Feilin terjengkang kebelakang, sebelum sigemuk memberikan perintah lebih lanjut dengan ketakutan Tarida mengangkangi sigemuk, dan berusaha memasukkan kemaluan sigemuk pada lubang Vaginanya. “Eittt… gua pengen lubang anus he he he” kata sigemuk sambil terkekeh-kekeh mesum, Tarida membalikkan tubuhnya agar sigemuk lebih leluasa, pinggul Tarida bergerak turun mendekati kemaluan sigemuk yang teracung seperti sebuah tombak tumpul. “Aaaaaaa!!” Tarida meringis ketika sigemuk menghentakkan kemaluannya dengan kasar, kedua tangan sigemuk manarik pinggul Tarida sehingga mau tidak mau lubang anus Tarida harus menerima kedatangan kemaluan sigemuk yang liar memasuki dirinya. Mata Tarida mendelik ketika sigemuk dengan paksa menarik bibir Vaginanya kekiri dan kekanan kemudian jari tangan sigemuk mengobel-ngobel “Kacang mungil”dilubang Vagina Tarida, sigemuk menggeram-geram keenakan, tubuh Tarida sampai tersentak-sentak keatas seperti bola basket, buah Susu Tarida bergoyang-goyang berirama dengan indahnya.

Iklan Sponsor :

Setelah sore mulai menjelang barulah sigemuk selesai memuaskan nafsu bejatnya, sigemuk menyeka keringat yang masih asik berselancar dilehernya yang berlemak, matanya memperhatikan Tarida, Feilin dan nia mengenakan kembali pakaian seragam sekolahnya. Tanpa banyak bicara Tarida, Feilin dan nia mengikuti langkah sigemuk, sebelum sigemuk melepaskan mereka bertiga sigemuk berkata “Tar kita ewean lagi ” sambil cengengesan cengar-cengir , duh mimik wajah Sigemuk mesum amat.  Dengan wajah lesu Tarida, Feilin dan Nia meninggalkan tempat mengerikan itu, sebuah penjara tempat mereka berkali-kali dilecehkan oleh sigemuk, namun ada sedikit rasa senang dihati mereka, Dua bulan lagi Dhani akan dibebaskan dengan surat berkelakuan baik dari sigemuk. Sepeninggalan Tarida , Nia dan Feilin Sigemuk kembali ketempat durjana itu, matanya mencari-cari kunci cadangan yang sengaja disembunyikannya, keningnya berkerut , kunci cadangan itu masih rapi berada ditempat persembunyiannya, mendadak amarahnya meledak-ledak “Sialannnn… kerjaan siapa nihhh ?!!!Ganggu rencana Gua…..Huhhh..!! tapi ngak apa-apa… gua udah siapin kejutan… buat mereka he  he he he”, entah apa lagi keinginan manusia bejat bertubuh gembrot ini.

Kunjungi JUga CeritaSexHot.Org

Hari ini Sigemuk terkekeh-kekeh senang, matanya memandangi Feilin, Tarida dan Nia dengan tatapan mata  nakal, penuh misteri yang sulit ditebak, Sigemuk mengumpulkan bawahannya , sepertinya ada sebuah upacara, entah upacara apa ?. 7 orang kini berhadapan dengan Tarida , Feilin dan Nia, dengan suara yang lantang Sigemuk memberi komando kepada para bawahannya agar segera melakukan aksi pelepasan pakaian, Feilin Nia dan Tarida tercengang melihat kemaluan-kemaluan para pria yang mengacung-ngacung dihadapan mereka, Sigemuk terkekeh-kekeh melihat para gadis cantik dan mulus yang tampaknya masih kebingungan, bahkan bisa dibilang salah tingkah dihadapan 7 tombak yang teracung – acung dan siap untuk melakukan penyerangan. Hmm ternyata sebuah upacara mesum akan digelar hari ini.
Sepertinya para oknum kita bakalan senang hari ini, siapa sajakah para oknum kita?

  • 1. ) Anto petugas kantin dipenjara
  • 2. ) Karyo petugas bertubuh ceking.
  • 3. ) Ijon doctor jaga dipenjara
  • 4. ) Nono Asisten dokter jaga.
  • 5. ) Muklis situa peot.
  • 6. ) Darwin, berambut cepak, sok ganteng.
  • 7. ) Rana , bertubuh tegap sayang wajahnya ngak menunjang.

”Siappppppp Grakkkkkkk…..” “Istirahat ditempat Grakkkkkkkk” Sigemuk mengistirahatkan bawahannya , kini 7 orang dengan kemaluan mengacung berdiri dalam posisi mengangkang dihadapan Tarida, Feilin dan Nia. Sigemuk menarik Feilin dan memperkenalkan Feilin kepada para bawahannya “Nahhhhh…. Yanggg ini Tarida…… he he he… lawannya adalah anto… Ijon…. Toni dannnnn Darwin…….”tanpa banyak bicara keempat orang yang sudah disebut namanya oleh sigemuk mengelilingi Tarida, Tarida tampak gugup, seumur hidup baru kali ini dirinya dikelilingi oleh laki-laki dalam keadaan telanjang bulat, Tangan ijon terjulur, diremasnya Buah susu yang masih tersimpan rapi dibalik seragam sekolah Tarida, Tarida menepiskan tangan-tangan yang berulang kali mencolek, meremas, dan membelai-belainya namun tangan-tangan itu tidak pernah kapok berusaha menjamah tubuhnya. Bahkan kini kedua tangannya dipegangi “Ohhhhh… jangannn… “Tarida tampak panic ketika tangan-tangan itu berusaha menelanjanginya, satu persatu pakaian Tarida terlepas dari tubuhnya.

Cerpen Sex Majikanku Dan Temannya

“Ohhhhhh….” Tarida menarik pingulnya kebelakang ketika merasakan jilatan kasar pada bibir Vaginanya. Darwin tengah asik menjilati bibir Vagina TArida, lidahnya mengait – ngait daging mungil berwarna pink, diemut-emutnya bibir Vagina Tarida , Tangan-tangan yang lain kini meremas-remas kedua buah Susunya, berkali-kali putting susu Tarida dipelintir-pelintir, Tarida menoleh kebelakang ketika merasakan daging Kenyal keras berusaha menyelinap disela-sela pantatnya, Toni tengah berusaha menyodomi Tarida. “Hennhhhh… Ennnnggghhhhhh….. ” Tarida menggelinjang, rintihan-rintihan kecil mulai terdengar merdu dari bibirnya yang mungil, Kedua tangan Tarida kini memegangi kemaluan Anto dan Ijon, sedangkan Anto dan Ijon membalas dengan meremas dan mengusap-ngusap bulatan buah Susu Tarida. Darwin manarik kepala tarida dan mengulum bibir Tarida, Toni menarik pinggul Tarida  kini Tarida dalam posisi berdiri menungging , Toni tersenyum ketika merasakan kepala kemaluannya sedikit demi sedikit mulai tenggelam kedalam anus Tarida, dengan satu sentakan yang kuat , kemaluan Toni melesat kedalam lubang sempit yang berdenyut-denyut kuat meremas-remas batang kemaluannya. “Ufffhhhhhhhh….. nnnnnnnnhh…” Tarida merintih ketika Toni mulai memaju mundurkan batang kemaluannya., hasilnya tentu sudah dapat ditebak “Pertempuran tidak seimbang 4 lawan satu” membuat Tarida berkali-kali merintih kecil dan akhirnya “Akhhhhhhh…. Crrrrrrrrrr ” Tarida merasakan ada sesuatu meluncur keluar dari dalam dirinya, kedua lututnya terasa lemas.

Iklan Sponsor :

“Uhhhh…….” Tarida meringis-ringis keenakan ketika Anto menjilati dan menghisap-hisap vaginanya, rupanya anto tidak rela membiarkan cairan gurih itu terbuang percuma. Ijon menarik dan menekan kepala Tarida kebawah, Ijon memaksa Tarida mengoral kemaluannya. “Mmmmm… Mmmmmmm ” Suara mulut Tarida yang tersumpal kemaluan Ijon. Sigemukduduk diatas kursi Sofanya, ia tersenyum memandangi Feilin, Nia berdiri ketakutan dibelakang Feilin. “Niaaa !!!! sini…. ” entah kenapa sigemuk seperti terobsesi oleh siputih Nia, ia ingin agar Nia dapat sepandai Feilin dan Tarida. Sigemuk memerintahkan Nia agar bersujud diselangkangannya, sigemuk terkekeh-kekeh “kamu harus banyak belajar supaya semakin pintar.. kaya Tarida…. Sama Feilin….. ayo jilattt…” Nia mengenggam batang kemaluan sigemuk, lidah Nia terjulur keluar dan menjilati batang kemaluan sigemuk. Nia memang belum semahir Tarida atau Feilin namun jilatan-jilatannya membuat sigemuk merinding panas dingin, Sigemuk memaksa menjejalkan kemaluannya kemulut Nia, Tangannya memaksa kepala Nia untuk bergerak maju mundur, “Mmmhhh Huhh”

Nia menarik kepalanya ketika kemaluan sigemuk masuk terlalu dalam, sigemuk melotot sambil kembali menyodorkan kemaluannya kemulut Nia, melihat sorot mata sigemuk yang berubah galak Nia memaksakan diri untuk menuruti kemauan mahluk berlemak yang terkekeh-kekeh keenakan, mulut Nia kini tersumpal oleh kepala kemaluan sigemuk. Nia mulai melakukan hisapan-hisapan sambil memaju-mundurkan kepalanya, mata sigemuk berbinar-binar. “Ya… betulll he he he baguss..!! bagussss !!!” sigemuk memuji kemajuan Nia yang cukup menggembirakan. “Nono… Muklis dan Rana… lawannya adalah Feilin… he he he ” Sigemuk mulai memberikan perintah lebih lanjut, maka meloncatlah ketiga orang yang disebut oleh sigemuk mengurung Feilin. “Owwwww….Brengsek Plakkkkkkk ” Feilin menampar Rana yang berusaha memeluknya, biarpun ditampar tapi Rana tidak marah ia terkekeh-kekeh, tangannnya bergerak cepat mencomot buah dada Feilin, belum juga habis rasa marah Feilin karena buah keramatnya dicomot Rana, Nono dari belakang meremas buah pantatnya yang bulat dan padat. Mulut muklis hinggap dipipi Feilin “Cuppp…. Sialan…. Awwww” Feilin mendorong tubuh muklis, Feilin terus berusaha melakukan perlawanan, sementara Rana, Nono dan Muklis terus berusaha meremas, mencomot, dan mengelus tubuh sikucing liar Feilin Lama kelamaan aksi Rana , Nono dan Muklis membuat dua buah gunung didada Feilin semakin membuntal padat, mengeras ( red : Whoaaa!!! Kayak gunung mau meletus deh… ^^ ).

Kunjungi Juga CeritaSexTerbaru.Org

Tangan Muklis merangkul pinggangnya dari belakang dan “Ohhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh………………..” Punggung Feilin kini bersandar pada muklis , nafasnya semakin memburu, apalagi ketika Muklis menciumi lehernya dari belakang, Mata Feilin menatap dengan tatapan sayu ketika sepasang tangan Rana kini meraih dan meremas buah dadanya. Feilin mengerang lirih ketika rok seragam sekolahnya disibakkan keatas, Tangan Nono mengelusi sepasang pahanya yang polos, kepala Nono menyusup kedalam rok seragam sekolah Feilin “Wuihhh… wangi amatttt… he he he” Nono memberikan komentar mengenai aroma yang tercium didalam rok seragam sekolah Feilin, ciuman-ciumannnya pun mulai gencar menciumi permukaan paha Feilin yang halus dan harum. Nono mulai giat mempereteli kancing baju seragam sekolah yang dikenakan Feilin, kemudian kedua tangannya menarik dua cup Bra Feilin, Nono menelan ludah melihat dua buah ranum tersembul keluar, Nono merendahkan kepalanya dan diemut-emutnya putting susu Feilin, sipemilik buah susu meringis dan menggeliat-geliat kegelian. “Ha ha ha ha ha….” Sigemuk tertawa ngakak, sinar matanya seperti orang tidak waras, penuh dengan kegilaan.

Tangannya meraih tubuh Nia, didudukkan Nia dipangkuannya “Kamu liat Feilin dan Tarida… he he he… Cantik… mulus.. pinter ngentot… kamu juga harus belajar kayak mereka… hmmm” Sigemuk merayapkan tangannya kedalam rok seragam Nia, rok seragam Nia semakin tersibak keatas , tangan sigemuk mengelus dan merayapi paha Nia yang mulus, kini jari telunjuk sigemuk menyelinap kedalam celana dalam nia yang tipis, tepat dibagian selangkangannya, tangannya menggesek-gesek dalam gerakan yang teratur, Tangan Nia memegangi dan menahan Tangan sigemuk ketika gerakan-gerakan sigemuk menjadi kasar. “Nakal !!! Saya sudah bilang kamu harus belajar…!!! ” sigemuk menarik tangan Nia kebelakang dan mengikat kedua tangannya dengan ikat pinggang. Jari tangan sigemuk kembali menyelinap kedalam celana dalam Nia, untuk sesaat sigemuk mencari-cari daging kecil penghuni lubang Vagina Nia, “Sippp ketemu…he he he” bibir Sigemuk tersenyum sinis dan “Ahhhh… Ahhhhh.. ” Nia tidak kuasa lagi menahan jeritannya ketika sigemuk menggesek dan menekan-nekan Clitoris Nia dengan kasar. Kedua kaki Nia melejang-lejang , matanya terpejam rapat “Sudahh akhhh owwwwwwwwwwwww… mmmmmhhh.. pelannnn Hhhhhhh”Nia memohon sigemuk agar tidak mengucek-ngucek Vaginanya dengan kasar, namun sigemuk malah semakin kasar mempermainkan Vagina Nia “Cppp… Kkpppppphhhh… Sssppphhhhh….”

Cerpen Sex Majikanku Dan Temannya

Vagina Nia semakin sering berteriak nyaring, suara lubang Vagina Nia yang sedang diobok-obok oleh jari-jari sigemuk. “Akhhhh..” Tiba-tiba mata Nia mendelik, “Crrrrrtt…. Sruuuuuttttthhh” Air Mani Nia menyembur , kepala Nia terkulai kesebelah kiri, sesekali tubuhnya mengejang,ketika sigemuk menekan-nekan clitoris Nia. Satu demi satu kancing baju seragam Nia dipreteli oleh sigemuk, Tangan sigemuk menyelinap kebalik Bra dan meremas -remas buah Susu Nia. “Ahhhh.. sudahh pakkk jangann…” Nia merasa kesakitan ketika Sigemuk meremas buah susunya kuat-kuat. Sigemuk memaksa Nia menungging, beberapa kali ditamparnya buah pantat Nia sampai kedua buah pantat gadis itu memar kemerahan, “Gadis nakal… berani kamu melarang keinginanku..!! he he he.. plakk.. plakkk”Sigemuk mengekeh sedangkan Nia hanya meringis-ringis, ia tidak berani membuka mulutnya, Nia mulai belajar untuk memuaskan keinginan sigemuk,Nia menungging tanpa daya, kedua tangannya terikat kebelakang. Sigemuk mengarahkan kemaluannya kelubang Vagina Nia dan “Jrebbbb… Cllpppp… Plepp.. Pfffhhh” Tubuh Nia tersentak maju mundur , terdorong-dorong oleh tubuh sigemuk. “Heiii… Darwinnn !!! sini lu…”Sigemuk memanggil Darwin, Darwin berlari kecil menghampiri tempat pertarungan, kini Darwin menjejalkan kemaluannya kemulut Nia “Hmmm.. Mhhhhhhh….. Mhhhhhh” mulut Nia kini diisumpal oleh kemaluan Darwin,

Tangan Darwin meraih kepala Nia kemudian Darwin menggerakkan kemaluannnya maju mundur dengan kasar. “Uhuk… uhukkk… uhukkkk ” Nia terbatuk-batuk ketika kemaluan Darwin menusuk terlalu dalam, “Uhhh Akkk… Kecrotttt…. Crottttt…..” Sigemuk menggeram sambil menekankan kemaluannya sedalam-dalamnya, kemaluan sigemuk terlepas dari lubang Vagina Nia, Sigemuk bangkit berdiri, posisi sigemuk segera digantikan oleh Darwin dan “Ohhhhhh… Mmmmmm…” Nia merintih, ketika merasakan kemaluan Darwin memasuki lubang Vaginanya. “Wah.. sempit amat… he he he asssiikkkkkkk…”Darwin memacu kemaluannya sampai Nia terdorong-dorong maju-mundur. Darwin melepaskan ikatan pada tangan Nia, kemudian ditariknya nia berdiri dan kini sambil merendahkan posisi tubuhnya Darwin kembali menyentakkan kemaluannya , kedua tangan Nia berpegangan pada bahu Darwin, Sigemuk mulai mendekati Nia dari belakang dan kini kemaluan sigemuk menusuk Anus Nia. Nia kini terjepit ditengah-tengah, Tanpa ampun sigemuk dan Darwin menggempur lubang anus dan lubang Vagina Nia.

“Akhhhhh…. ” Tarida meringis ketika kemaluan Toni dengan kasar menusuk lubang Anusnya, posisi Tarida kini menduduki penis Toni yang terlentang dilantai, Anto kemaluannya kewajah Tarida, Tarida dipaksa mengoral kemaluan Anto dan Ijon dengan asik menyusu dibuah susu Tarida, sementara tubuhnya tersentak-sentak keatas ditusuk oleh Toni. Ijon kini mengangkangkan kedua kaki Tarida, ditusukkannya kemaluannya kelubang Tarida yang seret dan nikmat, Anto menyumpal mulut Tarida dengan kemaluannya, sedangkan Toni dan Ijon asik menggenjot lubang Anus dan lubang Vagina Tarida. “Hmmmm… Mmmmmhhhhh” Tarida kelelahan menghadapi nafsu ketiga orang laki-laki yang menyetubuhinya, tubuh Tarida sudah basah oleh keringatnya yang terus menetes. “Auhhh Owww Crrrrrr… kccppprtttt” Tubuh Tarida kembali terkulai lemas, namun tusukan-tusukan dilubang Vagina dan anusnya malah semakin gencar, Tarida merintih-rintih, kelelahan, ketiga orang yang mereguk kenikmatan dari tubuhnya malah tertawa lepas mendengar rintihan-rintihan Tarida yang terdengar manja.

Pesta seks terus berlanjut didalam kantor sigemuk sampai akhirnya pintu kantor itu terbuka lebar, dari dalamnya keluar 7 orang laki-laki, ada kepuasan yang tersirat dari wajah mereka yang tersenyum-senyum. Sementara didalam ruangan kantor itu segemuk terkekeh-kekeh, menyaksikan Tarida, Nia dan Feilin yang terkapar kelelahan, mata mereka terpejam rapat, Sigemuk duduk dikursi dan menyalakan sebatang rokok, matanya merayapi tubuh ketiga gadis Chinese yang mulus dan halus.

Tanpa terasa masa 3 bulan yang dijanjikan sudah tiba, berbagai macam penderitaan dan pelecehan sudah dialami oleh Tarida, Feilin dan Nia, termasuk digangbang habis-habisan oleh sigemuk dan 7 orang bawahannya, Ketiga gadis Chinese menagih janji sigemuk, sigemuk tersenyum sinis, dikeluarkannya sebuah document dari laci kerjanya, diberinya cap dan kemudian ditandatanganinya document itu, sigemuk melemparkan document itu kelantai sampai bersebaran, dengan hati yang pedih Tarida , Nia dan Feilin memunguti kertas document yang berceceran dilantai. “Ha ha ha… kalian ikut aku….”Sigemuk keluar dan memberikan perintah kepada bawahanya agar segera membebaskan Dhani Anwar.  Cerpen Sex

“15009″ Seorang petugas menanggil nomorku, Aku berdiri dari tempatku, “Kamu boleh keluar…heran ? demi orang jelek kaya kamu ha ha ha ?” Sipetugas cengengesan, aku heran mengapa wajahnya cengengesan begitu, aku juga tidak mengerti arti ejekannya. “Mang Dhani….” Aku mendengar suara yang tidak asing lagi ditelingaku, para gadisku menyambut kedatanganku dengan wajah gembira, mereka tampaknya sangat menrindukanku, kemudian setelah segala macam urusan administrasi aku dinyatakan bebas. “Kalian.. ikut aku… he he he”Sigemuk berwajah mesum sepertinya memberi perintah kepada Tarida, nia dan Feilin, Sigemuk hendak menghampiri Feilin namun aku menghadangnya. “Bapak mau apa ?!!” Aku menbentaknya, sigemuk terkesiap, beberapa petugas disana siap-siap mengurung posisiku. “Mangg ngak apa koqqq… Cuma.. Mmm Cuma urusan administrasi aja” Tarida berusaha menenangkanku. “Iya Mangg… mang Dhani tunggu diluar aja ya…”Nia menarik tanganku. “Ngak akan lama koq manggg he he he”Feilin berusaha tersenyum. Aku menghela kesal aku diantar keluar.

Sigemuk segera menggiring Tarida , Nia dan Feilin keblok D, disini tempat para napi yang sudah bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun mendekam, dan sudah dapat dipastikan, tidak akan pernah memperoleh kebebasan lagi, hukuman penjara seumur hidup. “Kita teruskan permainan kita yang sempat tertunda ha ha ha ha” Sigemuk membuka pintu sel disana satu persatu, wajah-wajah mengerikan menyerigai buas, Tarida Nia dan Feilin terkesiap melihat wajah-wajah mereka yang liar dan garang. “Pakkk… jangan ” “Ampunn pakkkk….” “Tolong lepaskan kami ” ketiga gadis cantik dan mulus itu memohon pada sigemuk, sigemuk hanya terkekeh-kekeh, melihat Tarida , Nia dan Feilin mulai menangis, mereka berlari ketakutan berusaha menjauhi para mahluk berwajah liar dan garang yang mulai keluar semakin banyak dari selnya mengejar mereka. Teriakan – teriakan liar mengiringi derap kaki para mahluk liar itu yang semakin lama semakin mendekati Tarida , Nia dan Feilin yang sudah terpojok, terdengar suara gelak tawa para napi, mereka sedang mengerubuti tiga orang gadis yang seksi, cantik dan mulus, para napi itu seperti kesetanan tidak mempedulikan jeritan ketakutan yang keluar dari mulut ketiga gadis dihadapan mereka.”Jangannn…. Ampunnnnn…akkkkk”, “Aduhhhh…Owww…””ngakkk… uhhhhhh” suara – suara yang keluar dari mulut ketiga gadis itu, Tarida ditidurkan diatas lantai kedua tangannya dipegangi terentang kesamping, begitu pula kedua kakinya, Sesosok agak tua namun kekar mendekati selangkangannya, tanpa permisi situa menusukkan senjatanya kedalam lubang Vagina Tarida
“Ahhhh…”tubuh Tarida terguncang-guncang akibat tusukan-tusukan kasar dilubang Vaginanya, sementara itu beberapa tangan berebut mengelusi buah dadanya, pahanya bahkan menyelinap meremas buah pantat Tarida. Tidak begitu jauh dari tempat Tarida diperkosa Feilin dipaksa menunggging, kedua tangannya dipegangi kebelakang, tusukan kasar menghujam lubang anusnya sampai Feilin tersentak, kemudian yang seorang lagi duduk mengangkang dihadapan Feilin, sepasang tangan meraih dan menekan kepala Feilin “Mmmm… Mmmm”mulutnya tersumpal oleh kemaluan orang itu, buah dadanya jadi rebutan dielus dan kemudian diremas-remas oleh beberapa orang laki-laki yang mengerubutinya. Keadaan Nia tidak jauh berbeda dari kedua temannya, dalam posisi berdiri Nia dicumbu dan dijilati habis-habisan oleh para lelaki yang asik menyantap kehangatan dan kenikmatan dari tubuhnya yang mulus.

“Awwww…” Nia menjerit kesakitan ketika merasakan ada yang mengigit buah dadanya. “Aduhhh Aowwwwwwww… “tidak begitu lama terdengar jeritan kesakitan Feilin ketika seseorang meremas bukit kemaluannya dengan kasar, Feilin memekik ketika merasakan seseorang menarik bibir Vaginanya dengan kasar “Slllpp Slpppp Slppppppp” rakus sekali orang itu meneguk cairan-cairan lengket beraroma khas yang rasanya asin. Dua buah Susu Feilin digeluti oleh dua orang Pria sekaligus. Mulutnya di deep Throat sampai ia kehabisan nafas. Salah seorang dari mereka tidur terlentang, beramai-ramai mereka mendudukkan Nia diatas kemaluan Pria itu dan “Jrebbbb.. Jebbbbb…. Akhhhhh” kasar sekali kemaluan pria itu ketika menghantam Vagina Nia, Entah kemaluan Siapa mulai berusaha menyelinap diantara buah pantat Nia dan langsung menyodok anus gadis itu

“Aaahh Awww Crrrrrrr” Nia memekik ketika merasakan cairan kenikmatannya meledak dari dalam lubang Vaginanya , gelak tawa terdengar riuh rendah seolah-olah mengejek Nia yang mendadak terkulai. Feilin meronta-ronta ketika mereka merentangkan kedua tangan dan kakinya lebar-lebar, ciuman dan jilatan mendarat disekujur tubuhnya , Jeritannya yang malang tersumpal oleh mulut yang begitu rakus mengulum bibirnya, empat orang laki-laki seakan-akan sedang berbagi mengemut dan menjilati buah susunya. Beberapa pasang tangan berlomba menjamahi bukit mungil diselangkangannya. Nasib Tarida tidak kalah malang kedua kakinya dikangkangkan lebar-lebar dan sebatang kemaluan yang keras menghujami lubang Vaginanya, buah dadanya sudah memar kemerahan karena tangan-tangan liar yang kasar dan brutal meremas-remas buah Susunya. Semuanya itu disaksikan oleh sigemuk “Ayooo… hua ha ha ha ha terusss…. Lebih liar….”

Nia menangis memohon agar lelaki itu mau melepaskan dirinya namun sambil terkekeh-kekeh orang itu menerkam dan menggumulinya dengan liar, sosok-sosok lain bertepuk tangan menyaksikan pertarungan 1 Vs 1, “Hmmm… Mmmmmhhhh” mulut Nia yang sedang menangis tersumpal oleh orang itu, ciumannya turun keleher, kedada. “Ahhhhhhhhhhh…..” Nia memekik merasakan putting susunya terasa sakit, dan perih ketika gigi orang itu mengigit putting susunya. Tubuh Nia menggeliat-geliat ketika putting susunya terasa diemut oleh orang itu, dengan sebuah perlawanan yang kuat Nia mendorong tubuh orang itu, Nia meronta-ronta merasakan seseorang memeluknya dari belakang dan meremas-remas buah Susunya. Orang itu dengan paksa membalikkan tubuh Nia agar tengkurap dilantai, “Hekkkkkggg… Aaaa” kasar sekali orang itu menyodomi Nia.

Tubuh Feilin terguncang-guncang dengan kuat ketika seseorang menyetubuhinya dengan brutal, buah Susunya bergerak memutar – mutar , sesekali beberapa pasang tangan meremas dan mengelusi buah Susu yang bergerak dengan indah. “Hmmm.. Hmmmmmmm” Suara bibir Feilin yang sedang asik diemut dan dikulum oleh seorang napi bertubuh cebol. “Crrrrrrrrrr…. Kecrottt     Plopppp….” Kemaluan orang itu terlepas setelah puas memperkosa Feilin. Sicebol duduk santai, cerpensex.com seorang napi lain memaksa Feilin mengangkang dan menduduki kemaluan sicebol yang terkekeh-kekeh keenakan, tangan sicebol memeluk erat-erat tubuh Feilin, mereka berdua duduk saling behadapan dengan kemaluan saling bertaut erat, Feilin dipaksa bergoyang untuk memuaskan sicebol , tidak berapa lama sicebol menggelepar dalam pelukan Feilin, Seseorang menarik Feilin dari pelukan sicebol, kedua kakinya diangkat keatas kemudian ditarik kekiri dan kekanan.

“Ahhhhhhhh…. ” Feilin menggeliat-geliat ketika kemaluan napi yang lain memasuki lubang Vaginanya. Tiga Orang Napi menyodorkan kemaluan mereka dihadapan Wajah Tarida, gadis itu kewalahan menjilati, menghisap dan mengemut kemaluan ketiga orang napi itu, sementara dua orang napi mengelus-ngelus buah pantatnya yang sedang menungging, dua orang lagi meremas dan menarik-narik buah Susu Tarida yang bergelantungan didadanya. “Ahhhh… aduh.. duh….. mmh”Seseorang menjambak rambut Feilin dan menjejalkan kemaluannya kemulut Feilin, putting susunya dipelintir-pelintir , beberapa orang asik mengelusi tubuh Feilin yang halus dan mulus, berkali-kali tubuh Feilin bergetar hebat dan “Mmmm.. Keccrrtttt… Crrtttt” akhirnya bobol juga pertahanannya. Nia memejamkan matanya ketika Orang yang menindihnya bangkit setelah puas menggenjot Nia, kini berganti wajah-wajah lain mulai meneduhi tubuh Nia, dua orang sekaligus berbaring disisi kanan dan kiri gadis itu, mulut mereka langsung menyedot-nyedot putting Susu Nia, seorang napi yang lain menyusupkan kepalanya diantara paha Nia, sambil mengelusi paha Nia mulut sang Napi mengemut-ngemut lubang Vagina Nia, berkali-kali lidahnya mengait daging kecil yang bentuknya mirip “kacang”.

“Akkhhhh ahhh” Tarida memekik-mekik , napi yang satu ini begitu kasar, rasa sakit mendera lubang anusnya yang dirojok-rojok oleh jari sang napi. “Aduhhhh aduhhhhhhh awwwww” Tarida semakin menderita , sedangkan napi yang mengorek-ngorek lubang anus Tarida malah tertawa lepas, dibaringkannya tubuh Tarida dan dengan sekali sentakan kasar dijebloskannya kemaluan hitam itu kelubang Vagina Tarida, selanjutnya tubuh Tarida terguncang guncang dengan kuat. “Ayo sini he he he” Sang Napi menyukai goyangan Feilin, kini Feilin dipaksa berdiri sementara beberapa orang memegangu tubuh Feilin, sebatang kemaluan mulai mendesak memasuki lubang Vagina Feilin, sambil berdiri Feilin dipaksa bergoyang, air mata mulai mengalir dimata Feilin.Tarida, Nia dan Feilin menangis dalam dekapan para Napi , Para lelaki liar itu seakan-akan tidak pernah habis, wajah-wajah baru selalu meneduhi tubuh mereka yang mulus, rasa putus asa, ketidak berdayaan semakin lama semakin terasa menyesakkan dada mereka, sedikitpun tidak pernah terpikirkan kalau mereka akan mengalami “Pemerkosaan Masal”

Aku menunggu diluar, detik demi detik terasa lama, menit demi menit seakan akan tidak pernah mau berlalu dariku, berkali-kali aku menanyakan pada petugas jaga didepan “Dimanakah para gadisku” namun mereka hanya cengengesan, beberapa orang petugas disana tersenyum mesum. Sinar matahari yang hangat kini berganti dengan gelapnya malah yang dingin, sesekali bunyi geledek terdengar seperti akan hujan lebat. Aku menunggu kedatangan seseorang , akhirnya kudengar suara mesin mobil, buru-buru kucegat “Rhoni….” Aku memanggil sahabatku.

Rhoni turun dari mobil Mitsubishi T120SS tahun1990 berwarna Biru Tua,ia baru disuruh belanja oleh tukang masak di LP itu, terburu-buru Rhoni menghampiriku, aku menjelaskan duduk permasalahannya, Rhoni mengangguk-anggguk, entah kenapa wajahnya juga terlihat cemas. “Bantu aku Rhon, cari mereka…!!!”Aku sangat mengharapkan bantuannya. “Tenang Sobat.. Aku pasti membantumu!!” Rhoni menatapkuku dengan yakin.Cerpen Sex

Kini aku hanya dapat menunggu, dinginnya malam menusuk tubuhku namun itu semua tidak kupedulikan, yang ada hanya rasa kuatir, dan rasa cemas. Akhirnya aku melihat Rhoni dari kejauhan, ia agak berlari-lari kecil, aku berlari menghampirinya. “Bagaimana Rhon… dimana mereka!!!” Aku mengguncang-guncangkan tubuh sahabatku, Rhoni hanya menundukkan kepalanya ia menggeleng-gelengkan kepala “Habiss… para napi diblok D memperkosa mereka seharian, mereka kini dibawa keruangan  doctor ijon.. entah masih hidup atau tidak…….”Rhoni tidak berani memandangiku. “Hahhhh….!!!!!” Mendadak tubuhku lemas, “Dimana ruangannya!! Dimana…!!!! Bajingan!!!! aku bunuhhh merekaaa semuaaaa!!!!!” Aku histeris dan hendak menerobos penjara terkutuk itu, namun Rhoni memegangi tubuhku. “Dhani… sabar!!!!… Dhani…. Jangan sia-siakan pengorbanan mereka…Bukkk” Dhani meninju wajahku, Aku tercekat, tersadar.
Aku mengikuti langkah Rhoni Dari belakang, Rhoni menarik kereta Dorong sedangkan aku membantu mendorong kereta dorong itu dari belakang. “Siapa dia ?” petugas jaga disana bertanya menyelidik. “Ohhh.. ini yang sekarang disuruh Bantu-bantu saya… pakaian kotornya mana pak ?” Rhoni mengalihkan topic pembicaraan. “Nihhh… “Sipetugas jaga melemparkan pakaian kotor dengan kasar. Tanpa banyak bicara Rhoni dan aku melewati petugas jaga disana. “Ingat Dhani…jangan gegabah…, yang itu ruangan Doktor Ijon…”Rhoni mengingatkanku sekaligus memberitahuku. Aku mengangguk kemudian dengan mengendap-ngendap kami mendekati pintu yang sedikit terbuka, aku mendorong pintu ruangan itu. “Keparat….” Aku memaki dalam hati, aku melihat Doktor Ijon dan 2 orang petugas disana tengah mengangkangi Tarida , Nia dan Feilin, tidak ada rintihan yang keluar dari mulut para gadisku, tubuh mereka diam tidak bergerak. Aku dan Rhoni berpandangan, kemudian mengangguk , Rhoni memadamkan lampu diruangan itu , terdengar bunyi Buk..!!! Bukkkkk… Bukkk!!! Didalam ruangan yang kini pencahayaannya sangat minim, hanya mendapat sedikit cahaya dari lampu diluar ruangan.

“Brukkkk….” Terdengar bunyi tiga sosok tubuh yang terjatuh keatas lantai, Rhoni menyalakan kembali lampu diruangan Doktor ijon. Tubuh bugil doctor ijon dan 2 orang petugas di LP itu roboh , “Rhoni Cepat..!!!” Aku memanggul Feilin dan Nia dibahuku, Rhoni seperti tersadar ia memanggul tubuh Nia , kami masukkan tubuh mereka bertiga kedalam kereta dorong, dengan rapi Rhoni menumpukkan baju-baju kotor , untuk menutupi Tarida , Nia dan Rhoni. Rhoni menarik kereta dorong itu dan aku membantu mendorong dari belakang, sepertinya situasi berjalan sukses sampai…deg… deggg deggggg…. Seorang petugas menghampiri kami ia hendak membuang kopi panas kedalam kereta dorong “Untuk saya saja pak..” aku maju menghadang sambil mengulurkan tanganku. “Mau Nihhh!!” “Byur..Arggghhhh”rasa panas menyengat dikulitku, kemudian petugas itu meludah dilantai dan berlalu dari hadapan kami. Rhoni memandangi petugas itu dengan geram, ia tidak terima aku diperlakukan seperti itu. “Ayo terus.. Rhon…”Aku mendorong kereta itu kembali.

Baca Juga Cerita Sex Tukang Becak Langganan

Aku dan Roni mengangkat baju-baju kotor dari dalam kereta, kemudian aku masukkan Tarida dan Feilin kedalam Mobil Tua yang biasa dipakai Rhoni untuk membeli sayur mayor pesanan situkang masak didalam penjara itu, Loh……….. koq Nia ngakkk ada !!!!!!!!!!! apa ketinggalan ya??????!!! Aku panic dan bengong. “Rhoniiii… Nia ketinggalan….”

“Hahhh dimana ?” emangg ada empat ?” Rhoni ikut gugup. Aku menoleh kearah Suara Rhoni yang gugup , wajahku mendadak berseri-seri, aku melihat Rhoni tengah membopong tubuh Nia. “Ngak Cuma tiga he he he”Aku tertawa gembira.
Rhoni yang kebingungan meletakkan Nia disamping kedua temannya, kemudian Rhoni duduk didepan untuk segera mengemudikan mobil tua itu sedangkan aku masuk kebelakang.”Tarida.. Niaaa… Feilin” Aku mengguncang-guncangkan tubuh mereka, wajahku mendadak pucat, tubuh mereka semakin dingin, nafas mereka bertiga semakin lama semakin lemah.

“Arggggg! Tidak!!” Jeritanku mengguncang malam dan rintik hujan semakin lama semakin lebat disertai bunyi geledek yang memekakkan telinga.
***************************
Aku memandangi rumah kosong itu, gelap, tidak ada canda tawa lagi didalamnya, tidak ada desahan – desahan manja Nia, ataupun jeritan Feilin yang liar, ataupun guyonan Tarida yang nakal. Dinginnya angin malam menerpa tubuhku. Rintik-rintik gerimis.. membuat hatiku pilu.– Cerita Sex Indonesia ; Cerita Sex Panas ; Cerita Bokep ; Cerita Sex ; Cerita Hot ; Cerita Panas Indonesia ; Cerita Dewasa ; Cerita Seks, Cerita Hot Terbaru, Kisah Sex.
The Stories Continued